POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Laporan Khusus: Hari Keselamatan dan Kesehatan Kerja Internasional 2021 | Lingkungan binaan

Keselamatan selalu menjadi prioritas industri konstruksi – dan pada tahun 2021, seiring wabah COVID-19 berlanjut di banyak negara dan setahun setelah penutupan, perusahaan harus memperhatikan kesehatan mental karyawan serta keselamatan fisik mereka.

Organisasi Perburuhan Internasional (ILO) Hari Keselamatan dan Kesehatan Dunia di Tempat Kerja Pada 28 April, akan difokuskan pada strategi untuk memperkuat sistem Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) untuk membangun ketahanan, untuk tanggap krisis sekarang dan di masa depan, dengan mengambil pelajaran dan pengalaman dari dunia kerja.

Dalam angka setahun penuh terbaru, ada 40 cedera fatal pekerja konstruksi pada tahun 2020 menurut Inggris HSE, Terjatuh dari ketinggian (47%) sejauh ini merupakan penyebab terbesar, diikuti terjebak dengan sesuatu yang runtuh (16%), tertabrak benda bergerak (12%), tertabrak kendaraan yang bergerak (10%) dan bersentuhan dengan pelepasan listrik (4%).

81.000 orang melaporkan beberapa bentuk kesehatan yang buruk terkait pekerjaan dan ada 61.000 cedera non-fatal. Cedera di tempat kerja juga menambah biaya finansial – diperkirakan £ 1,2 miliar dalam data terbaru yang tersedia untuk 2018/19.

Selama pandemi, sementara pekerjaan jarak jauh telah diterapkan dalam skala besar – yang penting untuk mengekang penyebaran virus, mempertahankan pekerjaan dan kelangsungan bisnis – hal ini telah menimbulkan beberapa masalah kesehatan dan keselamatan kerja termasuk kenyamanan dan risiko psikososial.

Ini dapat memberikan fleksibilitas lebih kepada pekerja tetapi banyak dari mereka juga menderita “kehadiran” (kaburnya garis antara pekerjaan dan kehidupan pribadi), gangguan muskuloskeletal akibat pekerjaan terus-menerus di depan komputer, tanggung jawab untuk merawat anak-anak atau orang tua sementara di tempat kerja, dan isolasi sosial yang mungkin berasal dari Tidak berada di kantor – yang memengaruhi pengembangan profesional.

COVID-19 meningkatkan keamanan – dan stres di tempat kerja

Mike BettinellaKarena pandemi global terus mengganggu kehidupan sehari-hari jutaan pekerja di seluruh dunia, semakin penting untuk memikirkan dampaknya terhadap pendekatan kita terhadap kesehatan dan keselamatan di tempat kerja, kata Autodesk, Eropa, Timur Tengah dan direktur wilayah Afrika.

Bagi orang-orang di industri konstruksi, keselamatan selalu menjadi yang terpenting. Pada puncak epidemi, dan penguncian nasional berikutnya di negara-negara di seluruh dunia untuk mengekang penyebaran virus, perusahaan konstruksi telah berusaha keras untuk menjaga keamanan karyawan dan situs mereka.

READ  Kenaikan besar di Inggris karena Filipina dan Prancis melonggarkan pembatasan

Perusahaan konstruksi menerapkan langkah-langkah sanitasi dan jarak sosial yang ketat, titik masuk dan keluar yang terpisah, pemeriksaan suhu, proyek perawatan kesehatan prioritas, dan shift yang saling terkait. Tapi itu hanya satu bagian dari persamaan.

“Pekerja konstruksi tidak hanya bergulat dengan efek fisik dan perubahan yang dibawa oleh pandemi Covid-19 ke dunia kerja, tetapi mereka juga menghadapi tekanan yang lebih besar untuk memenuhi tuntutan kehidupan kerja modern pada penduduk,” kata Bettinella.

“Meningkatnya persaingan karena negara-negara bergumul dengan dampak penguncian terhadap ekonomi mereka, ekspektasi kinerja yang lebih tinggi dan jam kerja yang lebih lama semuanya merupakan faktor yang berkontribusi pada tempat kerja menjadi lingkungan yang lebih stres daripada sebelumnya.”

Menurut data Biro Statistik Nasional (kita), Seorang pekerja konstruksi mengambil nyawanya setiap hari di Inggris untuk menunjukkan peran penting kesehatan mental dan bukan hanya kesehatan fisik dalam industri. Laporan 2019 dari UK Chartered Institute of Building (CIOB) menemukan bahwa 26% profesional industri konstruksi pernah mempertimbangkan untuk bunuh diri pada 2019 – sebelum pandemi Covid-19 melanda industri tersebut.

Ketidakamanan pekerjaan, jam kerja yang panjang, waktu jauh dari keluarga, kurangnya dukungan dari sumber daya manusia dan keterlambatan pembayaran berkontribusi pada “krisis diam-diam” menurut CIOB.

“Ketika kita melihat masalah ini dalam hubungannya dengan negara-negara Eropa lainnya, gambarannya kurang lebih sama,” tambah Bettinella.

“Uni Eropa untuk Industri Konstruksi telah menemukan bahaya psikologis dan stres terkait pekerjaan menjadi salah satu yang paling menantang – dan terus berkembang – masalah keselamatan dan kesehatan kerja untuk industri di kawasan ini. Lebih dari setengah pekerja konstruksi UE melaporkan bahwa stres adalah umum di tempat kerja mereka, dan penelitian telah menemukan bahwa risiko psikologis dan sosial berdampak serius pada produktivitas. “

Buat dan tingkatkan program keamanan gedung menggunakan teknologi baru

Dari peningkatan transparansi di seluruh proyek hingga jalur komunikasi yang lebih jelas, menggunakan teknologi untuk meningkatkan kolaborasi juga dapat meningkatkan keselamatan mental dan fisik mereka yang mengerjakan sebuah proyek.

