POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Teknologi apa? MoviePass sedang mencoba untuk kembali

tanggal publikasi:

Oleh Jamie Tucker, Reporter Teknologi Konsumen

Bagi penggemar film, itu adalah kesepakatan terbesar abad ini. MoviePass menerima sambutan hangat di hari-hari awalnya.

Pelanggan membayar $10 per bulan untuk kesempatan menonton satu film setiap hari. Jika ini terdengar terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, pada awalnya tidak. MoviePass telah sangat sukses dalam menjaring setidaknya 3 juta anggota.

Itu bagus selama itu berlangsung. MoviePass gagal tetapi mencoba untuk kembali lagi.

Minggu ini, mantan pelanggan MoviePass menerima email yang mengumumkan bahwa mereka akan kembali di bawah manajemen baru selama liburan Hari Buruh.

Kritikus film dan mantan pelanggan MoviePass John Ellis terkejut ketika dia membuka email tersebut. Dia tertawa, “Pikiran pertama saya adalah, Anda tahu, membodohi saya sekali, mempermalukan Anda, membodohi saya dua kali …”. “Tidak, terima kasih. Ini ah… aku hampir menertawakannya.”

Ellis mengatakan dia menyukai MoviePass dan telah diizinkan untuk menonton banyak film di bioskop terdekat. Dia ragu kali ini akan berhasil.

“Saya masuk sepanjang waktu dan itu mulai menyebar dan saya mulai memberi tahu orang-orang. Semua orang terus menunggu, dan ternyata masalahnya bukan program berkelanjutan bagi mereka.”

Bagi yang tidak ingat, berikut cara kerja Movie Pass. Perusahaan mengirimkan kartu diskon kepada anggotanya. Setiap kali pelanggan check-in ke bioskop menggunakan aplikasi Movie Pass, perusahaan memasukkan uang ke kartu debit untuk menutupi biaya tiket.

Dengan jutaan pelanggan meskipun tidak ada diskon dari jaringan bioskop, MoviePass kehilangan $40-45 juta USD.
bulan, itu tidak pernah menguntungkan.

Seiring pertumbuhannya, MoviePass mengubah persyaratannya lagi dan lagi. Menaikkan harga terlebih dahulu, lalu membatasi kapan pelanggan dapat menggunakan kartu debit, hingga akhirnya membatasi film dan waktu mereka akan membayar tiket. Pada 2016, jutaan pelanggan telah menghilang dan MoviePass mengalami kebangkrutan.

READ  TetaVi mengumpulkan $20 juta untuk teknologi visi komputer yang berfokus pada Metaverse

Seorang hakim kebangkrutan telah menyetujui penjualan MoviePass ke salah satu pemilik aslinya, sehingga memungkinkan untuk menjalankannya lagi.

Jika sesuatu yang baik datang dari MoviePass, kata Ellis, itu telah memimpin rantai teater untuk meluncurkan paket berlangganan mereka. AMC menawarkan anggota 3 film per minggu seharga $20 per bulan.

Regal Cinema memiliki penawaran bagus yang sama di bioskopnya dengan biaya $ 20 per bulan hingga film per hari dalam definisi standar.

“Mereka menemukan produk,” kata Ellis tentang MoviePass. “Mereka menunjukkan bahwa bioskop bisa bekerja dan mereka seperti, OK, terima kasih atas idenya. Kami akan mengambil ini. Sampai jumpa lagi.”

Sekarang rantai ini memiliki penawaran keanggotaan mereka sendiri, Ellis mengatakan mereka tidak memiliki alasan untuk menawarkan diskon apa pun ke MoviePass, membuatnya dan mantan pelanggan lainnya percaya bahwa sekuel MoviePass akan menjadi kegagalan box office.

MoviePass belum merilis rincian rencana barunya tetapi mengatakan di situs webnya bahwa akan ada tiga tingkatan dengan biaya $ 10, $ 20 dan $ 30 per bulan. Situs tersebut juga mengatakan bahwa paket-paketnya akan memberikan manfaat pada sistem poin tetapi tidak disebutkan berapa banyak film yang dapat Anda tonton dan di mana.