POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Editor situs berita Singapura dipenjara

Pemimpin redaksi situs berita Singapura yang ditutup pada hari Kamis dipenjara selama tiga minggu atas tuduhan pencemaran nama baik atas surat yang diterbitkan oleh Al Bawaba yang menuduh korupsi di antara para menteri pemerintah.

Ini adalah kasus terbaru yang meningkatkan kekhawatiran tentang memburuknya kebebasan pers di Singapura yang dikontrol ketat, dengan pihak berwenang dituduh menggunakan taktik keras untuk membungkam perbedaan pendapat.

Warga Online (TOC), yang sering mengkritik pihak berwenang, dicabut izin operasinya pada Oktober karena kurangnya publisitas sumber pendanaan.

Terry Shaw, mantan pemimpin redaksi Komite Opsi Teknis, dihukum pada bulan berikutnya karena mencemarkan nama baik anggota kabinet karena menyebarkan pesan bahwa ada “korupsi di tingkat tertinggi”.

Hakim Distrik Ng Peng Hong menghukum Xu tiga minggu penjara pada hari Kamis.

Dalam pernyataan hukuman, Eng mengatakan dia yakin hukuman penjara itu dibenarkan setelah mempertimbangkan “sifat tuduhan, status pihak-pihak yang dimutilasi, serta penyebaran publikasi yang luas”.

Penulis surat itu, Daniel de Costa, juga dijatuhi hukuman tiga bulan tiga minggu penjara.

Dia dihukum tahun lalu atas pencemaran nama baik dan melanggar undang-undang kejahatan komputer karena mengirim opini dari akun email orang lain tanpa persetujuannya.

Shaw menulis di Facebook bahwa dia memilih untuk menjalani hukumannya segera, meskipun dia berencana untuk mengajukan banding atas hukuman tersebut.

“Saya tidak takut dengan hukuman penjara yang dijatuhkan kepada saya dan saya dengan tegas menyangkal tuduhan yang diajukan kepada saya,” tulisnya.

Dia mengatakan bahwa surat itu tidak mengacu pada anggota Dewan Menteri.

Secara terpisah, Xu dan penulis lain di Komite Opsi Teknis memerintahkan ganti rugi yang signifikan tahun lalu setelah kalah dalam gugatan pencemaran nama baik terhadap Perdana Menteri Lee Hsien Loong.

READ  Biaya finansial pandemi - Senin, 24 Mei 2021

Sektor media di Singapura didominasi oleh media pro-pemerintah.

Negara kota ini menempati peringkat 160 dari 180 negara dan wilayah dalam Indeks Kebebasan Pers Dunia Reporters Without Borders, dengan nomor satu yang menunjukkan negara dengan kebebasan media terbanyak.