READ  Temui pria dengan setelan boneka beruang yang berjalan dari Los Angeles ke San Francisco

Stres sering kali disebabkan oleh sejumlah faktor – membutuhkan tenggat waktu, kurangnya informasi yang jelas, komunikasi yang buruk, dan kurangnya pengetahuan tentang status proyek.

Dengan meningkatkan cara tim berkolaborasi dalam proyek yang menunjukkan kemajuan, transparansi, dan akuntabilitas, anggota tim dapat merasa lebih percaya diri dalam menangkap dan menyaring informasi menggunakan teknologi seperti lingkungan data bersama misalnya. Informasi dan data yang hilang dapat menimbulkan risiko di lokasi konstruksi, dan praktik kontrol manajemen dokumen yang lebih kuat mengurangi risiko ini sehingga tim proyek menjadi lebih terinformasi yang merasa gesit dalam setiap aspek proyek mereka.

Penggunaan teknologi untuk mengelola laporan keselamatan

Mengelola keselamatan dan inspeksi konstruksi adalah pekerjaan yang sangat besar. Setiap proyek berbeda, dan perusahaan memiliki standar dan modus operandi sendiri.

Karena lokasi dan proyek konstruksi menjadi lebih kompleks, pekerja menghadapi beban fisik yang lebih besar dan tekanan yang lebih besar. Garis waktu yang dipercepat sering kali berarti bahwa pekerja lokasi diharapkan bekerja lebih cepat, meningkatkan kemungkinan bahwa detail dan potensi kesalahan tidak akan terlewatkan, dengan keselamatan lokasi konstruksi terkadang menderita sebagai akibatnya.

Untuk meningkatkan manajemen kinerja keselamatan situs, perusahaan konstruksi telah menggunakan teknologi. Namun, banyak kontraktor besar saat ini tidak menggunakan teknologi digital untuk menjalankan inspeksi keselamatan.

Ini berarti bahwa beberapa insiden keselamatan masih didokumentasikan melalui proses analog, dan masalah terisolasi yang tidak dapat ditautkan secara otomatis untuk mendeteksi pola insiden yang tidak aman. Beberapa perusahaan besar berjuang untuk segera menerapkan praktik yang lebih baru atau mencapai standardisasi komprehensif yang menghasilkan pendekatan yang beragam di seluruh proyek dalam hal keselamatan.

Mengisi laporan konstruksi dan menyelesaikan daftar periksa proyek, baik untuk keamanan konstruksi dan pemeriksaan kualitas, seringkali merupakan proses yang membosankan dengan beberapa daftar yang berisi ratusan item. Tetapi alat manajemen proyek dapat membuat navigasi daftar periksa yang membosankan menjadi lebih mudah dan lebih cepat. Perangkat lunak ramah seluler dapat digunakan dalam waktu nyata untuk menangkap masalah dan pemindaian, meningkatkan potensi peningkatan hasil keamanan dan akurasi.

READ  Perdana Menteri Nepal menyerukan lebih banyak vaksin untuk memperkuat perang melawan COVID-19 | Ilmuwan

Memanfaatkan teknologi yang berharga dapat mengarah pada praktik keselamatan

Teknologi pelacakan, seperti sensor dan teknologi yang dapat dikenakan, memudahkan pekerja untuk mengumpulkan data dan mengikuti protokol keselamatan sambil meminimalkan dampak pada produktivitas atau tugas sehari-hari mereka. Terkait dengan ini, otomatisasi dapat memainkan peran besar dalam meningkatkan komunikasi terhadap perubahan waktu dan mengurangi jumlah pengerjaan ulang yang diperlukan dengan memberi pekerja akses ke informasi yang tepat di tempat yang tepat pada waktu yang tepat.

Inggris memperkuat prosedur pengujian

Sekretaris Perumahan Robert Jenric baru-baru ini menunjuk dua ahli – mantan penasihat pemerintah dan ahli konstruksi Paul Morrell OBE dan ahli hukum Anelese DaiQC – untuk memimpin tinjauan independen terhadap rezim pengujian produk bangunan. Kajian tersebut akan memeriksa bagaimana sistem yang ada untuk menguji produk bangunan dapat ditingkatkan untuk memberikan keyakinan bahwa bahan-bahan ini aman dan berfungsi seperti yang dipasarkan.

“The Grenfell Tower Enquiry telah mendengar secara mendalam tentang saran bahwa beberapa produsen produk bangunan mungkin telah memainkan sistem untuk menguji bahan-bahan ini dan membahayakan keselamatan populasi,” kata Genric.

“Kami menanggapi tuduhan ini dengan sangat serius dan akan menunggu rekomendasi penyelidikan akhir – tetapi jelas bahwa tindakan diperlukan sekarang untuk memastikan bahwa produk yang digunakan di gedung selalu memenuhi standar keamanan tertinggi.”

Toolbox baru dan pembicaraan aplikasi

Baru dirilis Toolbox Talks, Dirancang untuk berbagi pesan keselamatan lokasi kerja tertentu, sekarang tersedia dari Asosiasi Akses Energi Internasional (IPAF). Dua presentasi singkat menjelaskan penggunaan Personal Fall Protection Equipment (PFPE) saat menggunakan Mobile Lift Work Platforms (MEWPs) dan apa yang harus dicari saat memeriksa PFPE sebelum digunakan. Aplikasi ePAL baru akan menginstal akses ke kartu PAL digital, buku catatan, dan panduan keamanan (klik Sini).

Untuk membaca fitur potong di halaman 56 terbitan April, klik Sini