POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jepang meratifikasi RCEP dalam satu langkah maju untuk perjanjian perdagangan terbesar

Gambar RCEP: VCG

Jepang pada Rabu menyetujui Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) setelah tindakan serupa oleh China, Singapura dan Thailand, menandai langkah maju lain untuk menerapkan perjanjian perdagangan bebas terbesar di dunia.

Para ahli mengatakan keputusan yang tepat waktu mencerminkan keinginan Jepang untuk mempertahankan kemitraan komersial dan ekonominya dengan China melalui Perjanjian Perdagangan Regional, yang akan meningkatkan ekspor Jepang ke pasar China, meskipun negara kepulauan itu memiliki aliansi geopolitik dengan Amerika Serikat.

Kyodo News Jepang melaporkan bahwa parlemen Jepang menyetujui perjanjian perdagangan yang ditandatangani oleh 15 negara di Asia dan Pasifik, termasuk China, Korea Selatan dan 10 anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara.

Hingga Rabu, China, Singapura dan Thailand telah menyelesaikan prosedur sertifikasi.

Setelah China memimpin dalam meratifikasi RCEP, tindak lanjut yang tepat waktu oleh Jepang – ekonomi besar dan maju di kawasan ini – akan menjadi penting untuk melobi implementasi perjanjian pada 1 Januari 2022, Zhao Gancheng, Research Fellow di Shanghai Institut Studi Internasional, untuk Global Times.

“Ini adalah keputusan bijak bagi Jepang, mencerminkan bahwa mereka masih berharap untuk mempertahankan kemitraan perdagangan dan ekonomi dengan China, terlepas dari seberapa dekat mereka mengikuti Amerika Serikat dalam masalah geopolitik terkait dengan Pulau Taiwan dan Xinjiang di barat laut China,” kata Zhao.

“Perjanjian itu mungkin menjadi kartu terpenting yang dapat dimainkan oleh pemerintahan Suga untuk mendapatkan dukungan rakyat tahun ini, karena pemulihan ekonomi Jepang telah dipengaruhi oleh epidemi dan penundaan Olimpiade,” katanya.

Zhang Jifeng, mantan wakil direktur Institut Studi Jepang di Akademi Ilmu Sosial China, mengatakan perjanjian itu akan sangat meningkatkan perdagangan dan investasi antara China dan Jepang, karena akan ada pengaturan perdagangan bebas antara dua ekonomi utama Asia. Waktu Global pada hari Rabu.

READ  Finlandia mengembalikan karya seni Rusia yang disita di perbatasan ARTnews.com

“Berdasarkan perjanjian tersebut, lebih dari 80 persen ekspor Jepang akan memiliki akses ke pasar China yang luas tanpa tarif, dan sebaliknya. Liberalisasi investasi, perlindungan kekayaan intelektual, dan pertukaran antarpribadi akan diperkuat,” katanya.

Data dari Kementerian Perdagangan Tiongkok menunjukkan bahwa total perdagangan antara Tiongkok dan Jepang tumbuh 0,8 persen tahun ke tahun menjadi $ 317,5 miliar pada tahun 2020, sementara impor Tiongkok dari Jepang meningkat 1,8 persen menjadi $ 174,87 miliar.

Dalam hal investasi, investasi perusahaan China di semua sektor di Jepang naik 42% menjadi $ 360 juta tahun lalu.

Zhang mengatakan bahwa ekonomi Asia – penggerak ekonomi global – akan terus mendukung pemulihan pasca pandemi melalui integrasi kawasan yang lebih dekat, dipandu oleh RCEP.

Perjanjian – ditandatangani November lalu – mencakup sekitar 2,27 miliar orang dan produk domestik bruto $ 26 triliun, yang keduanya mencapai sekitar 30 persen dari total global.

Pertumbuhan ekonomi di negara berkembang Asia diperkirakan akan pulih menjadi 7,3 persen pada 2021, didukung oleh pemulihan global yang sehat dan kemajuan awal dalam vaksin COVID-19, menurut laporan Bank Pembangunan Asia yang dirilis pada hari Rabu.

Bank memperkirakan bahwa PDB China akan meningkat 8,1 persen tahun ini.