POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Partai Rakyat melihat pengunduran diri kolektif karena keputusan untuk menghadiri rapat komisi pemilihan

Beberapa hari setelah penggulingan pemerintah terpilih Myanmar, Jenderal Min-On-Hling juga melancarkan kudeta lain: dia menjadikan dirinya sendiri pemimpin militer de facto negara itu seumur hidup.

Hal itu terungkap dalam dokumen yang lebih fokus pada motifnya menyebabkan keresahan di Tanah Air.

Pada tanggal 4 Februari, dewan militer yang baru dilantik mengeluarkan arahan yang secara efektif memungkinkan Min Aung Hlaing tetap di posisi Panglima Tertinggi selama dianggap perlu.

Perintah tersebut, yang muncul baru-baru ini, menghapus batasan usia yang mengharuskan jenderal senior untuk mundur akhir tahun ini.

Masalah ini pertama kali muncul lima tahun lalu, ketika dia mengakui bahwa berdasarkan peraturan saat ini, dia harus pensiun begitu mencapai usia 65 tahun.

Tugas panglima angkatan bersenjata tidak terbatas. “Ada batasan usia yang tidak bisa diperpanjang,” ujarnya kepada wartawan pada Juni 2016, saat berusia 60 tahun.

Sekarang kurang dari dua bulan setelah ulang tahunnya yang ke-65, Min Aung Hling seharusnya keluar. Sebaliknya, dia menghabiskan hari-harinya untuk mengkonsolidasikan cengkeramannya pada kekuasaan.

Dalam wawancara baru-baru ini dengan layanan BBC berbahasa Burma, Mayor Jenderal Zhao Min Tun, wakil menteri informasi rezim dan juru bicara militer, membenarkan tindakan tersebut.

Dia mengatakan, tanpa menjelaskan secara rinci, bahwa arahan baru tersebut memungkinkan Panglima Tertinggi dan Wakil Panglima Tertinggi tetap di posisi mereka selama situasi membutuhkannya.

“Mereka telah diubah karena mereka menjalankan tugas negara,” tambahnya, mengacu pada kembalinya kendali langsung tentara atas negara itu sejak para pemimpin terpilihnya digulingkan.

Bahkan sebelum kudeta, ada indikasi bahwa Min Aung Hlaing memposisikan dirinya sebagai komandan tentara yang tidak perlu dipersoalkan, menurut pengamat.

Salah satu tandanya, kata mereka, adalah pengangkatan perwira yang lebih muda selama bertahun-tahun ke posisi militer senior, menghindari calon pesaing di antara orang-orang terdekatnya dalam hal usia dan pengaruh.

READ  Bisakah Omicron alternatif dihindari? Dapat menghambat keberhasilan vaksin di seluruh dunia | Miro Shell

Banyak dari pemimpin militer yang paling kuat sekarang relatif muda di usia 50-an atau bahkan empat puluhan, dan mereka semua terikat pada Aung Hlaing Utama untuk kenaikan cepat mereka ke pangkat tertinggi kekuasaan.

Komandan Angkatan Udara saat ini adalah Jenderal Maung Mong Kyaw, yang lulus dari kelas 26 Akademi Layanan Pertahanan Elit (DSA), tujuh tahun setelah Min Aung Hlaing (DSA 19). Rekan angkatan lautnya, Gen Moe Aung, adalah lulusan DSA yang lebih muda dari Kelas 28.

Yang termuda adalah Letnan Jenderal Moe Myint Tun (DSA 30), favorit Min Aung Hlaing dan sekarang menjadi Kepala Staf Angkatan Darat. Ia juga anggota junta yang berkuasa, dan sejak kudeta, ia menjadi ketua baru Komite Investasi Myanmar.

Letnan Jenderal Miu Zhao Thane, lulusan DSA 28 yang juga terkait erat dengan Min Aung Hlaing, diangkat menjadi Asisten Jenderal pada Juli 2019, sedangkan lulusan DSA 35, Letjen Kyaw Swar Linn, diangkat sebagai Direktur Pasokan Umum pada Mei tahun lalu , ketika Dia baru berusia 49 tahun. (Dia juga anggota termuda militer Myanmar saat ini.)

Sekretaris gabungan Dewan Militer, Letnan Jenderal Yi Win O, yang juga kepala urusan keamanan militer, dan Letnan Jenderal Than Hling, wakil menteri dalam negeri dan kepala polisi yang baru dilantik, setidaknya sepuluh tahun lebih muda dari Min Aung Hlaing.

Mayor Hein Tho O, yang bertugas di militer selama hampir 20 tahun sebelum membelot pada akhir Maret, mengatakan bahwa opsi jenderal senior mencerminkan obsesinya untuk mempertahankan kekuasaan.

“Dia gila. Dia hanya tidak ingin mengalihkan kekuasaan ke salah satu rekannya. Ada perwira terkemuka di bawah komandonya, tapi dia tidak ingin orang lain memiliki kekuasaan.”

READ  Pihak berwenang Myanmar mengatakan Aung San Suu Kyi menerima suap

Myanmar Now adalah layanan berita independen yang menyediakan berita gratis, akurat, dan tidak bias kepada masyarakat Myanmar dalam bahasa Burma dan Inggris.