POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Delhi menambahkan kurang dari 2.000 kasus untuk pertama kalinya sejak akhir Maret, dan angka positif kurang dari 2,5%.

Pada hari Minggu, ibu kota nasional menambahkan kurang dari 2.000 kasus baru virus korona untuk pertama kalinya sejak akhir Maret, sementara tes positif turun menjadi kurang dari 3%, karena Delhi melanjutkan jalan keluar dari tsunami brutal infeksi yang melanda negara itu. . Kota selama sebulan.

Dengan 1.649 infeksi tercatat dalam buletin kesehatan harian pemerintah negara bagian pada hari Minggu, kasus harian berada pada titik terendah sejak kota itu mencatat 992 kasus pada 30 Maret, tepat ketika gelombang keempat COVID-19 di Delhi mulai memperluas penyebarannya.

Akibatnya, rata-rata kasus tujuh hari, yang dikenal sebagai jalur kasus, terus menurun di kota, dengan Delhi mencatat rata-rata 3.286 infeksi baru setiap hari selama seminggu terakhir, turun menjadi kurang dari sepertiga dari sebelumnya. minggu. Dalam pekan yang berakhir 16 Mei, Delhi mencatat rata-rata 10.043 kasus baru per hari. Dalam seminggu sebelumnya, kota itu rata-rata mengalami 18.374 kasus per hari.

Lintasan kasus pada hari Minggu juga merupakan yang terendah di ibu kota sejak pekan yang berakhir 5 April, ketika Delhi menambahkan 2.906 infeksi baru ke dalam kuota hariannya.

Pada puncak peningkatan pada April dan Mei, Delhi menambahkan 28.395 kasus dalam satu hari pada 20 April – jumlah terbesar yang pernah ada di kota itu sejak wabah meletus pada Maret tahun lalu.

Yang menjanjikan, tingkat positif tes Covid-19 – persentase sampel yang diuji kembali positif untuk Covid-19 – turun menjadi 2,4% pada hari Minggu, terendah sejak 28 Maret, dan turun dari 3,58% pada hari sebelumnya. Tingkat kepositifan Delhi, yang dianggap sebagai ukuran penting untuk memahami penyebaran infeksi, menurun selama 17 hari berturut-turut dan tetap di bawah 5% selama tiga hari berturut-turut. Para ahli di seluruh dunia, termasuk Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), menganggap infeksi dapat dikendalikan di suatu daerah jika tingkat hasil tes positif tetap di bawah 5% selama setidaknya dua minggu.

READ  ASEAN undang perwakilan 'non-politik' Myanmar alih-alih pemimpin kudeta ke KTT - Radio Free Asia

Namun, angka kematian akibat infeksi, menurut buletin kesehatan, sedikit meningkat dari hari sebelumnya. Pada hari Minggu, 189 orang meninggal karena Covid-19, dibandingkan dengan 182 pada hari sebelumnya. Kematian akibat Covid-19 di Delhi tidak menurun secara dramatis seperti infeksi, meskipun perlu dicatat bahwa pengurangan kasus membutuhkan waktu setidaknya dua minggu untuk berdampak pada jumlah kematian yang diakibatkannya.

Korban tewas hari Minggu lebih rendah dari jumlah kematian sepekan lalu, ketika Delhi melihat 262 kematian akibat infeksi. Namun, lebih banyak orang meninggal karena infeksi pada hari Minggu daripada selama puncak wabah Covid-19 pada 18 November, ketika 131 orang meninggal – paling banyak dalam satu hari pada waktu itu.

Tentu saja, kematian rata-rata selama tujuh hari telah menurun selama enam hari berturut-turut, dari 300 pada 18 Mei menjadi 242 pada hari Minggu, dan pengurangan apapun dalam perjalanan kondisi umumnya membutuhkan waktu 14 hari untuk merefleksikan kematian harian karena penelitian telah menunjukkan bahwa rata-rata adalah waktu antara seseorang yang telah menunjukkan bahwa Ia terinfeksi virus Covid-19 dan meninggal karenanya, sekitar 13,8 hari.

Sementara itu, jumlah kasus aktif terus menurun seiring dengan mereda infeksi baru, menjadikan infrastruktur perawatan kesehatan, personel medis, dan infrastruktur pemakaman sebagai saluran penting. Penurunan kasus aktif, yang turun di bawah angka 30.000 pada hari Minggu untuk pertama kalinya dalam 43 hari, memungkinkan pemerintah negara bagian memperbarui fokusnya pada pelacakan kontak dan menghidupkan kembali sistem isolasi rumah ibu kota.

Pada hari Minggu, 27.610 orang di ibu kota memerangi Covid-19, kurang dari setengah dari 62.783 kasus aktif hanya satu minggu sebelumnya.

Sementara itu, Perdana Menteri Arvind Kejriwal mengatakan pada hari Minggu, saat mengumumkan perpanjangan kuncian selama seminggu, bahwa pembatasan di kota itu akan dicabut secara bertahap mulai 31 Mei jika kasus terus menurun.

READ  Microsoft Flight Simulator Embraer KC-390 mendapatkan cuplikan dan video baru; Bandara Handan telah dirilis

Yogal Kishore, Kepala Departemen Pengobatan Komunitas di Rumah Sakit Safdarjung di Delhi, mengatakan kesiapan pemerintah negara bagian untuk menangani kasus Covid-19 setelah pembatasan dicabut sangat penting.

Dia berkata, “Penting untuk menanyakan apakah sistem kesehatan kita siap menghadapi peningkatan kasus setelah pembatasan dicabut.” “Apakah kita memiliki lebih banyak tempat tidur rumah sakit, lebih banyak obat antijamur, dan oksigen yang cukup? Ini yang perlu kita pastikan.”

Dia menambahkan bahwa ada tiga langkah penting untuk menghentikan peningkatan ledakan tiba-tiba: kesadaran akan perilaku yang tepat, infrastruktur kesehatan dan perawatan yang tersedia di antara warga, pelacakan kontak, dan penyaringan penumpang yang tiba di kota dari negara atau negara lain.