POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Enam tentara, termasuk seorang kapten, tewas dalam penyergapan di Flame

Keputusan Ketua Partai Rakyat Ko Ko Gi untuk hadir Pertemuan Dewan tersebut, yang diselenggarakan oleh komisi pemilihan yang ditunjuk oleh dewan militer pada hari Jumat, menugaskan partai tersebut dengan lebih dari sepertiga dari para pemimpin seniornya.

Tujuh dari 20 anggota Komite Eksekutif Pusat partai mengundurkan diri karena langkah tersebut, menurut mitra pendiri Yi Ning Aung, yang termasuk di antara mereka yang mengundurkan diri.

Dua orang yang sudah saling kenal sejak pemberontakan pro-demokrasi 1988, Terpisah Seperti apakah akan menerima undangan dari Union Election Commission (UEC) untuk menghadiri pertemuan tersebut.

“Saya telah menyampaikan pandangan bahwa kami tidak boleh menerimanya, karena tidak sesuai dengan keinginan, keinginan atau harapan masyarakat,” kata Yi Ning Aung kepada Myanmar sekarang.

Namun, mayoritas memutuskan untuk menghadiri pertemuan tersebut. Karena saya tidak dapat menerima keputusan ini, saya mengundurkan diri dari posisi sekretaris partai.

Ayi Khing, anggota Komite Pemilu Pusat lainnya, membenarkan bahwa dia juga mengundurkan diri karena alasan yang sama.

Beberapa anggota partai kami telah ditangkap. Beberapa teman saya kehilangan anak-anak mereka. Saya tidak bisa berpaling dari mereka dan bertemu dengan pejabat pemilihan yang ditunjuk oleh dewan militer ini. “

Menurut Ye Naing Aung, ada juga pengunduran diri dari 80+ kantor cabang partai di seluruh kota, terutama di wilayah Mandalay.

Myo Ong, sekretaris kantor partai di Kotapraja Myawadi, Negara Bagian Kayin, Myanmar kini mengatakan bahwa dia tidak bisa menerima alasan Ko Ko Gi atas keputusan tersebut.

“Tidak mungkin membentuk federasi hanya melalui kerja sama [with the junta]. Dia mengatakan bahwa apa yang telah mereka lakukan tidak dapat diterima oleh seluruh negeri dan sangat jahat, menunjukkan bahwa rezim telah membunuh lebih dari 800 orang sejak merebut kekuasaan pada 1 Februari.

READ  Membuat Tes PCR Gratis - Editorial

Dia menambahkan, pengurus partai daerah tidak memiliki kesempatan untuk mengutarakan pandangannya tentang masalah tersebut atau bahkan memberi tahu mereka tentang keputusan tersebut.

Pertemuan itu pada hari Jumat Kedua Itu diadakan oleh UEC sejak rezim mengganti semua anggotanya dengan anggota tertentu tak lama setelah kudeta.

Partai Rakyat menolak rapat pertama yang digelar pada akhir Februari, karena KPU Independen yang baru dibentuk “tidak berupaya menyelesaikan masalah terkait hasil pemilu demokratis multi partai 2020 sesuai undang-undang”. Dia berkata pada saat itu.

Ku Kuo-gi mengakui bahwa posisi partai saat ini “lebih berbahaya”.

“Jalan yang kami pilih sekarang lebih sulit dan berbahaya. Kami harus bertindak dengan keberanian politik dan keyakinan politik,” katanya kepada Myanmar sekarang.

Dia menegaskan kembali bahwa mayoritas Komite Pemilihan Pusat partai berada di balik keputusan untuk menghadiri pertemuan hari Jumat, menambahkan bahwa ini tidak akan merugikan prinsip-prinsip pro-demokrasi partai.

Ko Ko Gee tidak mengomentari pengunduran diri anggotanya, tetapi mengatakan bahwa banyak anggota partai telah menyatakan dukungan mereka di media sosial.

“Dengan orang lain yang sepaham, parpol harus dilanjutkan,” katanya.

Didirikan pada 2018, Partai Rakyat memiliki sekitar 100.000 anggota. Selain kantor cabang di tingkat kota, ada sekitar 400 kantor di tingkat desa / kelurahan.

Partai tersebut mencalonkan lebih dari 150 kandidat dalam pemilihan umum 2020 tetapi tidak memenangkan kursi apa pun.

Ku Kuo-gi bersaing untuk mendapatkan kursi di DPR yang mewakili Distrik Okalapa Selatan di Yangon, tetapi dikalahkan oleh seorang kandidat dari Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD).

Liga Nasional untuk Demokrasi melanjutkan kemenangan telaknya dalam pemilu, tetapi digulingkan oleh militer sebelum memulai masa jabatan keduanya.

READ  Spanyol mempertimbangkan kesejahteraan hewan peliharaan dalam pertempuran perceraian

Militer menggunakan tuduhan penipuan pemilu yang tidak berdasar sebagai dalih untuk menggulingkan pemerintah NLD.

Segera setelah dia merebut kekuasaan, rezim mereorganisasi UEC dan menunjuk mantan penasihat hakim militer Thien Sui sebagai ketuanya.

Thin Soi sebelumnya menjabat sebagai ketua Komisi Pemilihan Umum Pusat selama pemilu 2010, yang oleh sebagian besar pengamat dianggap curang demi Partai Persatuan Solidaritas dan Pembangunan (USDP) yang didukung militer.

Liga Nasional untuk Demokrasi memboikot pemilu tersebut, tetapi mengalahkan pemerintah USDP saat ini lima tahun kemudian. Itu tampil lebih kuat dalam pemilihan tahun lalu.

Myanmar Now adalah layanan berita independen yang menyediakan berita gratis, akurat, dan tidak bias kepada masyarakat Myanmar dalam bahasa Burma dan Inggris.