POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Laba-laba aneh tersebar di kota Inca di Mars dalam gambar yang menakjubkan

Laba-laba aneh tersebar di kota Inca di Mars dalam gambar yang menakjubkan

Mungkin tidak ada serangga di Mars, namun gambar baru yang diambil oleh pesawat ruang angkasa yang mengorbit Mars telah mengungkapkan sejumlah besar “laba-laba” yang tampak berkeliaran di permukaan berdebu.

Tentu saja, mereka bukanlah laba-laba hidup yang sebenarnya; Sebaliknya, itu adalah fitur gelap dan memanjang di Mars yang seluruhnya tercipta melalui proses non-biologis. Mereka disebut “laba-laba” karena menyerupai suatu spesies, dengan titik gelap di tengah yang dikelilingi pita tipis yang menjalar ke luar.

Mereka terbentuk sebagai akibat dari perubahan musim di Planet Merah, dan suhu dingin ekstrem yang diikuti oleh suhu tinggi di musim semi.

Meskipun Mars mempunyai musim, berkat kemiringan sumbu yang mirip dengan Bumi, musim-musim tersebut sangat berbeda dengan apa yang kita alami di planet asal kita. Suhu musim dingin Celupkan ke bawah -123°C (-190°F)Dan hampir semuanya membeku.

Ini termasuk karbon dioksida, yang membentuk endapan permukaan suatu zat yang dikenal sebagai es kering di Bumi. Saat musim dingin mulai berubah menjadi musim semi, suhu menjadi hangat; Namun ketika es alami mencair di atmosfer hangat, es kering tidak. Sebaliknya, ia langsung meningkat menjadi gas.

Kota Inca di Mars, foto oleh Mars Express. Jika Anda perhatikan lebih dekat, Anda dapat melihat bintik hitam tempat “laba-laba” itu berada. Kunjungi tautan kredit untuk gambar penuh yang dapat diperbesar. (Badan Antariksa Eropa/Deutsche Aerospace Center/FO Berlin)

Ketika hal ini terjadi pada es di dasar sedimen, tekanan meningkat hingga terjadi ledakan kecil, dan permukaan Mars tampak seperti mendidih. Retakan muncul di es, dan material gelap dan berdebu terbawa dari bawah permukaan dan disemprotkan oleh gas yang keluar ke geyser besar, menciptakan bintik hitam yang lebarnya bisa mencapai 1 km (0,6 mil).

Garis radial sebenarnya ada di bawah permukaan es. Dalam gambar dari Kamera Stereo Resolusi Tinggi (HRSC) di Mars Express Orbiter milik ESA, yang terlihat hanyalah bintik-bintik gelap, seperti bintik-bintik yang tersebar di pasir.

READ  Data Hubble menunjukkan bahwa 'sesuatu yang aneh' sedang terjadi
'Laba-laba' di Mars dicitrakan oleh Trace Gas Orbiter. (ESA/TGO/CaSSIS)

Namun, sistem pencitraan warna dan permukaan stereoskopis (Cassis) Instrumen di ExoMars Trace Gas Orbiter milik ESA dapat melihat rentang panjang gelombang yang lebih luas, mendeteksi sulur laba-laba yang menyebar ke luar, tepat di bawah permukaan es.

Gambar baru kota Inca di Mars – sebuah formasi aneh yang dinamai karena menyerupai reruntuhan kuno jika dilihat dari atas – memperlihatkan bintik-bintik di mana-mana, mengungkapkan betapa aktifnya permukaan Mars ketika mulai terbangun memasuki hari-hari rumah kaca di musim semi.

Sungguh menakjubkan membayangkan bagaimana jadinya ketika es pecah dan debu beterbangan ke udara. Mungkin, jika kita beruntung, Penjelajah Mars suatu hari nanti akan melakukannya Dapat mengirim rekaman operasi luar angkasa alien ke rumah.