POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Is Pindad Ready to Anchor Indonesia’s Defense Industrial Ambitions?

Siapkah Bandad memantapkan ambisi industri pertahanan Indonesia? – diplomat

Dibawah Hukum 2012, TNI seharusnya membeli semua senjata, amunisi dan kendaraan dari pabrikan lokal, jika memungkinkan. Logikanya, dengan menjamin pembeli senjata buatan Indonesia, undang-undang akan mendorong kontraktor pertahanan lokal menjadi lebih baik dan lebih efisien di bidang manufaktur. Dengan tidak adanya pembelian dari militer, mungkin tidak ada cukup permintaan untuk membuat manufaktur senjata dalam negeri menjadi kompetitif. Tujuan lainnya adalah untuk mengurangi impor (prioritas utama untuk hampir semua pasar negara berkembang) sekaligus mengurangi ketergantungan pada perusahaan asing untuk memasok barang-barang strategis.

Tentu saja, ini juga menciptakan kemungkinan membatasi militer untuk membeli barang-barang produksi dalam negeri yang lebih mahal dan berkualitas lebih rendah dalam lingkungan politik yang bermuatan tinggi, ketika mungkin mereka hanya dapat mengimpor barang-barang yang lebih baik dan lebih murah dari produsen asing. Seperti yang telah saya diskusikan dalam artikel ini tentang upaya Malaysia untuk mengirimkan enam Kapal Tempur Littoral buatan dalam negeri, menimbulkan masalah dalam hal manufaktur dalam negeri dan pengadaan pertahanan bisa menjadi bencana nyata. Dan ketika saya mulai menelitinya, saya berharap menemukan sesuatu yang serupa di Indonesia.

PT Pindad adalah salah satu produsen senjata milik negara di Indonesia. Ini memasok angkatan bersenjata dan polisi nasional dengan senjata, amunisi, dan kendaraan, dan juga memproduksi alat berat seperti ekskavator dan bahan peledak komersial untuk sektor swasta. Pindad telah ada dalam satu atau lain bentuk selama lebih dari satu abad, sejak zaman kolonial Belanda. Ada banyak (kebanyakan tidak berhasil) upaya untuk menjadikannya sebagai landasan industri berat Indonesia.

Namun, Pindad memiliki reputasi yang kurang dari Sterling. Misalnya, pada tahun 2004 melakukan joint venture dengan PT Dahana, perusahaan milik negara lain yang bergerak di bidang bahan peledak. Serikat pekerja itu tidak bertahan lama. Menurut Bindad Sertifikat Keuangan, proyek dihentikan setelah pelanggan mulai kehilangan kepercayaan karena “ledakan di lokasi operasi” dan “produk yang dijual dengan kinerja yang buruk”.

READ  Indonesia mengharapkan pertumbuhan ekonomi antara 3,7 dan 4,5 persen pada tahun 2021 | Globalisme

Secara historis, Kepala Staf TNI Angkatan Darat memimpin Dewan Komisaris Pindad. Pelanggan terbesarnya adalah Departemen Pertahanan, yang diwajibkan oleh undang-undang untuk membeli produk Pindad, bahkan jika mereka memiliki riwayat pengeboman yang tidak seharusnya. Anda memiliki semua bakat di sini untuk ekosistem industri defensif yang sangat disfungsional, yang menghasilkan barang-barang berkualitas rendah dengan harga lebih tinggi daripada produsen asing atau perusahaan swasta lainnya.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Klik di sini untuk mendaftar untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Beberapa tahun yang lalu, sepertinya begitu. Pada tahun 2013, pemerintah Membeli 280 juta dolar Nilai tank bekas dan kendaraan lapis baja dari Jerman, karena saat itu Pindad tidak memiliki kemampuan untuk membuat kendaraan lapis baja tracked. Pada tahun 2014, perusahaan terdaftar Kerugian sebelum pajak Setelah beberapa tahun mengalami penurunan laba dan pertumbuhan pendapatan yang relatif stabil. Pada tahun yang sama, Selma Karim, yang terkenal karena mengubah perusahaan milik negara yang bermasalah, ditunjuk untuk menjalankan Pindad dan nasib kontraktor pertahanan mulai bergeser.

Pendapatan meningkat dari 1,4 triliun rupee pada 2014 menjadi 3,4 triliun rupee pada 2019, dan perusahaan kembali meraih profitabilitas dengan Laba sebelum pajak 160 miliar rupiah. Yang terpenting, pada tahun 2015 mereka menandatangani kesepakatan tentang Tangki sedang dikembangkan bersama (disebut Harimau di Indonesia) dengan FNSS Turki. Dengan prototipe yang lengkap, tank ini siap diproduksi massal, yang berarti Pindad kini dapat memproduksi kendaraan lapis baja beroda empat. Saat ini, TNI adalah satu-satunya pelanggan Harimau dan kami tidak tahu apakah akan ada pasar ekspor yang besar untuk kendaraan ini. Tetapi dalam banyak hal, memiliki kemampuan untuk memproduksinya secara lokal merupakan hadiah yang sebenarnya.

READ  Laju pertumbuhan ekonomi Indonesia lebih tinggi dari Korea Selatan dan Vietnam: Menteri

Pindad mengejar tujuan ini dengan cara yang khas perusahaan milik negara di era Jokowi: pemberi pinjaman milik negara memberikan banyak kredit jangka pendek sehingga Pindad dapat terus maju dengan produksi dan pengembangan bahkan ketika kehabisan uang tunai dari operasi. Jika ini adalah perusahaan biasa, itu bukan cara yang ideal untuk menjalankan bisnis. Tetapi karena ini adalah perusahaan milik negara di kawasan strategis di mana tujuannya adalah untuk memiliki teknologi dan pengetahuan yang akan menyebar ke seluruh perekonomian, itu masuk akal.

Saya tidak bisa berbicara untuk kualitas produk Pindad, karena itu di luar ruang kemudi saya. Saya juga tidak bisa mengatakan apakah produk Pindad lebih mahal atau kurang efisien daripada produk impor – itu pertanyaan lain. Apa yang bisa saya katakan adalah bahwa dari perspektif ekonomi politik, ada kejelasan dalam logika cara negara membangun sektor industri pertahanan dalam menanggapi undang-undang 2012. Tampaknya membuahkan hasil saat ini.