POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menteri Keuangan Indonesia mengatakan pemerintah kini memantau dampak geopolitik terhadap perekonomian

JAKARTA (Reuters) – Indonesia perlu mengantisipasi dampak apa pun terhadap perekonomian domestik akibat meningkatnya ketegangan geopolitik di Timur Tengah baru-baru ini dan penundaan pelonggaran moneter AS, yang juga akan berdampak pada anggaran pemerintah, kata Menteri Keuangan Indonesia pada hari Jumat.

Sri Mulyani Indrawati dalam konferensi pers mengatakan, konflik di Timur Tengah dapat mengganggu rantai pasokan, khususnya di sektor migas, dan mempengaruhi harga komoditas, yang kemudian mempengaruhi pembayaran pajak dari eksportir komoditas di Indonesia.

Ia menambahkan, ekspektasi terhadap suku bunga AS yang akan tetap tinggi dalam jangka waktu yang lebih lama juga menyebabkan arus keluar modal (capital outflow) sehingga berdampak pada pasar keuangan di Indonesia.

“Risiko dan ketegangan global berdampak negatif terhadap perekonomian global dan pasar keuangan, dan kita perlu mengantisipasi dampaknya terhadap harga komoditas, suku bunga, dan arus modal,” kata menteri.

Namun, laporan tersebut juga mencatat bahwa perekonomian Indonesia berada dalam kondisi yang baik, dengan pertumbuhan pada kuartal pertama diperkirakan mencapai 5,17% tahun-ke-tahun, meningkat dari 5,04% pada tiga bulan sebelumnya, sebagian disebabkan oleh kuatnya belanja rumah tangga selama bulan Ramadhan. , yang dimulai pada bulan Maret.

Anggaran pemerintah masih mencatat surplus sebesar 8,1 triliun rupee ($500 juta) pada periode Januari-Maret, atau 0,04% PDB, menyusut dari surplus 0,11% PDB yang tercatat pada akhir Februari.

Total pendapatan turun 4,1% year-on-year pada periode Januari-Maret menjadi 620 triliun rupiah, sedangkan total belanja naik 18,4% menjadi 611,9 triliun rupiah.

“Angkanya sampai bulan Maret masih sesuai rencana, namun kami terus mengevaluasi kemungkinan melakukan penyesuaian karena dinamika lanskap global,” kata Sri Mulyani.

Sumento, kepala kantor utang kementerian, mengatakan pada konferensi yang sama bahwa volatilitas pasar tidak mengganggu penerbitan obligasi Indonesia dan rencana pengelolaan utang saat ini.

READ  Prospek Pasar Komoditas Kuartal Kedua 2023: Kelemahan Ekonomi Global, Yang Membatasi Pertumbuhan Harga

“Kenaikan imbal hasil menjadi 7%-7,10%, bersamaan dengan kenaikan suku bunga di Bank Indonesia, meningkatkan daya saing obligasi kami, dan kami telah melihat kembalinya aliran modal dalam seminggu terakhir,” kata Sumento, yang merupakan Ketua Bank Indonesia. Namanya, mengacu pada benchmark imbal hasil obligasi 10 tahun.

Bank sentral Indonesia pada hari Rabu secara mengejutkan menaikkan suku bunga untuk mendukung rupiah.

($1 = 16.220.0000 rupee) (Laporan oleh Bernadette Christina dan Gayatri Suroyo; Disunting oleh John Mayer dan Tom Hogue) – Reuters