POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Prospek Pasar Komoditas Kuartal Kedua 2023: Kelemahan Ekonomi Global, Yang Membatasi Pertumbuhan Harga

Prospek Pasar Komoditas Kuartal Kedua 2023: Kelemahan Ekonomi Global, Yang Membatasi Pertumbuhan Harga

Perlambatan ekonomi global yang terus berlanjut terus menekan pasar komoditas. Meskipun inflasi global mulai mereda, tekanan harga tetap tinggi secara historis. Kombinasi harga yang lebih tinggi dan kenaikan biaya pinjaman mengikat konsumen dan bisnis. Penurunan belanja konsumen untuk barang dan jasa dan perlambatan aktivitas manufaktur, ditambah dengan lemahnya permintaan B2B dan pertumbuhan investasi modal, akan menurunkan permintaan untuk komoditas energi, mineral dan makanan, dan membatasi pertumbuhan harga tahun ini.

Permintaan energi tetap lemah dengan perlambatan ekonomi global

Harga energi turun lebih dari 20% pada kuartal pertama 2023 tahun ke tahun, karena perlambatan ekonomi global, konservasi energi, dan cuaca yang menguntungkan membantu mengurangi permintaan energi. Penurunan ini terutama terlihat pada harga gas alam, yang turun setengah dari tahun ke tahun selama bulan-bulan pertama tahun ini.

Pada tahun 2023, harga energi diperkirakan akan tetap lebih rendah dari tahun sebelumnya. Upaya pengurangan permintaan dan promosi yang kuat dalam efisiensi energi dan sumber energi terbarukan akan membantu mengurangi permintaan bahan bakar fosil dan mengurangi tekanan pasar energi. Faktanya, investasi global dalam teknologi energi bersih naik 19% tahun-ke-tahun mencapai rekor US$1,3 triliun hingga 2022, dengan penggunaan energi terbarukan, efisiensi energi, dan elektrifikasi transportasi di depan teknologi lainnya, demikian menurut International Renewable Energy Reports. Agensi (Irina). Selain itu, hambatan ekonomi makro akan memengaruhi konsumsi energi global, dengan kekhawatiran resesi yang berkembang di negara-negara maju dan pemulihan Tiongkok pasca-COVID-19 kehilangan momentum.

Di sisi pasokan, perluasan kapabilitas LNG yang cepat telah membantu mengurangi tekanan di pasar gas alam. Misalnya, kapasitas impor LNG UE dan Inggris diperkirakan akan meningkat 34% pada tahun 2024 dari level tahun 2021, menurut Administrasi Informasi Energi (EIA) AS, mengurangi paparan kawasan terhadap pasokan gas dan guncangan harga di masa mendatang. Namun, persaingan yang lebih tinggi dari perkiraan untuk LNG dari negara-negara Asia dan pengisian gas yang lebih ketat menjelang musim dingin mendatang di Eropa menimbulkan risiko terbalik.

READ  Indonesia berkomitmen untuk mempertahankan Laut Cina Selatan dengan Amerika Serikat karena India dan Jerman mengirim kapal perang ke wilayah tersebut

Kendala pasokan yang diharapkan di pasar minyak dapat memberikan tekanan tambahan pada harga minyak mentah. Misalnya, penurunan produksi terkait dengan pemadaman pipa ekspor di Irak, kebakaran hutan di Kanada, protes di Nigeria dan pekerjaan pemeliharaan di Brasil, serta pengurangan produksi OPEC+ yang disepakati (sebesar 3,66 juta barel per hari, per April 2023), dapat menyusut. . . Pasar energi pada tahun 2023.

Harga agro-pangan menurun di tengah prospek pasokan yang lebih baik dan permintaan yang lesu

Tanaman padat secara global dan perluasan Inisiatif Butir Laut Hitam, yang memungkinkan pengangkutan ekspor makanan dari pelabuhan utama Ukraina, telah membantu mendukung pasokan yang memadai, mengurangi tekanan harga.

Harga komoditas pangan pertanian turun 5,6% year-on-year pada kuartal pertama 2023, terseret oleh harga biji-bijian dan minyak yang lebih rendah.

Sumber: Euromonitor Internasional

Hingga tahun 2023, harga biji-bijian dan biji minyak diperkirakan akan menurun, dipimpin oleh jagung, gandum, kedelai, dan minyak sawit, berkat panen yang baik di Brasil, Australia, Kanada, Rusia, dan Amerika Serikat. Di sisi lain, prospek harga beras, gula dan buah-buahan cenderung bullish karena basis perbandingan yang lebih rendah tahun lalu, serta konsumsi beras yang lebih tinggi, pengetatan pasar gula, dan risiko produksi buah terkait dengan kekeringan yang parah. dan buah-buahan yang terlalu kering. Gelombang panas di Eropa.

