POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perusahaan-perusahaan teknologi besar terus menghabiskan miliaran dolar untuk kecerdasan buatan. Tidak ada akhir yang terlihat.

SAN FRANCISCO – Perusahaan teknologi terbesar di dunia telah menghabiskan miliaran dolar untuk revolusi kecerdasan buatan. Kini, mereka berencana mengeluarkan dana puluhan miliar lagi, sehingga meningkatkan permintaan chip komputer dan berpotensi menambah tekanan baru pada jaringan listrik Amerika.

Dalam laporan pendapatan triwulanan minggu ini, Google, Microsoft, dan Meta menekankan seberapa besar investasi mereka pada kecerdasan buatan. Pada hari Rabu, Meta menaikkan perkiraan jumlah pengeluarannya tahun ini hingga $10 miliar. Google berencana menghabiskan sekitar $12 miliar atau lebih setiap kuartal tahun ini untuk belanja modal, yang sebagian besar akan digunakan untuk pusat data baru, Ruth Porat, kepala keuangan Google, mengatakan pada hari Kamis. Microsoft menghabiskan $14 miliar pada kuartal lalu dan memperkirakan jumlah itu akan terus meningkat “secara material,” kata Amy Hood, kepala keuangan Microsoft.

Secara keseluruhan, investasi pada AI mewakili salah satu pemasukan dana terbesar ke dalam teknologi spesifik dalam sejarah Silicon Valley, dan dapat semakin memperkuat perusahaan teknologi terbesar di jantung perekonomian Amerika seperti perusahaan lain, pemerintah, dan konsumen individu. beralih ke perusahaan-perusahaan ini untuk mendapatkan alat dan perangkat lunak AI.

Investasi besar ini juga meningkatkan ekspektasi mengenai berapa banyak energi yang dibutuhkan Amerika Serikat di tahun-tahun mendatang. Di West Virginia, pembangkit listrik tenaga batu bara lama yang dijadwalkan akan ditutup akan terus beroperasi mengirimkan listrik ke pusat data yang besar dan berkembang di negara tetangga Virginia.

“Kami sangat berkomitmen untuk melakukan investasi yang diperlukan agar kami tetap menjadi yang terdepan,” kata Porat dari Google pada panggilan konferensi hari Kamis. “Ini adalah peluang yang hanya terjadi sekali dalam satu generasi,” tambah CEO Google Sundar Pichai.

READ  PREVIEW: Teknologi No. 22, kemiringan tengah minggu UTA menunggu

Perusahaan-perusahaan teknologi terbesar telah menghabiskan banyak uang untuk penelitian dan pengembangan AI sebelum OpenAI meluncurkan ChatGPT pada akhir tahun 2022. Namun kesuksesan chatbot tersebut mendorong perusahaan-perusahaan besar untuk tiba-tiba meningkatkan pengeluaran mereka lebih banyak lagi. Para pemodal ventura juga telah menggelontorkan dana ke bidang ini, dan startup yang hanya memiliki sedikit karyawan telah mengumpulkan ratusan juta dana untuk membangun alat AI mereka sendiri.

Booming ini telah menaikkan harga chip komputer canggih yang diperlukan untuk melatih dan menjalankan algoritme AI yang kompleks, sehingga menaikkan harga bagi perusahaan teknologi besar dan startup. Ada juga kekurangan insinyur dan peneliti AI, yang beberapa di antaranya mendapat gaji jutaan dolar.

Nvidia, pembuat chip komputer yang unit pemrosesan grafisnya, atau GPU, sangat penting untuk melatih kecerdasan buatan, memperkirakan akan menghasilkan sekitar $24 miliar pada kuartal ini, sementara pada kuartal yang sama dua tahun lalu, Nvidia menghasilkan $8,3 miliar. Peningkatan pendapatan yang sangat besar menyebabkan investor mendorong saham perusahaan jauh lebih tinggi Sekarang perusahaan ini menjadi perusahaan terbesar ketiga di dunia berdasarkan nilai, setelah Microsoft dan Apple.

Beberapa hype seputar AI dari tahun lalu telah kembali muncul. Tidak semua startup AI yang menerima pendanaan modal ventura dalam jumlah besar masih ada. Kekhawatiran terhadap kecerdasan buatan (AI) yang berkembang begitu cepat sehingga manusia tidak dapat mengimbanginya tampaknya telah mereda. Namun revolusi akan tetap ada, dan dorongan untuk berinvestasi pada kecerdasan buatan untuk membantu meningkatkan pendapatan bagi Microsoft dan Google telah dimulai.

Pendapatan Microsoft pada kuartal ini berjumlah $61,9 miliar, meningkat 17 persen dibandingkan tahun sebelumnya. Pendapatan Google pada kuartal tersebut naik 15% menjadi $80,5 miliar.

READ  Tech membawa pulang CASE Circle of Excellence Gold Award untuk Lingkaran Target Keterlibatan

Ketertarikan pada kecerdasan buatan telah mendatangkan pelanggan baru yang membantu meningkatkan pendapatan cloud Google, sehingga perusahaan melampaui ekspektasi para analis. Saham naik sekitar 12 persen dalam perdagangan aftermarket. Hood, CFO, mengatakan permintaan Microsoft terhadap layanan AI sangat tinggi sehingga perusahaan tidak dapat memenuhi permintaan saat ini.

Bagi Meta, tantangannya adalah membangun AI, sekaligus meyakinkan investor bahwa AI pada akhirnya akan menghasilkan uang dari AI. Sementara Microsoft dan Google menjual akses ke AI mereka melalui raksasa perangkat lunak cloud mereka, Meta mengambil cara yang berbeda. Mereka tidak memiliki bisnis cloud, dan malah menjadikan AI-nya tersedia secara gratis bagi perusahaan lain, sambil mencari cara untuk menerapkan teknologi tersebut ke dalam produk media sosialnya sendiri. Awal bulan ini, Meta mengintegrasikan kemampuan AI ke dalam jejaring sosialnya termasuk platform perpesanan Instagram, Facebook, dan WhatsApp. Investor bersikap skeptis, dan setelah perusahaan menaikkan perkiraan berapa banyak uang yang akan dibelanjakan pada tahun 2024 menjadi sebesar $40 miliar, sahamnya turun lebih dari 10 persen.

“Membangun AI yang inovatif juga akan menjadi tugas yang lebih besar dibandingkan pengalaman lain yang telah kami tambahkan ke aplikasi kami, dan ini kemungkinan akan memakan waktu beberapa tahun,” kata CEO Meta Mark Zuckerberg pada panggilan konferensi pada hari Rabu. “Secara historis, berinvestasi untuk membangun pengalaman baru berskala besar ini ke dalam aplikasi kami telah menjadi investasi jangka panjang yang sangat baik bagi kami dan para investor yang tetap bersama kami.”