POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pabrik-pabrik Asia telah terpengaruh oleh gangguan pasokan yang terkait dengan epidemi

Pabrik-pabrik Asia telah terpengaruh oleh gangguan pasokan yang terkait dengan epidemi

Orang-orang yang memakai masker berjalan di distrik perbelanjaan utama, setelah wabah penyakit virus corona (COVID-19) di Shanghai, Cina, 27 Januari 2021. REUTERS/Ali Song

  • Jepang dan Korea Selatan melihat ekspansi pabrik yang lebih lambat
  • Aktivitas pabrik China berkontraksi untuk pertama kalinya dalam satu setengah tahun
  • Gangguan virus menambah daftar tantangan untuk Asia

TOKYO (Reuters) – Aktivitas pabrik di Asia kehilangan tenaga pada Agustus karena kebangkitan kasus virus corona mengganggu rantai pasokan di seluruh kawasan, meningkatkan kekhawatiran bahwa manufaktur yang goyah akan menambah kesengsaraan ekonomi yang disebabkan oleh penurunan konsumsi.

Survei pada hari Rabu menunjukkan Asia Tenggara, pusat manufaktur berbiaya rendah bagi banyak perusahaan global, terpukul keras dengan aktivitas pabrik di Vietnam, Indonesia dan Malaysia yang memangkas karena wabah virus dan penangguhan produksi.

Dalam tanda yang mengkhawatirkan bagi ekonomi global, aktivitas pabrik di China juga mengalami deflasi pada Agustus untuk pertama kalinya dalam hampir satu setengah tahun karena pembatasan COVID-19, kemacetan pasokan, dan kenaikan harga bahan baku membebani produksi.

Eksportir Jepang, Korea Selatan dan Taiwan melihat aktivitas manufaktur berkembang pada kecepatan yang lebih lambat pada bulan Agustus, dan kekurangan keripik kentang dan penutupan pabrik di wilayah tersebut dapat menunda pemulihan berkelanjutan dari resesi yang disebabkan oleh pandemi.

“Gangguan virus menambah daftar hambatan bagi produsen kawasan, termasuk kekurangan semikonduktor dan kenaikan biaya pengiriman,” kata Alex Holmes, ekonom Asia di Capital Economics.

Kelemahan di Asia kontras dengan kondisi di Eropa, di mana pabrik sering diharapkan untuk mempertahankan laju ekspansi yang cepat ketika ekonomi mereka yang sangat dibentengi dibuka kembali.

Survei tersebut menyoroti kerusakan yang meningkat dari pandemi di Asia Tenggara, di mana meningkatnya infeksi dan tindakan penguncian berikutnya telah menghantam sektor jasa dan manufaktur.

READ  Indonesia tetap berpegang pada batu bara meskipun memiliki visi ekonomi hijau

Wabah di wilayah delta di kawasan itu telah menyebabkan masalah rantai pasokan bagi produsen terbesar di dunia, banyak di antaranya bergantung pada suku cadang mobil dan semikonduktor yang dibuat di pangkalan berbiaya rendah seperti Thailand, Vietnam, dan Malaysia.

“Jika tindakan penguncian ketat terus berlanjut, Asia Tenggara mungkin akan kesulitan untuk tetap menjadi pusat produksi global,” kata Makoto Saito, ekonom di NLI Research Institute.

Sebuah survei sektor swasta pada hari Rabu menunjukkan bahwa IMP manufaktur Caixin/Pasar China turun menjadi 49,2 pada Agustus, dari 50,3 pada Juli, menembus angka 50 yang memisahkan pertumbuhan dari kontraksi.

Hasilnya jauh di bawah ekspektasi pasar, menggarisbawahi sifat rapuh dari pemulihan China yang membantu ekonomi global keluar dari resesi yang disebabkan oleh pandemi.

Survei swasta mengikuti Indeks Manajer Pembelian resmi yang dirilis pada hari Selasa, yang menunjukkan indeks menurun pada bulan Agustus tetapi tetap di atas angka 50.

PMI Jepang turun menjadi 52,7 dari 53,0 pada Juli karena pesanan ekspor baru mencatat kontraksi pertama sejak Januari. Indeks Korea Selatan juga turun ke 51,2 di Agustus dari 53,0 di Juli.

Dan di Vietnam dan Malaysia, aktivitas telah dilanda penutupan dan meningkatnya infeksi yang memaksa beberapa pabrik untuk menangguhkan operasi.

Vietnam melihat aktivitas pabrik menyusut menjadi 40,2 dari 45,1 pada Juli. Indeks Manajer Pembelian Malaysia berada di 43,4 pada Agustus, naik dari 40,1 pada Juli, tetapi tetap jauh di bawah ambang 50.

Negara-negara berkembang Asia telah dilihat sebagai pendorong pertumbuhan global, namun mereka tertinggal di belakang ekonomi maju dalam pemulihan dari penderitaan pandemi karena penundaan rilis vaksin dan peningkatan tiba-tiba dalam kasus delta variabel merugikan konsumsi dan produksi pabrik.

READ  Epidemi memiliki fokus baru: Indonesia

Pertumbuhan aktivitas sektor pabrik India juga melambat karena pelemahan berkelanjutan terkait dengan pandemi mempengaruhi permintaan dan produksi, memaksa perusahaan untuk memangkas pekerjaan lagi setelah rebound singkat pada Juli.

(Dilaporkan oleh Laika Kihara). Diedit oleh Sam Holmes

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.