POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Inisiatif Teknologi Mahkamah Agung Melihat Integrasi Dengan WhatsApp Cara Kerjanya

Inisiatif Teknologi Mahkamah Agung Melihat Integrasi Dengan WhatsApp Cara Kerjanya

Mahkamah Agung melihat integrasi pesan WhatsApp dengan layanan TI di Mahkamah Agung.

New Delhi:

Ketua Hakim India DY Chandrachud hari ini mengumumkan bahwa Mahkamah Agung akan mulai membagikan informasi mengenai daftar perkara, penyerahan dan pencatatan perkara kepada advokat melalui pesan WhatsApp.

Hal ini diumumkan oleh CJI sebelum sembilan hakim yang dipimpinnya mulai mendengarkan pertanyaan hukum pelik yang timbul dari petisi mengenai apakah kepemilikan pribadi dapat dianggap sebagai “sumber daya material masyarakat” berdasarkan Pasal 39(b) Konstitusi. , yang merupakan bagian dari Prinsip-Prinsip Petunjuk Haluan Negara (DPSP).

“Pada usianya yang ke-75, Mahkamah Agung telah meluncurkan inisiatif untuk meningkatkan akses terhadap keadilan dengan mengintegrasikan pesan WhatsApp dengan layanan TI Mahkamah Agung,” kata Ketua Mahkamah Agung India.

Para advokat sekarang akan menerima pesan otomatis tentang pengajuan kasus, katanya, seraya menambahkan bahwa anggota serikat pekerja juga akan menerima daftar penyebab, ketika dipublikasikan, di ponsel.

Daftar alasannya mencakup kasus-kasus yang akan disidangkan pengadilan pada hari tertentu.

“Ini adalah langkah revolusioner lainnya…” kata Jaksa Agung Tushar Mehta.

CJI juga membagikan nomor WhatsApp resmi Mahkamah Agung dan menyatakan tidak akan menerima pesan atau panggilan apa pun.

“Hal ini akan membawa perubahan besar dalam kebiasaan kerja kita dan akan sangat membantu dalam penghematan dokumen,” kata Hakim Chandrachud.

Mahkamah Agung yang dipimpin CJI Chandrachud telah mengambil langkah-langkah untuk mendigitalkan fungsi peradilan.

Dia mengatakan bahwa Pusat telah mengalokasikan Rs 7.000 crore untuk proyek e-court.

Jaksa Agung menyampaikan pandangan pemerintah pusat dan mengatakan bahwa pemerintah pusat berkomitmen untuk mendigitalkan sistem peradilan guna meningkatkan akses bagi pihak yang berperkara dan pengacara awam.

READ  Jaguar Land Rover membuka tiga hub Eropa untuk teknologi self-driving

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)