POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pekerja teknologi terbiasa dengan keamanan kerja, dan kemudian PHK memecahkan masalah mereka

Lisa Mabley diberhentikan setahun yang lalu dari pekerjaannya sebagai insinyur perangkat lunak di perusahaan perangkat lunak Twin Cities. Selama lima bulan, dia mengirimkan resumenya ke hampir 300 perusahaan.

Dia hanya menerima dua tawaran pada akhirnya.

“Yang tidak saya terima [since] “Saya diberhentikan. Jika saya mengambil pekerjaan lain, saya mungkin akan menganggur lagi,” kata Mabley, yang tinggal di Minneapolis.

Bulan-bulan tersebut merupakan bulan-bulan yang menegangkan bagi Mabley, yang merupakan satu-satunya orang di rumah tangganya yang terkadang bekerja. Pada bulan September, saya mulai bekerja jarak jauh di sebuah startup teknologi yang berbasis di Pantai Timur.

“Sangat mengganggu karena tidak memiliki penghasilan apa pun,” katanya.

Mabley dan pekerja teknologi lainnya dihadapkan pada kenyataan yang tidak terduga: Industri yang telah lama menjanjikan peluang tanpa akhir kini dipenuhi dengan kandidat.

Lingkungan tempat Mabley berada sangat berbeda dengan saat dia berganti karier delapan tahun lalu untuk menjadi seorang insinyur. Setelah itu, perekrut menanyakannya setidaknya sekali atau dua kali sehari.

“Saya kira saya pikir saya sudah menyelesaikannya setelah saat itu,” kata Mabley. “Permintaan di wilayah ini sangat tinggi,” kataku dalam hati. “Saya tidak perlu bekerja keras lagi untuk mendapatkan pekerjaan.”

Perusahaan-perusahaan yang dengan cepat memperluas talenta teknologi mereka selama pandemi untuk membantu mereka mengalihkan produksi secara online – dengan bantuan Rencana Perlindungan Gaji pemerintah federal, yang memberikan penghargaan kepada perusahaan karena mempertahankan dan menambah karyawan – telah berbondong-bondong merumahkan pekerja selama setahun terakhir untuk mengurangi biaya operasional. dan meningkatkan profitabilitas.

Ben Solberg, yang tinggal di Hudson, Wisconsin, sebelumnya adalah wakil presiden pemasaran digital dan produk digital untuk sebuah perusahaan jasa keuangan besar di Minnesota, di mana ia memimpin tim produk perangkat lunak dan pengalaman pengguna. Posisinya dibatalkan lebih dari dua bulan lalu.

Mencari pekerjaan, bahkan dengan resume-nya, sangatlah sulit. Untuk posisi yang dilamarnya, tidak jarang melihat 3.000 hingga 5.000 lamaran lainnya dikirimkan. Mengingat usia anak-anaknya, ia akan lebih cenderung berganti karier dibandingkan berpindah pekerjaan. Solberg mengatakan hal ini tidak menjadi masalah mengingat penerimaan kerja jarak jauh sudah meluas.

READ  Harga Saham Tech Mahindra Pembaruan Langsung Hari Ini: Saham Tech Mahindra naik pada hari perdagangan yang positif

Masalahnya adalah teknologi telah berubah menjadi pasar kerja, di mana perusahaan memiliki “kandidat yang sangat banyak,” katanya. “Saya belum pernah mengalami pasar seperti ini dalam hidup saya.”

Efek domino dari PHK

Pasar pekerjaan di bidang teknologi saat ini mengalami jumlah PHK yang sangat tinggi secara nasional.

Awal bulan ini, Tesla, Apple, dan Amazon Web Services mengumumkan PHK. Tesla telah memberhentikan 10% tenaga kerjanya, yang berdampak pada sekitar 14,000 orang. Apple mengumumkan akan memberhentikan 600 karyawan sementara AWS mengumumkan akan memberhentikan ratusan pekerja dari bisnis komputasi awan perusahaan induk Amazon.

Di antara pemain lokal terkemuka, perusahaan perangkat lunak Jamf yang berbasis di Minneapolis, yang menyediakan fungsi manajemen dan keamanan perangkat Apple untuk perusahaan besar, mengumumkan pada bulan Januari bahwa mereka akan mengurangi tenaga kerja penuh waktunya sebesar 6%, yang berdampak pada sekitar 170 karyawan.

Sektor teknologi AS akan kehilangan 74,672 pekerjaan pada tahun 2024, menambah lebih dari 260,000 pekerjaan pada tahun 2023, menurut perkiraan. PHK. Untuk informasi anda.

“Dengan Wall Street yang kini memberikan penghargaan kepada saham-saham teknologi besar atas disiplin biayanya, bukan sekadar pertumbuhan, pihak lain telah menggunakan hal ini sebagai peluang untuk melakukan koreksi volume, sehingga menyebabkan sedikit penularan PHK, karena narasi PHK yang lebih luas menutupi… . “Setiap perusahaan memilih untuk melakukan hal yang sama.”

Di Minnesota, dampaknya sedikit lebih kecil. Meskipun telah terjadi perampingan dalam ukuran departemen teknologi di perusahaan-perusahaan Minnesota, hal ini sebagian besar bermanifestasi sebagai perlambatan dalam perekrutan karyawan. Ada 5,483 lowongan pekerjaan TI unik di perusahaan-perusahaan Minnesota pada Maret lalu, dibandingkan dengan 16,000 pada Mei 2022, kata Tollefson.

