POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Pusat fusi” baru Korps Marinir bertujuan untuk mentransfer teknologi mutakhir dengan lebih lancar

“Pusat fusi” baru Korps Marinir bertujuan untuk mentransfer teknologi mutakhir dengan lebih lancar

Perang udara, perang darat, perang laut

“Pusat fusi” baru Korps Marinir bertujuan untuk mentransfer teknologi mutakhir dengan lebih lancar

Sersan Marinir AS. Timothy McGinnis menembakkan Puma RQ-20 selama semester Kegiatan Dukungan Logistik dan Pelatihan Barat (TALSA). (Foto Korps Marinir AS oleh Lance Cpl. Kirsten Roberts)

HARI MODERN MARINE 2024 – Korps Marinir telah menciptakan “pusat fusi” baru di pangkalannya di Quantico, Virginia, yang bertujuan untuk menghidupkan kembali teknologi yang dikembangkan oleh Rapid Capabilities Office yang telah dihentikan, kata pejabat dinas hari ini.

Pusat baru ini, yang didirikan dalam beberapa bulan terakhir, akan berfungsi sebagai pusat sebenarnya bagi berbagai cabang Direktorat Akuisisi dan Persyaratan Korps Marinir agar dapat secara lebih efektif mencocokkan teknologi yang dikembangkan oleh layanan tersebut dengan persyaratan yang ditetapkan oleh para perwira Korps Marinir.

Tujuannya adalah “untuk membawa kita semua ke Quantico [to be] Mampu pergi ke pusat fusi dan dapat berbicara tentang isu-isu yang ada di luar sana,” Brigadir Jenderal Stephen Lightfoot, perwira senior Direktorat Pengembangan Kemampuan Korps Marinir, mengatakan kepada hadirin di Modern Day Marine Exposition .

“Kita bisa duduk di sana dan bertanya: Apa yang dimaksud dengan sains dan teknologi?” [science and technology] Masa depannya untuk kita? Nah, seberapa banyak tumpang tindih yang kita miliki dalam beberapa kemampuan ini? Jadi, dengan jumlah sumber daya yang terbatas, ada baiknya kita mengetahui sumber daya apa yang perlu kita ikuti dan mana yang akan mengisi energi kita [capability] Kesenjangan.”

Fusion Center yang baru, menurut Lightfoot dan pejabat lainnya, akan menjadi turunan dari Rapid Capabilities Office layanan tersebut, yang awalnya dibuat pada tahun 2018. Area fokus pertama dari pusat tersebut adalah teknologi sistem udara anti-drone.

READ  Rumah yang terintegrasi dengan teknologi: dari dapur pintar hingga keamanan cerdas; Jelajahi tren terkini yang membentuk kehidupan modern

Korps Marinir, dan sebagian besar dinas lainnya, mendirikan RCO dengan harapan bahwa kantor-kantor ini akan memiliki kebebasan akuisisi untuk mengembangkan dan memperkenalkan teknologi baru dan berguna dengan cepat dalam jangka waktu yang lebih cepat daripada kantor akuisisi besar.

Tujuan ini tercapai – semacam itu.

Meskipun kemampuan-kemampuan tersebut telah dikembangkan dengan cepat, banyak yang telah layu dalam apa yang oleh komunitas akuisisi Pentagon disebut sebagai “Lembah Kematian,” kata Kevin Murray, kepala petugas teknologi pada Direktorat Pengembangan Kemampuan Korps Marinir. “Lembah kematian” mengacu pada kebuntuan akuisisi antara pengembangan dan produksi skala besar yang sering kali dialami oleh teknologi baru: teknologi tersebut berguna dan siap digunakan, namun tidak ada yang mau mengeluarkan uang untuk mulai membelinya. kolektif.

“Kami mundur dan menata ulang RCO,” katanya. “Daripada berfokus pada membangun hal-hal baru dan menambah hal-hal lain, kami menyadari bahwa… Kami perlu membangun sebuah organisasi di tengah-tengah yang akan memungkinkan kami untuk memindahkan kemampuan dari situasi yang luar biasa ini.” [research and development community] Jumlah ini bernilai miliaran dolar setiap tahunnya dan kita belum memanfaatkannya semaksimal mungkin.

Fokus pusat ini pada teknologi anti-drone muncul setelah menjamurnya drone di medan perang di Ukraina dan Timur Tengah. Breaking Defense melaporkan pada hari Senin bahwa layanan tersebut secara aktif mengevaluasi proposal bagi industri untuk membantu mempertahankan fasilitasnya di seluruh dunia dan bahwa Parsons dan anak perusahaan Israel Rafael di AS telah bekerja sama untuk mengusulkan teknologi anti-drone langsung dari Iron Dome Israel yang terkenal.