POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saham China ditutup lebih tinggi setelah setengah dari Shanghai mencapai status ‘nol COVID’

Saham China ditutup lebih tinggi pada hari Rabu karena investor merasa nyaman dengan tanda-tanda penurunan infeksi COVID-19 domestik, sementara keputusan Presiden AS Joe Biden untuk mempertimbangkan penghapusan tarif era Trump di Beijing meningkatkan selera risiko.

CSI300 ditutup naik 1,4% pada 3.976,42 sementara Shanghai Composite Index naik 0,8% menjadi 3.058,70 poin.

** Shanghai mengatakan pada hari Rabu bahwa setengah dari kota telah mencapai status “nol COVID”, tetapi pembatasan ketat harus tetap berlaku di bawah kebijakan nasional. Sementara itu, kasus baru yang terdeteksi di Beijing turun ke level terendah sejak 26 April.

** Kepala Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan pada hari Selasa bahwa kebijakan tanpa toleransi China untuk COVID-19 tidak berkelanjutan mengingat apa yang sekarang diketahui tentang virus tersebut.

** “Selama seminggu terakhir, situasi COVID-19 terus membaik secara nasional,” kata Nomura dalam sebuah catatan. “Namun, titik kritis untuk fundamental ekonomi dan sebagian besar aset keuangan dalam beberapa minggu (atau bulan) mendatang terutama bergantung pada sikap Beijing pada strategi eliminasi virus corona yang muncul daripada kasus harian.”

** Menambah sentimen pasar, harga produsen di China naik pada laju paling lambat dalam satu tahun di bulan April, meskipun biaya komoditas global meningkat, menyisakan ruang untuk lebih banyak stimulus untuk mendukung ekonomi yang goyah.

** Risiko yang mempengaruhi pasar internal di China dapat dikendalikan, dan pasar memiliki dasar yang kuat untuk operasi yang stabil, kantor berita resmi CCTV melaporkan pada hari Selasa, mengutip regulator sekuritas.

** Biden, di bawah tekanan untuk menjinakkan inflasi yang tinggi, mengatakan dia sedang mempertimbangkan untuk menghapus tarif era Trump di China sebagai cara untuk menurunkan harga komoditas AS.

READ  Mantan Penasihat Negara Aung San Suu Kyi tidak akan menentang pemberontakan bersenjata di Myanmar - Radio Free Asia

** Saham China mungkin mendekati tahap akhir pasar beruang, tetapi tahap akhir potensial kemungkinan akan bergelombang, ahli strategi Morgan Stanley mengatakan dalam sebuah catatan.

** Bank memperkirakan volatilitas pasar jangka pendek akan tetap tinggi, mengutip situasi virus corona di China, ketegangan geopolitik, perlambatan makro global, dan pengetatan moneter.

** Perusahaan energi baru melonjak lebih dari 4% ke kenaikan tertinggi, dengan raksasa baterai CATL naik lebih dari 8%. Saham semikonduktor dan mesin juga masing-masing naik lebih dari 3%.

(Laporan oleh Shanghai Newsroom; Diedit oleh Uttaresh.V)