POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa pendinginan inflasi mungkin menjadi kabar baik untuk saham teknologi

Mengapa pendinginan inflasi mungkin menjadi kabar baik untuk saham teknologi

Inflasi mendingin selama setahun, dan sektor teknologi membantu menemukan panas.

Teknologi ini sangat sensitif terhadap tren inflasi, karena sangat sensitif terhadap fluktuasi suku bunga. Ketika inflasi tinggi, Fed merasa harus menaikkan suku bunga (dan sebaliknya), yang dapat mempengaruhi Fed Valuasi saham pertumbuhanSeperti teknologi.

“Inflasi belum tentu negatif untuk teknologi,” kata Ivana Delevska, pendiri SpearInvest. “Ini lebih berkaitan dengan arti inflasi untuk arah suku bunga. Semua subsektor teknologi akan mendapat manfaat dari suku bunga yang lebih rendah. Pergerakan suku bunga sekitar 50 basis poin adalah [about a] 10% berdampak pada saham.”

Pelaku pasar sebagian besar mengharapkan Fed untuk mempertahankan tingkat rekor saat ini pada pertemuan FOMC September, Alat CME FedWatch Penawaran. Dan proyeksi terbaru The Fed menunjukkan bahwa pejabat Fed tidak mencari suku bunga yang lebih rendah hingga akhir tahun 2024.

“Inflasi yang lebih rendah menunjukkan lebih sedikit kebutuhan untuk menaikkan harga, yang memiliki hubungan terbalik dengan valuasi teknis mengingat durasi yang lama,” kata analis Wells Fargo Michael Turin kepada Yahoo Finance. “Sebagian besar perusahaan teknologi masih dalam mode pertumbuhan, jadi investor menghargai itu [free cash flow] Baik di masa depan.”

“Dengan penurunan suku bunga riil jangka panjang, sulit untuk membenarkan valuasi yang saat ini diamati di banyak teknologi dan saham digital lainnya,” tambah David Bianco, kepala investasi DWS Americas.

Kekuatan harga teknologi

Perlu juga dipertimbangkan bagaimana inflasi akan memengaruhi harga. Beberapa teknologi sering dianggap memiliki “efek deflasi” karena peningkatan produktivitas, dan peluang untuk menurunkan harga dapat memacu pertumbuhan bagi perusahaan teknologi yang berhadapan dengan konsumen.

“Inflasi juga membantu menguji tekanan pada penjual yang memiliki kekuatan harga,” kata Turin. “Inflasi yang lebih rendah kemungkinan akan memungkinkan perusahaan untuk memoderasi kenaikan harga, menyisakan lebih banyak ruang untuk pertumbuhan yang didorong oleh harga di periode mendatang sesuai kebutuhan.”

READ  Tech Summit melarang Rusia berpartisipasi dalam acara di Portugal dan Kanada

Tentu saja, gambaran inflasi bukannya tanpa kerumitan, karena perusahaan sekarang harus menyesuaikan diri dengan lingkungan harga campuran.

Pada bulan Juli, inflasi naik lagi, tetapi kenaikan harga yang lebih tinggi dari perkiraan tetap tidak terdengar dibandingkan dengan 2022 ketinggian.

Jadi bagaimana sebaiknya investor memikirkan hubungan antara teknologi dan inflasi di masa depan?

“Sektor teknologi secara tradisional dipandang sebagai sektor siklus, yang berarti tidak kebal dari kekuatan makro siklus ekonomi,” kata Jordan Irving, manajer portofolio di Glenmed, kepada Yahoo Finance. “Dekade sebelumnya dari inflasi rendah menjadi tidak ada inflasi dan kebijakan suku bunga nol, bagaimanapun, menyebabkan pergeseran dalam narasi investasi yang mengarah pada keyakinan bahwa teknologi kebal terhadap kekuatan ekonomi makro tradisional.”

Narasi sedang berubah, Irving menambahkan, jadi perkirakan akan berlanjut karena inflasi dan suku bunga menuju semacam normalisasi.

“Perjuangan yang dihadapi investor saat ini adalah inflasi mungkin turun dari level tertingginya, tetapi suku bunga tidak,” kata Irving. “Jika inflasi terbukti lebih stabil daripada yang diyakini konsensus dan suku bunga tetap pada level saat ini, investor kemungkinan akan bertanya-tanya kelipatan valuasi apa yang saat ini dialokasikan ke banyak saham teknologi.”

Logo Google muncul di balon di kantor Google di gedung bersejarah di Main Square di Krakow, Polandia pada 29 November 2022. (Foto oleh Beata Zaurzel/NurPhoto dari Getty Images)

Namun, ada sektor dan perusahaan yang terlihat kuat.

Turrin “optimis pada perangkat lunak dengan efek inflasi yang lebih rendah,” termasuk Microsoft (MSFT), Adobe (ADBE), Salesforce (CRM), dan ServiceNow (sekarang).

Dan bukan nama-nama besar di dunia teknologi yang akan diuntungkan.

“Ada banyak perusahaan perangkat lunak dan semikonduktor kecil dan menengah yang menawarkan peluang menarik pada valuasi mereka saat ini sementara arus kas tertarik ke perusahaan besar,” kata Irving.

READ  Miliarder teknologi mencoba membangun utopia California selamanya

Ali Garfinkel Koresponden Teknis Senior di Yahoo Finance. Ikuti dia di Twitter di @karyawan dan seterusnya linkedin.

Cakupan lebih lanjut tentang inflasi pendanaan Yahoo:

Klik di sini untuk berita pasar saham terbaru dan analisis mendalam, termasuk peristiwa yang menggerakkan saham

Baca berita keuangan dan bisnis terbaru dari Yahoo Finance