POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Xinhua: China merebut Festival Musim Semi untuk memanaskan pariwisata dan konsumsi

* Festival Musim Semi tahun ini adalah yang pertama dalam tiga tahun di mana orang Tionghoa tidak disarankan untuk tetap tinggal selama festival untuk mencegah wabah penyakit dalam skala besar.

* Jumlah perjalanan penumpang pada periode sibuk perjalanan Festival Musim Semi tahun ini diperkirakan mencapai 2,1 miliar, hampir dua kali lipat dari tahun lalu atau 70,3 persen dari angka tahun 2019, menurut Kementerian Perhubungan.

* Data dari agen perjalanan online Trip.com Group menunjukkan bahwa permintaan tur dan tamasya Festival Musim Semi meningkat. Misalnya, pemesanan pelayaran grup domestik selama liburan membukukan peningkatan 354 persen tahun-ke-tahun pada 15 Januari.

BEIJING, 24 Januari (Xinhua) — Persaingan ketat untuk pengunjung Festival Musim Semi telah berlanjut di tempat-tempat indah, pusat perbelanjaan, dan bioskop Tiongkok, setelah berakhirnya jeda tiga tahun yang disebabkan oleh pandemi COVID-19.

Orang-orang menonton pertunjukan barongsai di pekan raya kuil di Luoyang, Provinsi Henan, China tengah, pada 22 Januari 2023 (Foto oleh Huang Chengwei/Xinhua)

Karena China baru-baru ini mengurangi penanganan COVID-19, melepaskan permintaan perjalanan yang terpendam, gerombolan turis sekali lagi terlihat di seluruh China selama liburan Festival Musim Semi selama seminggu yang dimulai pada hari Sabtu.

Sebagai tanggapan, pemerintah daerah dan industri meluncurkan kegiatan meriah, pasar yang semarak, dan voucher belanja dalam upaya habis-habisan untuk mendukung pemulihan yang telah lama ditunggu dari resesi COVID-19.

Festival Musim Semi tahun ini adalah yang pertama dalam tiga tahun di mana orang-orang China tidak disarankan untuk tetap tinggal selama festival untuk mencegah wabah penyakit dalam skala besar. Festival ini biasanya melihat ratusan juta orang Tionghoa menuju ke kampung halaman mereka untuk bersatu kembali dengan keluarga mereka.

READ  Zelenskyy meminta bantuan Kanada dengan retorika emosional - The New Indian Express

Perjalanan penumpang pada periode sibuk perjalanan Festival Musim Semi tahun ini diperkirakan mencapai 2,1 miliar, hampir dua kali lipat dari tahun lalu atau 70,3 persen dari angka 2019, menurut Kementerian Perhubungan.

Penumpang bersiap untuk naik kereta selama perjalanan Festival Musim Semi di Stasiun Kereta Api Utara Shenzhen di Shenzhen, Provinsi Guangdong, China selatan, 18 Januari 2023 (Xinhua/Mao Siqian)

Pencabutan banyak pembatasan COVID-19, bersama dengan meredanya infeksi di banyak kota di China, telah memicu kegilaan perjalanan, termasuk para pelancong yang pulang dari luar negeri.

“Kami belum kembali ke China selama tiga tahun. Kami sangat senang berada di rumah,” kata Wei Liyao saat dia dan putranya mendarat di bandara di Changsha, ibu kota Provinsi Hunan, setelah mereka terbang ke sana dari Malaysia. .

“Saya akan membawa putra saya untuk melihat kakek-neneknya selama Festival Musim Semi, dan kemudian kami berencana untuk jalan-jalan,” kata Wei.

Luo Xiaoyi, seorang musafir dari Provinsi Hubei, sedang melakukan tur keliling Xi’an, ibu kota kuno Provinsi Shaanxi. Segera setelah China mengatur ulang langkah-langkah pengendalian COVID-19, Luo memutuskan untuk melanjutkan perjalanan tahunan keluarganya.

“Perjalanan ini sangat penting bagi keluarga kami, jadi kami tidak membatasi anggaran,” kata Lu.

Data dari agen perjalanan online Grup Trip.com menunjukkan bahwa permintaan untuk tur dan tamasya Festival Musim Semi meningkat. Misalnya, pemesanan pelayaran grup domestik selama liburan membukukan peningkatan 354 persen tahun-ke-tahun pada 15 Januari.

Orang-orang mengunjungi Festival Lampion menjelang Tahun Baru Imlek di tembok kota kuno di Xi’an, Provinsi Shaanxi, China barat laut, 20 Januari 2023 (Xinhua/Liu Xiao)

Hingga Jumat lalu, harga rata-rata tiket pesawat pulang pergi domestik selama liburan adalah 988 yuan, naik 25 persen YoY, menurut agensi tersebut.

