POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemilu Lok Sabha 2024: Gelombang simpati terhadap Uddhav Thackeray dan Sharad Pawar: Chhagan Bhujbal

Pemilu Lok Sabha 2024: Gelombang simpati terhadap Uddhav Thackeray dan Sharad Pawar: Chhagan Bhujbal

Pemimpin NCP mengatakan masyarakat ingin Perdana Menteri Narendra Modi membentuk pemerintahan yang kuat.

NDA di Maharashtra mungkin tidak semudah yang terjadi pada tahun 2014 dan 2019, ketika NDA memenangkan 41 dari 48 kursi Lok Sabha, dengan gelombang simpati yang mendukung Uddhav Thackeray dan Sharad Pawar, pemimpin senior aliansi tersebut. kata Chhagan Bhujbal.

Dalam wawancara eksklusif dengan NDTV pada hari Sabtu, Bhujbal juga berbicara tentang keputusannya untuk mundur dari persaingan kursi Nashik Lok Sabha dan berbagi pemikirannya tentang apakah slogan NDA untuk memenangkan 400 kursi – 'Naik K Bar 400 Bar– Membuat pemilih percaya bahwa Konstitusi akan diamandemen.

Politik Maharashtra yang sudah menarik menjadi lebih rumit pada tahun 2022 ketika Eknath Shinde dan sekelompok MLA melancarkan pemberontakan, yang menyebabkan runtuhnya pemerintahan Maha Vikas Aghadi yang dipimpin oleh Uddhav Thackeray. Tuan Shinde kemudian bersekutu dengan BJP dan mengambil sumpah sebagai ketua menteri, memecah Shiv Sena yang dipimpin Uddhav Thackeray menjadi dua.

Setahun kemudian, skenario serupa terjadi di NCP yang dipimpin Sharad Pawar, ketika keponakannya Ajit Pawar memecah partai dan juga bergabung dengan BJP, dan menjadi wakil ketua menteri dalam prosesnya. Jadi kancah politik di Maharashtra kini menampilkan dua partai Shiv Senas dan dua partai NCP – dengan nama yang sangat mirip namun berbeda – saling bertarung.

Ditanya tentang dampaknya terhadap pemilu Lok Sabha yang sedang berlangsung, Bhujbal, yang berada di garis depan pemberontakan di NCP bersama Ajit Pawar, berkata dalam bahasa Hindi: “Saya pikir ada gelombang simpati – seperti yang dilakukan Uddhav.” Shiv Sena dari Thackeray telah terpecah dan sebuah faksi di NCP telah berpindah pihak, dan hal ini terlihat dalam demonstrasi mereka, dan mereka tampaknya tidak gagal seperti yang terjadi pada tahun 2014 dan 2019.

READ  RCEP berharap dapat meningkatkan kerja sama antara China dan ASEAN

Dalam kedua pemilu Lok Sabha, BJP beraliansi dengan Shiv Sena yang tidak terpecah dan kedua partai tersebut masing-masing menang di 23 dan 18 daerah pemilihan.

Ia menambahkan, “Kepercayaan masyarakat masih tertuju pada Narendra Modi dan mereka ingin dia membentuk pemerintahan yang kuat.”

Menteri Maharashtra sedikit emosional ketika ditanya tentang pertarungan yang terjadi di kubu Sharad Pawar di Baramati antara putrinya Supriya Sule dan istri Ajit Pawar, Sunetra.

“Bahkan buatku, menyedihkan sekali orang-orang yang tinggal bersama di rumah yang sama selama bertahun-tahun… yang terjadi adalah sesuatu yang tidak disukai banyak orang. Siapa yang salah, itu urusan lain. Tapi bisa saja sudah sangat baik,” katanya. Seandainya ini tidak terjadi.”

Slogan yang merugikan Rapat Umum Nasional Demokrat?

Mengenai tuduhan pihak oposisi, yang juga dilontarkan oleh pemimpin Kongres Rahul Gandhi, bahwa NDA mencari 400 kursi karena ingin mengamandemen Konstitusi dan apakah slogan 'ab ki baar 400 paar' telah merugikan aliansi NDA, Bhujbal berkata: Kampanye oposisi mengenai isu ini sangat kuat dan masyarakat percaya bahwa slogan yang diusung adalah tentang mengubah konstitusi, demikian pula yang diungkapkan oleh seorang anggota parlemen BJP di Karnataka.

Namun, Perdana Menteri Modi telah beberapa kali mengatakan bahwa Konstitusi itu kuat dan tidak dapat diubah bahkan oleh BR Ambedkar sendiri. Namun pesan ini disampaikan kepada masyarakat. Dampaknya baru terlihat ketika pemungutan suara dibuka, tambahnya.

Mundur dari kompetisi

Nashik adalah salah satu daerah pemilihan yang paling kontroversial di mana BJP, Shiv Sena dari Eknath Shinde, dan NCP dari Ajit Pawar mencoba menyusun pengaturan pembagian kursi, dan Bhujbal mengundurkan diri dari pencalonan pada hari Jumat. Kandidatnya belum diumumkan, dan pertikaian antara sekutu tampaknya sedang berlangsung, dengan pernyataan yang bertentangan yang dibuat oleh pemimpin BJP Pankaja Munde dan Perdana Menteri Shinde.

READ  Memperkuat Kemitraan China-ASEAN Dipromosikan di RCEP co-op_English Channel_CCTV (cctv.com)

Tuan Bhujbal mengatakan dia tidak mencari tiket tersebut tetapi para pemimpin NCP lainnya mengatakan kepadanya bahwa dia akan bersaing dengan Nashik. Dia mengatakan hal ini disampaikan kepadanya setelah pertemuan larut malam antara sekutu di Delhi di mana kursi dibahas satu per satu, bukan blok untuk masing-masing partai.

Menteri mengatakan bahwa Tuan Shinde juga menginginkan kursi Shiv Sena dan dia setuju untuk ikut serta karena Nashik adalah basisnya dan dia serta putranya adalah MLA dari sana. Keponakannya Sameer Bhujbal juga menjadi anggota parlemen dari kursi tersebut.

Menyatakan bahwa ia mendapat banyak dukungan dari masyarakat atas kerja pembangunan yang telah dilakukannya, Pak Bhujbal mengaku terkejut karena namanya tidak diumumkan dari kursi selama tiga minggu.

“Ketika nama Narayan Rane juga diumumkan (untuk Ratnagiri-Sindhudurg) dan nama saya tidak, saya pikir mereka tidak mau melakukannya. Saat itulah saya bilang saya tidak ingin bertarung dari kursi. Kalau harus, kontes, saya ingin melakukannya dengan hormat. Saya tahu kondisi saya.” Dan saya tidak suka meminta tiket. Satu-satunya saat saya meminta tiket adalah dari (pendiri Shiv Sena) Bal Thackeray ke Mumbai Municipal Corporation di 1970,” kenangnya.

“Setelah itu saya malah ikut membagikan tiket. Jadi menurut saya menunggu lama itu tidak cocok untuk saya. Jadi saya merasa tidak enak dan memutuskan untuk tidak bertanding,” ujarnya.