POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tim Piala Dunia Iran menolak menyanyikan lagu kebangsaan saat pemberontakan meletus di dalam negeri

Penangguhan

DOHA, Qatar — Ketika lagu kebangsaan negara mereka dimainkan di Piala Dunia pada hari Senin, para pemain Iran tampak diam dan bermuka dua, menolak untuk bernyanyi dalam apa yang secara luas dilihat sebagai pengakuan – atau bahkan pertunjukan solidaritas – dengan pemberontakan yang sedang berlangsung. di rumah.

Kemunculan Team Melli, sebutan tim Iran, memang diwaspadai, bukan hanya karena performanya di atas lapangan di Qatar. Selama kerusuhan yang meluas di Iran yang dimulai pada bulan September dengan kematian seorang wanita muda dalam tahanan polisi, Mohsa Amini, tokoh olahraga Iran – termasuk pemain terhormat saat ini dan mantan pemain tim sepak bola nasional – memainkan peran sentral.

Dengan pengunjuk rasa anti-pemerintah meminta para pemain sepak bola untuk mendukung gerakan protes, yang telah menghadapi penumpasan brutal dan mematikan oleh pemerintah, para pemimpin Iran telah mencoba menghentikan para pemain tim untuk berbicara, berharap menggunakan olahraga sebagai pengalih perhatian dari pemberontakan. daripada seruan, kata analis.

Dokter Iran telah bergabung dengan pemberontakan – dan membayar harganya

“Saya senang, tapi tidak terlalu, tentang proses revolusi di Iran,” kata seorang penggemar Milli yang melakukan perjalanan dari kota Shiraz, Iran saat dia berjalan-jalan di pusat perbelanjaan menjelang pertandingan hari Senin di Stadion Internasional Khalifa di dekatnya. stadion.

“Saya penuh energi untuk tim saya. Tetapi orang-orang saya dibunuh oleh rezim. Para pemain dalam masalah, katanya, dan seharusnya memikirkan keluarga di Iran ketika mereka memutuskan untuk angkat bicara. Tapi, tambahnya, kami ingin lebih banyak simpati dari mereka.”

Penggemar tim nasional Iran di Doha, Qatar, pada 21 November berbicara mendukung protes yang sedang berlangsung terhadap rezim Iran. (Video: The Washington Post)

Di antara penonton, beberapa menunjukkan dukungan yang jelas untuk pemberontakan, memegang spanduk bertuliskan “Perempuan, Kehidupan, Kebebasan”, slogan utama protes. Di tribun, beberapa penggemar terdengar meneriakkan kata “malu” dalam bahasa Farsi pada tim, menggemakan nyanyian yang dilontarkan ke pasukan keamanan Iran.

READ  Kathryn Brant mencetak rekor saat Inggris memenangkan seri T20 melawan Afrika Selatan | Kriket wanita

Beberapa penggemar tidak memperhatikan tindakan para pemain. “Tidak ada pemain yang bernyanyi?” kata pemuda itu, yang melakukan perjalanan dari Teheran untuk pertandingan sesudahnya. “Tentu saja, itu pernyataan,” katanya. Sementara itu, Korporasi Penyiaran Nasional Iran hanya menayangkan gambar-gambar terpilih dari penonton yang bersorak untuk Iran, tanpa nuansa politik apa pun.

Bahkan sebelum turnamen dimulai, beberapa warga Iran meminta FIFA untuk melarang tim tersebut sebagai tanda dukungan terhadap protes anti-pemerintah. Yang lain berpendapat bahwa Iran menghadiri Piala Dunia penting bagi pengunjuk rasa di tanah air, sebagai acara profil tinggi yang memberikan kesempatan bagi pemain dan penonton untuk menyuarakan perbedaan pendapat mereka.

Omid Namazi, mantan asisten pelatih tim nasional Iran, mengatakan bahwa sebagian besar anggota tim nasional Iran tetap diam di bawah tekanan besar dari masyarakat dan dinas keamanan.

“Mereka ditempatkan dalam situasi yang sangat genting,” katanya. Jelas bahwa otoritas Iran dan agen intelijen yang bepergian dengan tim ingin mereka tetap diam, sementara Iran “berharap orang-orang terkenal dan terkenal ini didengar.”

Dia tidak dapat mengingat sepak bola Iran menjadi begitu politis dan terpolarisasi.

“Ini adalah peristiwa terbesar di dunia, dan rezim jelas sangat prihatin dengan hal ini,” katanya.

Sehari sebelum terbang ke Qatar, semua tim Millie Dia bertemu dengan Presiden Ibrahim Raisi Pada 14 November, mereka berfoto dengan Raisi, seorang garis keras yang mengawasi kampanye, membuat marah banyak orang Iran.

