POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saham Tech Mahindra naik 10% karena rencana perubahan haluan bisnis CEO selama 3 tahun;  Haruskah Anda berinvestasi?

Saham Tech Mahindra naik 10% karena rencana perubahan haluan bisnis CEO selama 3 tahun; Haruskah Anda berinvestasi?

Saham Tech Mahindra mengalami kenaikan tajam pada awal perdagangan pada hari Jumat setelah perusahaan melaporkan hasil kuartal keempatnya. Sahamnya naik 10 persen pada perdagangan Jumat meskipun perusahaan IT tersebut mencatatkan hasil kuartal Maret yang lemah. Sahamnya naik ketika CEO baru Mohit Joshi mengumumkan visinya untuk FY27, dengan tujuan mengungguli perusahaan sejenis dalam pertumbuhan pendapatan dan mencapai margin EBIT sebesar 15 persen pada FY27.

Saham perusahaan naik meski laba bersih turun 41% YoY menjadi Rs 661 crore. Selain itu, pendapatan dari operasi selama kuartal tersebut juga turun 6,2% tahun-ke-tahun menjadi Rs 12,871,30 crore.

Hal ini karena CEO dan Managing Director Tech Mahindra Mohit Joshi telah mengumumkan rencana penyelesaian tiga tahun untuk mengatasi pertumbuhan bisnis yang lesu. Tujuannya adalah untuk mencapai pertumbuhan pendapatan yang lebih baik dibandingkan dengan perusahaan sejenis dan meningkatkan peningkatan margin pada FY27.

Perlu dicatat bahwa saham Tech Mahindra telah sedikit menurun sejak awal tahun dan naik lebih dari 3 persen dalam satu bulan.

Joshi menguraikan pendekatan bertahap terhadap transformasi, sejalan dengan tahun keuangan.

Pada FY25, Tech Mahindra akan memasuki 'fase transformasi', dengan memprioritaskan pembentukan organisasi baru. Dia mengatakan akan ada fokus tambahan pada investasi di rekening-rekening utama, pasar dan lini layanan. Integrasi perusahaan portofolio front-end dan program pertumbuhan akun utama yang kuat juga akan menjadi titik fokus. Selain itu, peluncuran proyek Fortius bertujuan untuk mengoptimalkan biaya pada fase ini.

Joshi juga berbagi 'Visi 2027', yang menyoroti prioritas seperti restrukturisasi organisasi, peningkatan bisnis bertahap, dan investasi strategis.

iklan

Selain itu, penekanan akan diberikan pada pemanfaatan sinergi dengan perusahaan grup Mahindra lainnya. Selain itu, perusahaan meluncurkan Project Fortius, sebuah program tiga tahun yang bertujuan untuk meningkatkan margin melalui penerapan berbagai strategi oleh manajemen.

READ  Saat startup menarik lulusan teknologi ke IDF, dokter hewan tempur mengatakan mereka tertinggal

Pada tahun fiskal 2026, Tech Mahindra akan memasuki 'fase stabilisasi', mempertahankan momentum investasinya sambil mengembangkan proyek Fortius untuk mencapai efisiensi biaya.

Pada tahun fiskal 2027, perusahaan diperkirakan akan memasuki fase “pendapatan”, dengan memanfaatkan penyelarasan struktural jangka panjang yang lebih baik dan optimalisasi piramida yang berkelanjutan.

Selain itu, Tech Mahindra akan mengintensifkan upayanya dalam mengembangkan sektor telekomunikasi, manufaktur, BFSI, dan AI.

Pada FY27, perusahaan bertujuan untuk mencapai ekspansi margin EBIT hingga 15% dan melampaui rata-rata pertumbuhan keseluruhan perusahaan sejenis di antara enam dan tujuh pemain layanan TI teratas.

Apa yang harus dilakukan investor?

TechM juga bertujuan untuk memiliki profil ROCE lebih dari 30 persen dan mengharapkan untuk mengembalikan lebih dari 85 persen arus kas bebas (FCF) pada FY27. Motilal Oswal mencatat bahwa fokusnya adalah pada penskalaan akun besar, memenangkan kesepakatan multi-konstelasi, dan meningkatkan sinergi. dari akuisisi sebelumnya, mengoptimalkan struktur biaya, dan mencapai pertumbuhan yang menguntungkan dan dapat diprediksi.

Motilal Oswal mengatakan hasil dari strategi baru ini akan dipantau secara hati-hati sebelum melakukan pemeringkatan ulang, karena dia masih menunggu, dan mengatakan bahwa penilaian TechM saat ini agak membebani ketidakpastian seputar pertumbuhan dan margin. Pialang ini melihat sahamnya pada Rs 1.210.

Meskipun tujuan-tujuan ini dapat dicapai, langkah-langkah yang diperlukan untuk mencapainya akan menimbulkan penderitaan besar dalam jangka pendek, kata Novama. Perusahaan pialang ini telah memangkas estimasi pendapatan FY25 dan FY26 sebesar 1,5-2 persen. Mereka terus menilai TechM sebagai 'diskon', dengan target pasti sebesar Rs 1.000, menilai saham tersebut 16 kali lipat P/E FY26E-nya.

Nirmal Pang mengatakan pengembalian margin EBIT sebesar 15 persen telah diindikasikan pada FY27, bukan FY26 seperti yang diharapkan. “Kami 200 basis poin lebih tinggi dari konsensus. Namun, angka margin ini lebih tinggi dari 13,9 persen yang saat ini sedang dikerjakan oleh konsensus pada FY27. Oleh karena itu mungkin ada peningkatan EPS untuk FY27.”

READ  Pembaruan Breakout: Tech Mahindra naik di atas resistance dalam breakout bullish

Untuk FY25, manajemen berupaya meningkatkan belanja klien, mendorong optimisme akan kinerja pendapatan yang lebih baik di masa depan, kata Choice Broking.

“Perusahaan yakin bahwa tindakannya akan menghasilkan pertumbuhan pendapatan yang konsisten di tahun-tahun mendatang. Oleh karena itu, kami telah meningkatkan peringkat kami menjadi BELI dengan target harga Rs 1,273, yang menyiratkan P/E 21x (disesuaikan) pada EPS untuk tahun anggaran 2026 sebesar Rs 61.

Video teratas

Lihat semua

  • Xi bertemu dengan Blinken dan berdiskusi dengannya mengenai isu-isu sulit dalam agenda Tiongkok vs. Amerika Serikat | berita bahasa inggris | Berita 18 | N18V

  • Berita Jammu dan Kashmir | Dua teroris dinetralisir dalam pertemuan di Sopore, Jammu dan Kashmir Berita18

  • Berita Mysuru | Kandidat BJP di Mysuru Yaduvir Wadiyar berbicara tentang rencana pembangunannya | N18V

  • Pemilu Lok Sabha 2024: Pemimpin Kongres Rahul Gandhi melancarkan serangan terhadap PM Modi | Berita18

  • Pemilu Lok Sabha 2024 | Benggala Barat: CBI melakukan penggeledahan di Sandeshkhali | berita bahasa Inggris

  • Penafian:Penafian: Pendapat dan saran investasi yang diberikan oleh para ahli dalam laporan News18.com adalah milik mereka sendiri dan bukan milik situs web atau manajemennya. Pengguna disarankan untuk berkonsultasi dengan ahli bersertifikat sebelum membuat keputusan investasi apa pun.

    Aparna Deb

    Aparna Deb adalah sub-editor dan penulis bisnis di News18.com. SH

    Pertama kali diterbitkan: 26 April 2024 pukul 11:54 WIB