Pergeseran dalam industri ini berdampak pada penjualan Horizontal Talent, sebuah firma kepegawaian TI digital dan kreatif di St. Louis Park. Perusahaan melihat pesanan pelanggan turun sebesar 38% pada paruh kedua tahun 2022. Ada tambahan penurunan sebesar 52% pada tahun lalu, dengan pesanan yang turun di bawah angka sebelum pandemi dan awal tahun 2020, kata Jeremy Langevin, salah satu pendiri dan CEO.

READ  Virginia Tech menjamu tim Davidson pada Selasa malam

Langevin mengatakan kekhawatiran mengenai inflasi dan kenaikan suku bunga telah memasuki benak para pembuat kebijakan, yang menyebabkan penurunan lapangan kerja. Horizontal sempat mengalami dua kali PHK pada tahun 2023.

“Saya mulai gugup,” kata Langevin.

Penarikan ini dilakukan setelah banyaknya perekrutan. Pada tahun 2021, Horizontal Talent mengalami peningkatan sebesar 78% dalam lamaran pekerjaan, dengan ribuan orang dengan cepat mengikuti proses wawancara dan perekrutan seiring dengan semakin banyaknya perusahaan yang memperluas gaji mereka di bidang teknologi. Misalnya, Meta, perusahaan induk Facebook, meningkatkan gajinya sebesar 103% dari 2019 hingga 2022, menurut Komisi Sekuritas dan Bursa.

Mengapa terjadi perlambatan di Minnesota?

Langevin berkata: Tampaknya banyak perusahaan yang salah memperhitungkan keberlanjutan kebutuhan karyawannya pasca pandemi.

Munculnya sistem kerja jarak jauh juga memungkinkan perusahaan memperluas cakupan perekrutan mereka secara nasional dan luar negeri hingga mencakup pekerja di India, Amerika Latin, dan sebagian Eropa. Dia mengatakan pemberi kerja dapat membayar seseorang sebesar $40,000 di India, dimana rata-rata di Amerika adalah $140,000.

Pada saat yang sama, berkembangnya bidang kecerdasan buatan telah membuat perusahaan menyadari bahwa “mereka mungkin tidak memerlukan insinyur perangkat lunak dalam tim mereka sebanyak yang diperkirakan sebelumnya,” kata Tollefson.

Membatasi investasi modal ventura juga mengurangi perekrutan, kata John Tedesco, salah satu pendiri Arena Partners, sebuah perusahaan konsultan untuk perusahaan perangkat lunak. Dengan berkurangnya uang tunai yang didistribusikan, investor dan dana fokus pada lebih sedikit perusahaan, biasanya perusahaan yang berkinerja tinggi. Startup teknologi yang memiliki lebih sedikit uang tunai memperlambat proses perekrutan atau pemberhentian pekerja.

Sementara itu, Pasal 174 Undang-Undang Pemotongan Pajak dan Ketenagakerjaan tahun 2017 menghapus opsi bagi perusahaan untuk memotong biaya penelitian dan pengembangan. Mulai tahun 2022, alih-alih melaporkan dolar tersebut sebagai pengeluaran – sehingga perusahaan seperti perusahaan pengembangan perangkat lunak Modern Logic yang berbasis di Minneapolis dapat menyewa pengembang untuk mengerjakan sebuah proyek – semua biaya yang terkait dengan penelitian dan pengembangan harus dibayar kembali dalam waktu lima tahun.

READ  Penjaga Virginia Tech Georgia Amory memasuki portal transfer, per sumber: Akankah dia mengikuti Kenny Brooks ke Kentucky?

“Kami menjadi 20% hingga 30% lebih mahal, sehingga sangat sulit bagi saya untuk membenarkan mempekerjakan orang di AS,” kata Dustin Brozenak, CEO Modern Logic.

Pengalaman yang tidak wajar

Tollefson mengatakan pasar kerja saat ini telah mempersulit lulusan perguruan tinggi yang baru saja memiliki gelar ilmu komputer atau mereka yang telah menyelesaikan bootcamp coding. Namun, hal ini juga sulit bagi para veteran industri seperti Susan Gee dan Abby Bee, keduanya pakar teknologi Twin Cities yang dipecat dari pekerjaannya. Mereka meminta agar nama belakang mereka tidak dipublikasikan sehubungan dengan pencarian kerja.

Susan bekerja di manajemen produk perangkat lunak. Abby adalah peneliti pengalaman pengguna. Susan diberhentikan dari sebuah startup teknologi di Los Angeles setahun yang lalu. Selain kontrak tiga bulan pada musim dingin ini, dia juga menganggur. Abby telah mencari pekerjaan selama 10 bulan terakhir.

Peneliti pengalaman pengguna, yang tugasnya terutama mempelajari pasar dan menentukan apakah ada produk perangkat lunak atau perangkat keras yang sesuai, adalah salah satu pekerjaan yang paling memuaskan dalam iklim PHK saat ini, katanya.

“Memang benar [about] “Siapa yang kamu kenal,” kata Susan. “Referensi adalah kunci bahkan untuk sekadar melakukan percakapan dengan perekrut.”

Abby telah melihat gaji awal turun sebanyak $30 per jam.

“Saya sepenuhnya memahami kekuatan pasar dan segalanya, namun keterampilan saya tidak berubah sejak dua tahun lalu,” katanya. “Saya masih bernilai uang.”

Selama bertahun-tahun, perguruan tinggi dan organisasi pengembangan karier telah mendorong orang untuk memperoleh gelar dalam pemrograman perangkat lunak, pengembangan web, atau penelitian pengalaman pengguna. Dalam situasi saat ini, Abe mengatakan hal itu hanya membuang-buang uang.

“Tidak etis merekrut orang ke kamp pelatihan saat ini,” katanya. “Saya memiliki pengalaman tujuh tahun dan saya mengalami kesulitan dalam mencari pekerjaan.”