Sementara perpanjangan kesepakatan biji-bijian Laut Hitam hingga Juli 2023 telah memberikan bantuan sementara, negosiasi ulang di masa depan tetap tidak pasti, menimbulkan potensi kendala pasokan di akhir tahun. Pengurangan produksi Ukraina karena perang yang sedang berlangsung, serta larangan sementara impor pertanian pangan Ukraina (diperkenalkan oleh beberapa negara Eropa sebagai kelebihan pasokan produk pertanian yang lebih murah dari Ukraina merusak daya saing petani lokal), menambah risiko tambahan bagi global persediaan makanan.

READ  Masalah rencana Indonesia untuk menarik "digital nomads" - para diplomat

Di sisi permintaan, inflasi yang terus-menerus dan biaya pinjaman yang lebih tinggi diperkirakan akan mengurangi pengeluaran rumah tangga di seluruh dunia. Sementara China melihat pemulihan dalam penjualan ritel dan layanan makanan selama kuartal pertama tahun 2023, pemulihan konsumsi domestik sejauh ini lebih lambat dari yang diperkirakan.

Harga bahan bakar dan pupuk yang lebih rendah telah membawa sedikit kelegaan bagi petani, dan keterjangkauan input yang lebih baik dapat membantu meningkatkan produksi pangan pertanian. Namun, harga pupuk rata-rata tetap hampir dua kali lipat dari harga sebelum pandemi. Biaya yang terus meningkat, bersama dengan kenaikan suku bunga, memberikan tekanan lebih pada marjin pertanian, menaikkan harga pangan.

Harga logam jatuh setelah pemulihan permintaan yang lebih lemah dari perkiraan di China

Harga logam dasar utama turun 16,6% pada kuartal pertama 2023 karena permintaan global yang lemah di antara perusahaan dan peningkatan pasokan logam. Pemulihan permintaan yang lebih lambat dari perkiraan di China berkontribusi pada harga logam industri yang lebih rendah. Terlepas dari ekspansi ekonomi Tiongkok pada kuartal pertama 2023, sektor konstruksi menghadapi tantangan, dengan investasi pengembangan real estat menurun 4,0% tahun-ke-tahun dari Januari hingga Mei. Dengan industri konstruksi yang mengonsumsi 23% logam China pada tahun 2022, pertumbuhan yang lemah berdampak negatif pada permintaan baja, aluminium, dan tembaga. Di sisi lain, volume produksi yang tinggi di sektor otomotif telah meningkatkan permintaan logam ringan.

Selain itu, kelebihan pasokan mineral telah berkontribusi pada harga logam yang lebih rendah. Penambang terbesar seperti Rio Tinto, Vale, dan Glencore melaporkan peningkatan pengiriman logam non-besi pada kuartal pertama tahun 2023 dan berkontribusi pada moderasi harga. Produksi nikel yang lebih tinggi di Indonesia dan pencabutan larangan ekspor nikel pemerintah Indonesia pada tahun 2020 juga diharapkan dapat menekan harga logam pada tahun 2023.

READ  Indonesia membutuhkan investasi tahunan sebesar $200 miliar pada tahun 2021-2030 untuk mendekarbonisasi pemerintah

Stabilitas harga logam pada 2023 akan bergantung pada pertumbuhan sektor manufaktur China dan stabilitas pasokan bijih mineral. Pemulihan ekonomi China tetap rapuh, dan durasi pertumbuhan eksponensialnya masih belum pasti. Pemulihan yang kuat di sektor manufaktur pada paruh kedua tahun 2023 dapat mendorong permintaan logam dan mempercepat pertumbuhan harga.

Potensi gangguan pasokan di tambang Amerika Latin dapat menyebabkan ketidakstabilan harga pada tahun 2023, khususnya di pasar tembaga dan litium. Misalnya, protes politik di Peru dan Chili untuk sementara membatasi produksi logam pada kuartal pertama tahun 2023. Selain itu, kemungkinan penarikan Rusia dari pasar ekspor dapat menyebabkan gangguan pasokan mineral, terutama yang memengaruhi sektor otomotif dan kedirgantaraan, serta energi terbarukan.

Sementara harga komoditas telah turun dari nilai tertinggi tahun lalu, harga komoditas tetap berada pada level tertinggi secara historis. Hal ini terus menjadi beban biaya yang meningkat untuk bisnis dan mengurangi daya beli dan keterjangkauan konsumen.

Pelajari lebih lanjut tentang perkembangan di pasar komoditas global dalam laporan kami, Tren Global di Pasar Komoditas, untuk mengidentifikasi risiko dan peluang utama yang terkait dengan perubahan pasokan dan komoditas global. Untuk mempelajari lebih lanjut prospek ekonomi global dan risiko utama, unduh buku putih baru kami, Prospek Ekonomi Dunia: Kuartal Kedua 2023.