POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemerintah persatuan Myanmar meminta ASEAN untuk tidak mengadakan pembicaraan sampai para tahanan dibebaskan

New Delhi: Ketika India menderita lonjakan yang mengkhawatirkan dalam kasus virus korona (COVID-19) minggu lalu, rumah sakit dan fasilitas medis yang kewalahan telah menemukan sekutu dalam kelompok Muslim dan individu yang membantu pasien yang sakit kritis dengan pasokan oksigen dan ruang tempat tidur kritis.

Pada hari Selasa, India melaporkan 323.144 infeksi baru, dengan total lebih dari 17,6 juta kasus, hanya di belakang Amerika Serikat. Kementerian Kesehatan India juga telah melaporkan 2.771 kematian lebih selama 24 jam terakhir, dengan 115 orang India meninggal karena penyakit tersebut setiap jam. Para ahli mengatakan angka-angka ini cenderung diremehkan.

Jumlah infeksi meningkat dua kali lipat dalam 13 hari terakhir karena beberapa negara bagian terus menderita kekurangan tempat tidur dan pasokan oksigen medis di rumah sakit.

Untuk mengatasi sedikit peningkatan jumlah tersebut, kelompok Islam telah mengubah masjid menjadi fasilitas perawatan COVID-19, seperti Masjid Jahangirpura di negara bagian barat Gujarat di kota Vadodara. Itu diubah menjadi fasilitas 50 tempat tidur untuk merawat pasien yang menderita virus.

Irfan Sheikh, kurator masjid, mengatakan kepada Arab News: “Situasi COVID-19 di kota itu tidak baik dan orang-orang tidak mendapatkan tempat tidur rumah sakit, jadi kami memutuskan untuk membuka fasilitas untuk memberikan bantuan kepada orang-orang.”

“Dalam beberapa hari setelah pembukaan fasilitas, semua 50 tempat tidur terisi, jadi Anda bisa membayangkan jenis stres yang dialami rumah sakit.”

Syekh tersebut mengatakan bahwa fasilitas tersebut dapat menambah 50 tempat tidur jika pasokan oksigen dapat diandalkan

Gujarat, rumah Perdana Menteri Narendra Modi, adalah salah satu negara bagian yang paling terpukul di India. Ini melaporkan hampir 1.500 kasus dan lebih dari 150 kematian pada hari Selasa.

READ  Setelah kenaikan satu hari tertinggi dalam kasus COVID-19, jumlah pasien Bangladesh mendekati 24.000

Kota-kota besar lainnya juga menyaksikan kekacauan di rumah sakit ketika puluhan ambulans mengantri berjam-jam di luar fasilitas.

“Kami menghadapi kesulitan dalam menyediakan oksigen, dan masjid telah membuka ruangnya untuk melayani umat manusia yang tersiksa,” kata syekh itu.

Masjid Dar Al Uloom di kota yang sama juga membuka pintunya untuk 142 tempat tidur dengan oksigen, karena ada 20 perawat dan tiga dokter di lokasi.

“Kami dapat membangun fasilitas COVID-19 dengan kapasitas 1.000 tempat tidur, tetapi pasokan oksigen menjadi kendala,” kata Ashfaq Malik Tindalja, anggota komite manajemen masjid, kepada Arab News.

Fakta cepat

Untuk mengatasi sedikit peningkatan jumlah tersebut, kelompok Islam telah mengubah masjid menjadi fasilitas perawatan COVID-19, seperti Masjid Jahangirpura di negara bagian barat Gujarat di kota Vadodara.

Meskipun fasilitas ini terletak di wilayah yang mayoritas Muslim, pasien dari semua agama diterima.

Seorang syekh berkata, “Dari 50 di pusat saya, sekitar 15 adalah non-Muslim.” “Kami melayani kemanusiaan, bukan agama.”

