POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penurunan dolar AS merupakan kabar baik bagi saham-saham teknologi

Penurunan dolar AS merupakan kabar baik bagi saham-saham teknologi

Dolar AS dihitung oleh seorang bankir yang menghitung mata uang di sebuah bank di Westminster, Colorado pada 3 November 2009.

gambar: Rick Wiking (Reuters)

Dolar AS cukup stabil dalam enam bulan pertama tahun ini tetapi kini telah mencapai titik balik, melemah dengan cepat menghadapi perlambatan. inflasi di Amerika Serikat. Penurunan dolar merupakan keuntungan bagi perusahaan yang menghasilkan sebagian besar pendapatan mereka secara internasional, dan itu termasuk saham teknologi terbesar.

“Ironisnya, data inflasi yang lebih lemah dari perkiraan telah menyebabkan penurunan tajam dalam dolar, menaikkan harga dolar dari setiap aset keuangan (selain gas alam),” catat analis di Bespoke Investment Group pada 14 Juli. laporan.

Harga dolar dibandingkan dengan mata uang lainnya Ini dipengaruhi oleh suku bunga AS ditetapkan oleh Federal Reserve. Ketika harga naik, seperti yang terjadi pada tahun 2022 dan paruh pertama tahun 2023, dolar menjadi lebih menarik. Dengan inflasi yang kini melambat, ada kemungkinan The Fed akan melakukan reli setelah Juli.

Indeks Dolar Bloomberg diperdagangkan pada level terendah 15 bulan. Dan di pekan terakhir yang berakhir Kamis, indeks turun 2,7%. Seperti yang ditunjukkan Bespoke, ada Hanya lima kali sejak tahun 2004 indeks jatuh lebih dari 2,5% setelah setidaknya enam bulan relatif stabil.

Siapa yang diuntungkan dari dolar AS yang lebih rendah?

Penurunan ini berdampak pada saham-saham yang bergantung pada Pendapatan internasional paling positif. Perusahaan mengalami paparan terbesar terhadap pendapatan internasional saham mereka pada tingkat 5,42% minggu iniLaporan dipesan lebih dahulu menunjukkan bahwa sementara perusahaan yang bergantung pada pasar lokal menyaksikan kenaikan saham mereka
antara 3% dan 4%.

perusahaan teknologi dengan Nilai pasar melebihi $200 miliar Dalam Indeks NYSE FANG+ (termasuk Facebook, Amazon, Apple, Netflix, dan Google, antara lain) mencapai rekor tertinggi baru sepanjang masa pada 13 Juli. Sebelumnya, pasar belum pernah mencapai level tertinggi sepanjang masa sejak November 2021. Sementara itu, metrik pasar yang lebih luas seperti Dipesan lebih dahulu mencatat bahwa S&P 500 dan Nasdaq masih 6% di bawah tertinggi sepanjang masa sebelumnya.

READ  Tas VA TECH WABAG dipesan 146 juta euro di Senegal