POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Barcelona vs Paris Saint-Germain: Xavi menyesali wasit yang 'sangat buruk' dalam tersingkirnya Barcelona dari Liga Champions

Barcelona vs Paris Saint-Germain: Xavi menyesali wasit yang 'sangat buruk' dalam tersingkirnya Barcelona dari Liga Champions

David Ramos/Getty Images

Ronald Araujo mendapat kartu merah di babak pertama.



CNN

Manajer Barcelona Xavi Dia menyalahkan timnya Liga Champions Tersingkirnya Paris Saint-Germain karena wasit asal Rumania Istvan Kovacs, yang menggambarkan penampilannya di leg kedua pertandingan perempat final pada hari Selasa sebagai “bencana”.

Memimpin 3-2 setelah pertandingan pertama yang seru di Paris, Barcelona memimpin tetapi akhirnya kalah 4-1 pada malam itu dan agregat 6-4 saat kartu merah Ronald Araujo di babak pertama mengubah kedudukan.

Tampaknya Barcelona sedang dalam perjalanan ke semifinal ketika Rafinha membuka skor lebih awal dari jarak dekat setelah kerja bagus dari pemain muda Lamine Yamal.

Namun, pertandingan itu terbalik ketika… Blaugrana Bek Araujo langsung mendapat kartu merah karena menjatuhkan Bradley Barkola saat menekan gawang.

Keputusan tersebut tentu saja kontroversial, karena Araujo hanya melakukan sedikit kontak dengan Barcola sebelum penyerang asal Prancis itu menjatuhkan dirinya ke tanah.

Itu adalah kartu pertama dari 12 kartu, termasuk tiga kartu merah, yang ditunjukkan oleh Kovacs pada malam di mana pemain Rumania itu dengan cepat kehilangan kendali atas pertandingan.

Paris Saint-Germain membangun keunggulan numerik mereka lima menit sebelum akhir babak pertama ketika mantan pemain Barcelona Ousmane Dembele membungkam pendukung tuan rumah dengan sebuah gol yang masuk ke dalam gawang.

Hugo Pfeiffer/Ikon Olahraga/Getty Images

Xavi mendapat kartu merah di babak kedua.

Tendangan menakjubkan Vitinha di awal babak kedua menyamakan kedudukan, sebelum Kylian Mbappé mencetak dua gol, yang pertama dari titik penalti setelah Joao Cancelo dengan kikuk menjatuhkan Dembélé, mengirim PSG ke semifinal untuk ketiga kalinya dalam lima musim.

“Kami kecewa,” kata Xavi kepada ESPN. “Kartu merah menjadi penyeimbang. Kami bermain terorganisir dengan baik 11 lawan 11. Bagi saya, ini terlalu berlebihan untuk diberikan.” [Araújo] di sana.

READ  NBA Fantasy: Tabel analisis untuk beberapa minggu NBA baru-baru ini

“Wasitnya sangat buruk. Saya katakan kepadanya bahwa ini adalah sebuah bencana. Dia mematikan kedudukan. Saya tidak suka berbicara tentang wasit, tetapi itu harus dikatakan. Saya tidak memahaminya. Tidak baik jika terjatuh menjadi 10 orang, dan sejak saat itu, ini adalah pertandingan lain.” Sebanyak yang kami bicarakan [about the match]Kartu merah menjelaskan semuanya.

“Kami punya peluang untuk menyamakan kedudukan [Ilkay Gündogan] Tendangannya membentur tiang dan seharusnya bisa membuat skor menjadi 2-0 sebelum kartu merah [Robert Lewandowski’s] Tembakan yang baru saja selesai. Sangat disayangkan kerja keras satu musim berakhir hanya karena satu keputusan wasit. Saya berharap itu akan menjadi 11 banding 11 sepanjang pertandingan. “Itu kartu merah yang tidak perlu,” tambah Xavi. Siapa yang mengundurkan diri Di akhir musim.

Kovacs tentu terlihat ingin menjadi pusat perhatian dan menunjukkan kartunya di setiap kesempatan, termasuk kartu merah untuk Xavi dan pelatih kiper Jose Ramon de la Fuente di babak kedua.

Pelatih Paris Saint-Germain Luis Enrique, yang menikmati dua periode penuh trofi di Barcelona sebagai pemain dan pelatih, mengatakan dia yakin timnya akan menang bahkan tanpa pemecatan Araujo.

Enrique memenangi treble bersejarah bersama Blaugrana Sebagai direktur teknik pada musim 2014-2015, ia bertanggung jawab atas tim Barcelona yang mencapai salah satu comeback terhebat yang pernah ada di Liga Champions melawan Paris Saint-Germain pada tahun 2017.

Juan Medina – Reuters

Dua gol Kylian Mbappé memastikan kemenangan bagi Paris Saint-Germain.

“Kami memulai pertandingan dengan sangat baik, dan perasaan ketika mereka mencetak gol, setelah kerja keras dari Lamine Yamal, terasa seperti leg pertama,” kata Enrique. “Kami tidak pantas kalah pekan lalu dan kami tidak pantas ketinggalan malam ini.

READ  Liga Breakaway menempatkan pegolf di jalur tabrakan dengan DP World Tour | golf

“Tetapi kepercayaan diri dan kepercayaan diri para pemain sangat luar biasa. Dari sana, kami berkembang dalam permainan. Tentu saja kartu merah adalah salah satu faktornya, namun Anda tetap harus belajar bagaimana memainkan permainan ini dan tidak membuat kesalahan.

“Sejujurnya saya yakin tanpa kartu merah kami akan tetap menang, meski saya tidak bisa membuktikannya.”

Paris Saint-Germain sekarang akan bermain melawan Borussia Dortmund untuk memperebutkan tempat di final Liga Champions setelah tim Jerman itu melakukan comeback melawan Atletico Madrid untuk membalikkan defisit 2-1 di leg pertama dengan kemenangan 4-2 di kandang. pada hari Selasa.