Langkah ini memiliki makna khusus di kota ini karena merupakan salah satu daerah yang paling terpukul pada tahun 2002 ketika bentrokan meletus antara umat Hindu dan Muslim selama kerusuhan agama. Kerusuhan melanda beberapa kota di Gujarat sementara ribuan – kebanyakan dari mereka Muslim – tewas dalam serangan itu.

Syekh berkata: “Umat manusia tidak mengenal agama.” “Rakyat biasa saling memahami dan ingin hidup damai.”

Orang-orang seperti Pyare Khan, dari Nagpur, sebuah kota di negara bagian barat Maharashtra, juga turun tangan untuk membantu India keluar dari krisis kesehatan.

Khan, seorang miliarder, dilaporkan menghabiskan hampir 506.271 riyal Saudi ($ 135.000) untuk mengirimkan 400 metrik ton oksigen cair medis ke rumah sakit pemerintah di dalam dan sekitar kota ketika krisis dimulai.

READ  Bagaimana keluarga Muslim merayakan Ramadan, pandemi kedua

“Kota saya dalam masalah dan saya memiliki sumber daya, jadi saya telah memobilisasi mesin pendingin dan tangki oksigen dari berbagai bagian negara untuk mendukung kota,” kata Khan kepada Arab News.

“Agama mengajari kita untuk berbelas kasih. Saya pikir saya harus mendukung orang-orang di saat krisis ini.”

Khan juga mendesak orang lain untuk memanfaatkan sumber daya mereka.

Dia berkata, “Kafan itu tidak memiliki saku.” “Kita meninggalkan semuanya saat kita mati.”

Maharashtra adalah negara bagian yang paling parah terkena dampak di India karena melaporkan 65.000 kasus dan 500 kematian per hari selama seminggu terakhir. Ibukotanya, Mumbai, rumah bagi industri film India dan Bollywood yang terkenal di dunia, terperosok dalam situasi kritis.

Untuk mengatasi krisis, Shahnawaz Sheikh dan timnya yang terdiri dari 20 sukarelawan bekerja tanpa lelah untuk mendukung mereka yang membutuhkan sambil menciptakan “Ruang Perang COVID-19” tempat sukarelawan memecahkan masalah berdasarkan panggilan telepon.

Dia mengatakan kepada Arab News, “Kami membantu orang mendapatkan tempat tidur rumah sakit, dan pasokan oksigen jika mereka membutuhkannya, dan kami juga mendukung keluarga mereka dengan sumber daya kami sendiri.”

Tahun lalu, Shahnawaz mengatakan dia menjual SUV-nya sendiri untuk mengumpulkan uang untuk tabung oksigen di kota, yang membantu ratusan orang.

“Kali ini, intensitas gelombang sangat tinggi dan kami kewalahan dengan panggilan.” Kontraktor berusia 32 tahun itu berkata, “Kami menerima 500 panggilan darurat setiap hari dan mencoba memproses sebanyak mungkin.”

Shahnawaz mengatakan timnya menghadapi krisis sumber daya karena banyak orang yang menyumbang tahun lalu tertular penyakit atau menderita keluarga mereka.

“Kami sangat menghargai dukungan apa pun,” katanya.

Pada hari Senin, Kepala Staf Pertahanan, Jenderal Pepin Rawat, bertemu dengan Perdana Menteri Modi dan memanggil petugas medis dari angkatan bersenjata yang telah pensiun dalam dua tahun terakhir untuk membantu memfasilitasi petugas kesehatan negara itu.

READ  Informasi Gempa: Mag rata-rata. Gempa 5.4 - Laut Solomon, 70 km barat daya Arawa, Bougainville, Papua Nugini, pada 25 Juni 1:49 pagi (GMT +11)

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan akan mengirim bantuan ke India juga.

“Situasi di India tidak memilukan,” kata kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus. “Organisasi Kesehatan Dunia sedang melakukan segala yang dapat dilakukannya. Ia menyediakan peralatan dan pasokan penting, termasuk ribuan konsentrator oksigen, rumah sakit lapangan bergerak prefabrikasi, dan persediaan laboratorium.”