Namazi mengatakan bahwa striker tim, Sardar Azmoun, adalah yang paling banyak berpartisipasi dalam pemberontakan tersebut.

“Saya tidak peduli jika saya dipecat,” tulis Azmoun dalam bukunya. Sebuah posting Instagram sejak itu telah dihapus di akhir september. “Malu pada Anda karena membunuh orang dengan begitu mudah. ​​Hidup wanita Iran.”

READ  Pilih Manajer Bulan Oktober Barclays

Postingan tersebut memicu spekulasi bahwa Azmoun akan dihukum dan dikeluarkan dari skuad Piala Dunia yang berisi 26 pemain. Dia kemudian mengeluarkan permintaan maaf Instagram.

Pada minggu-minggu berikutnya, kontroversi tentang olahraga terus membentuk narasi pemberontakan Iran.

Pendaki Iran Elnaz Rekabi menjadi berita utama global pada pertengahan Oktober ketika dia berkompetisi tanpa jilbab di Korea Selatan. Pada bulan November, anggota tim sepak bola populer Esteghlal tidak melakukan selebrasi setelah menjuarai Piala Super. Itu adalah “kemenangan pahit” yang didedikasikan untuk “para wanita Iran dan keluarga semua korban,” Seorang pemain mengatakan kepada media Iran.

Gerakan kecil pemain sepak bola pantai Saeed Bayramoun, setelah dia mencetak gol kemenangan tim di Piala Interkontinental pada awal November, bergema secara luas di Iran untuk mendukung protes tersebut. Pyramon mensimulasikan potongan rambutnya sendiri, meniru wanita Iran yang secara terbuka memotong rambut mereka sebagai bagian dari protes. Isyarat itu menyebar dengan cepat di media sosial Iran.

Keheningan relatif Tim Melli kontras dengan keterusterangan beberapa legenda sepak bola Iran.

Dari markasnya di Dubai, bintang sepak bola Iran Ali Karimi telah memberikan bobot dan statusnya di belakang pemberontakan – sikap yang dia ambil di awal protes, yang kemungkinan juga membuatnya tidak mungkin kembali dengan selamat ke Iran. Pada 4 Oktober, dia didakwa “mendorong kerusuhan”.

Karimi, bersama Ali Daei, mantan presiden tim sepak bola nasional Iran, dan Javad Nekounam, bintang sepak bola lainnya, semuanya menolak undangan FIFA untuk menghadiri Piala Dunia.

Ratusan politisi garis keras Iran awal bulan ini menyerukan hukuman keras, termasuk hukuman mati, terhadap pengunjuk rasa Iran. Namun pelatih Iran asal Portugal, Carlos Queiroz, mengatakan dalam konferensi pers pekan lalu bahwa anggota tim Melli dapat “memprotes seolah-olah mereka berasal dari negara lain”.

READ  Prediksi pertarungan Jose Ramirez vs Jose Pedraza, kartu terbawah, peluang, waktu mulai, cara menonton, streaming langsung

Berbicara kepada media menjelang pertandingan Inggris, Ehsan Hajsafi, kapten tim berusia 32 tahun, mengatakan pada hari Minggu bahwa para pemain “mendukung” para pengunjuk rasa, menurut Reuters. Dia berkata, “Mereka harus tahu bahwa kita bersama mereka.” “Kami harus menerima kondisi di negara kami tidak benar, rakyat kami tidak bahagia.”

Iran menargetkan jurnalis Iran di luar negeri karena sedang menghadapi pemberontakan di dalam negeri

Tetapi bagi beberapa pendukung protes, tim tersebut tidak cukup vokal – dan bahkan sikap diam mereka selama lagu kebangsaan pun tidak cukup.

“Sudah terlambat,” kata Mahmoud Ebrahimzadeh, mantan pemain tim nasional Iran yang tinggal di pengasingan di Maryland, mengacu pada penolakan tim untuk menyanyi. “Itu tidak akan berhasil lagi.”

“Jika mereka ingin tetap diam, mereka bisa tinggal di negara itu dan tidak datang ke Piala Dunia,” ujarnya.

Setelah kalah 6-2 dari Inggris pada hari Senin, Queiroz, sang pelatih, menyarankan para pemainnya menghadapi tekanan lebih dari yang seharusnya mereka terima. “Anda tidak membayangkan, jadi Anda tidak tahu, di balik layar, apa yang dialami anak-anak ini – hanya karena mereka ingin bermain sepak bola, karena mereka ingin mengekspresikan diri mereka sebagai pemain,” katanya.

“Mereka adalah manusia,” katanya, “Mereka adalah anak-anak. Mereka hanya memiliki satu mimpi.”

Berger melaporkan dari Washington. Chuck Culpepper di Doha berkontribusi pada laporan ini.