READ  Taiwan dapat mengganggu Asia Tenggara jika tidak hati-hati - Rabu, 15 Desember 2021

Kota-kota China menyambut kembali wisatawan dengan berbagai kegiatan meriah. Banyak perayaan yang telah dikurangi di tengah pembatasan virus juga telah dilanjutkan.

Xi’an mengadakan serangkaian kegiatan bertema tradisional, termasuk pertunjukan lampion raksasa dan pertunjukan langsung di tembok kota kuno yang terkenal. Pada hari Senin, gelombang besar wisatawan mendorong administrasi tembok kota untuk membatasi kapasitas wisatawan dan mendorong perjalanan di luar jam sibuk.

Di Changsha, taman hiburan terkenal “Window of the World” telah memperpanjang waktu bukanya untuk memungkinkan pengunjung pada malam hari hingga 5 Februari. Distrik Tianxin kota, yang terkenal dengan kehidupan malamnya yang semarak, mengadakan dan mempromosikan karnaval belanja melalui kupon dan penjualan.

Festival belanja serupa diadakan di kotamadya Shanghai, Chongqing, dan provinsi Fujian, Jiangxi, Liaoning, dll.

Provinsi Jilin Timur Laut dan Heilongjiang telah meluncurkan skema voucher konsumsi untuk memanfaatkan periode emas perjalanan salju dan es. Voucher senilai 30 juta yuan (4,4 juta dolar AS) telah dikeluarkan di Jilin untuk menarik pengunjung ke aktivitas salju dan es.

Orang-orang bermain di taman es dan salju di Kota Harbin, Provinsi Heilongjiang, China timur laut, pada 22 Januari 2023 (Xinhua/Changtao)

Di selatan kota Guangzhou, pameran bunga tradisional telah dilanjutkan menjelang Tahun Baru Imlek, dengan ratusan kios yang menjual bunga, kerajinan tangan, dan makanan ringan kembali, sementara pertunjukan live seperti barongsai telah dipentaskan.

“Kami dapat merasakan suasana Festival Musim Semi di udara,” kata Zhang Qingyong, yang keluarganya beranggotakan tiga orang membeli anggrek kupu-kupu, pohon jeruk dalam pot, dan bunga Festival Musim Semi untuk menghiasi rumah mereka di Guangzhou.

Hingga penutupannya pada 21 Januari, pameran bunga tiga hari di kota itu telah menerima lebih dari 3,9 juta kunjungan, dan volume penjualan telah mencapai 144 juta yuan, naik 19,3 persen dari angka pada 2019 sebelum pandemi COVID-19 melanda. .

READ  Telangana Weaver mengejutkan PM Modi dengan hadiah G20 yang baru

Beberapa perusahaan mengatakan kinerja dan pendapatan mereka sebagian besar telah kembali ke level sebelum COVID-19, sementara beberapa lainnya memuji rekor tertinggi sepanjang masa.

“Jumlah pelanggan kami yang menunggu telah mencapai 3.000 per hari, dan penjualan lobster kami jauh melampaui tingkat pra-epidemi,” kata Sun Ping, manajer umum Restoran Changsha Wenheyou, merek restoran terkenal di Changsha.

Bioskop juga menyambut para penonton bioskop, dengan sejumlah film yang sangat dinantikan yang ditayangkan selama Festival Musim Semi tahun ini, yang biasanya merupakan periode puncak bioskop di Tiongkok.

“Bioskop penuh sementara semua orang memakai masker secara sukarela,” kata Li Yingying, warga Guangzhou yang menonton “Full River Red” bersama orang tuanya pada hari pertama Tahun Baru Imlek.

Pada Selasa pagi, total box office dari film-film baru yang diputar selama Festival Musim Semi telah melampaui 3 miliar yuan, dengan film sci-fi “The Wandering Earth II” dan komedi ketegangan Zhang Yimou “Full River Red” berada di puncak daftar. box office Maoyan.

“Film Festival Musim Semi tahun ini dibuat dengan baik dan relatif murah, jadi saya lebih cenderung pergi ke bioskop,” kata Liu Xinyuan, yang memberikan daftar panjang film untuk ditonton selama festival.

(Reporter Video: Chen Sihan, Zhang Yujie, Hu Nayun, Xiong Jiayi, Ye Ting, dan Li Yanan; Editor Video: Huang Aiping dan Mu Xuyao)