POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kasus COVID harian di Indonesia melonjak di atas 20.000 karena ketakutan Delta tumbuh

Kasus COVID harian di Indonesia melonjak di atas 20.000 karena ketakutan Delta tumbuh

Jakarta – Situasi epidemiologis di Indonesia memburuk dengan cepat pada hari Kamis ketika negara itu mengkonfirmasi kenaikan harian baru 20.574 kasus baru COVID-19, meningkat lebih dari 5.000 kasus dibandingkan hari sebelumnya.

Jumlah kumulatif kasus COVID-19 di Indonesia ini meningkat menjadi 2.053.995 – sejauh ini yang terbesar di antara negara-negara lain di Asia Tenggara; Tambahan 355 kematian juga dilaporkan, sehingga jumlah total kematian menjadi 55.949.

Ibukota, Jakarta, melihat jumlah kasus baru terbesar dengan 7.505 infeksi, diikuti oleh Jawa Tengah dengan 4.384 kasus, dan Jawa Barat pada 3.053.

Gelombang kedua bangsa nusantara semakin dalam. Pemerintah berusaha untuk menjaga ekonomi tetap berjalan dengan tidak menerapkan penguncian, sambil mengandalkan peluncuran vaksinasi besar-besaran untuk melindungi kehidupan. Tetapi para ahli memperingatkan bahwa penyebaran variabel delta berarti situasinya kemungkinan akan menjadi lebih buruk.

“Dari perhitungan kondisi pengujian di Indonesia, kasus yang dilaporkan hanya 20% hingga 30% dari kasus sebenarnya,” kata Dickie Bodman, ahli epidemiologi di Griffith University Australia. “Dari angka positifnya, Indonesia bisa memiliki 50.000 hingga 100.000 kasus per hari.”

“Kami memperkirakan kasus akan terus meningkat hingga akhir Juni, dan akan ada penyebaran besar-besaran varian delta baru bulan depan yang mungkin berlangsung hingga pertengahan hingga akhir Juli,” tambahnya.

Pemerintah bertujuan untuk memvaksinasi 181,5 juta orang, sekitar 70% dari populasinya, dalam waktu sekitar satu tahun untuk mencapai kekebalan kelompok. Tapi kemajuannya lambat. Sejak program vaksinasi dimulai pada bulan Januari, hanya 8,9% dari populasi yang telah menerima setidaknya satu suntikan, menurut Our World in Data.

Malaysia, yang memulai kampanye vaksinasi lebih lambat dari Indonesia, telah memvaksinasi 14,1% dari populasinya, sementara Thailand, yang memulai programnya hanya pada bulan Maret, telah mencapai tingkat vaksinasi 8,3%.

READ  Rencana iklim AS yang agresif menekan China dan India

“sekarang juga [the rise in new cases] Salah satu opsi untuk menghadapi peningkatan infeksi adalah: Mengubah ruang gawat darurat rumah sakit menjadi ruang perawatan COVID-19, serta mengisi fasilitas kota seperti ruang pertemuan keluarga, Abdul Qadir, Dirjen Pelayanan Kesehatan Kementerian Kesehatan, kata dalam konferensi pers online, Kamis.

“Ini adalah tantangan karena [it has been] Berbeda dengan tahun lalu pada tahap awal pandemi, pasien tanpa virus corona menurun karena menghindari rumah sakit. Tetapi sekarang mereka membutuhkan perawatan, dan seiring dengan meningkatnya kondisi, jumlah [patients needed] untuk peningkatan yang signifikan dalam menghadapinya.”

Pemerintah Indonesia memperkirakan peningkatan kasus setelah liburan Idul Fitri pada pertengahan Mei, karena pembatasan perjalanan yang diberlakukan sebelum dan sesudah liburan tidak dapat menghalangi semua orang yang ingin melakukan perjalanan ke kota dan desa mereka. .

Peningkatan jumlah kasus mendorong pemerintah Indonesia pada hari Senin untuk mengumumkan pengetatan pembatasan sosial di tingkat lingkungan di “zona merah” berisiko tinggi mulai Selasa selama dua minggu. Perkantoran, restoran, kafe, dan pusat perbelanjaan akan diizinkan beroperasi hanya dengan kapasitas 25%. Hingga Kamis, 29 kabupaten telah ditetapkan sebagai zona merah, termasuk di Jakarta.

Komunitas medis telah menyerukan pembatasan sosial yang lebih luas. Namun Presiden Joko “Jokowi” Widodo, dalam pidato online nasional pada hari Rabu, mengatakan pembatasan sosial di seluruh lingkungan saat ini “tetap menjadi kebijakan yang paling tepat dalam konteks pengendalian COVID-19 saat ini, karena mereka dapat beroperasi tanpa mematikan ekonomi rakyat. .”

Grup Eurasia mengatakan dalam sebuah catatan awal pekan ini bahwa keengganan presiden untuk menerapkan pembatasan sosial yang lebih luas, bersama dengan “keyakinannya bahwa Indonesia dapat dengan cepat keluar dari masalah, berisiko memperpanjang wabah COVID-19 yang memburuk.”

READ  Sepeda Motor Listrik Dapat Memudahkan Kemacetan Dan Polusi Di Indonesia »Borneo Bulletin Online

“Jika negara ini tergelincir ke dalam krisis habis-habisan … maka [Jokowi’s] Kekuasaan akan sangat dirusak. Ini akan menggagalkan agenda reformasi ekonominya, termasuk reformasi sektor pajak dan keuangan, dan kemungkinan prospek ibu kota baru Kalimantan.”

Pelaporan tambahan oleh Asami Damiante