POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kekhawatiran tentang kemampuan Indonesia untuk membayar utang karena ekonomi goyah

Kekhawatiran tentang kemampuan Indonesia untuk membayar utang karena ekonomi goyah

Jakarta: Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) telah memperingatkan pemerintah tentang kemungkinan penurunan kemampuannya untuk membayar utang yang tumbuh, setelah meningkatkan pengeluaran pemerintah pada tahun 2020 untuk mendanai langkah-langkah stimulus ekonomi sebagai bagian dari respons nasional terhadap pandemi.

Ketua BPK Agung Firman Sampurna mengatakan pembayaran bunga utang nasional relatif terhadap pendapatan pemerintah tahun lalu 19,06%, jauh di atas 7% hingga 10% yang direkomendasikan oleh Dana Moneter Internasional.

Sementara itu, rasio utang terhadap pendapatan pemerintah adalah 369%, yang juga jauh di atas batas yang direkomendasikan IMF sebesar 90% hingga 150%.

“Tren kenaikan utang pemerintah dan biaya bunga melebihi pertumbuhan PDB dan penerimaan negara, yang mengkhawatirkan penurunan kemampuan pemerintah untuk membayar utang dan bunga,” kata Agung dalam rapat umum Dewan Perwakilan Rakyat. .

Pandemi Covid-19 telah mendorong pemerintah untuk meningkatkan pengeluaran publik untuk mendanai paket stimulus yang mewakili 3,8% dari produk domestik bruto, pada saat pendapatan turun karena ekonomi tergelincir ke dalam resesi pertama dalam lebih dari dua dekade.

Akibatnya, defisit fiskal tumbuh menjadi 6,09% dari PDB tahun lalu dari sekitar 2% pada 2019. Pemerintah memperkirakan defisit tahun ini sebesar 5,7% dari PDB, tetapi mengharapkan konsolidasi fiskal untuk membawa angka di bawah defisit sebelumnya 3%. maksimal pada tahun 2023.

Utang pemerintah pada April adalah 41,18% dari PDB, naik dari 30% sebelum pandemi. Bank Dunia memperkirakan rasio utang terhadap PDB Indonesia akan terus meningkat menjadi 43,5% hingga tahun 2024, dan mungkin lebih setelah itu.

Pangsa Indonesia saat ini lebih rendah dari negara-negara berkembang dan bahkan negara maju, dengan beberapa melebihi 100%.

Imbal hasil obligasi pemerintah 10-tahun dalam rupee dan dolar AS masing-masing 6,51% dan 2,10% pada 18 Juni, menurut data dari Kementerian Keuangan.

READ  Industri teknologi akan mendorong pertumbuhan di Indonesia hingga 2022 - Bisnis

Jumlahnya lebih rendah dari pengembalian kedaulatan banyak pasar negara berkembang lainnya, seperti Brasil. Kepala Ekonom Bank Permata, Josua Pardidi, mengatakan rencana anggaran tahun ini menunjukkan bahwa strategi konsolidasi fiskal pemerintah ditujukan untuk mengurangi defisit, sehingga kecil kemungkinan utang akan meningkat lebih lanjut. “Anggaran pada dasarnya bersifat kontra-siklus, dan bertujuan untuk mencegah ekonomi jatuh lebih dalam,” kata Josua kepada Jakarta Post.