POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana melestarikan keanekaragaman hayati hutan tanpa kehilangan mata pencaharian

Bagaimana melestarikan keanekaragaman hayati hutan tanpa kehilangan mata pencaharian

Ilmuwan François Papimoni meneliti kingfisher kerdil Afrika (ispidina picta) di Hutan Lindung Yoko, Kisangani, Republik Demokratik Kongo. Foto oleh Oliver Girard / Sephore

Hilangnya keanekaragaman hayati hutan dapat dihentikan tanpa mengganggu mata pencaharian — jika tindakan diambil untuk menghentikan dan membalikkan deforestasi, memerangi kegiatan kehutanan ilegal dan tidak diatur dan mencegah konversi hutan alam menjadi hutan tanaman, kata para ahli.

pembicara melalui Sesi kedua puluh enam Komite Kehutanan COFO26 juga menyerukan upaya bersama untuk mengakui hak tenurial hutan masyarakat adat dan masyarakat lokal sebagai strategi yang efektif untuk memerangi kegiatan kehutanan ilegal, terutama ketika pengelolaan hutan yang sebenarnya dilakukan oleh masyarakat lokal.

Organisasi Pangan dan Pertanian (FAOPusat Penelitian Hutan Internasionalsephora), mengeluarkan file yang komprehensif belajar tentang pengarusutamaan keanekaragaman hayati hutan, dan untuk memberikan penilaian tentang praktik dan solusi yang baik yang menyeimbangkan konservasi dan pemanfaatan keanekaragaman hayati hutan secara berkelanjutan.

“Kami memiliki permintaan kayu yang terus meningkat, dan keseimbangan antara memenuhi permintaan itu sambil melestarikan hutan – yang menyimpan sebagian besar keanekaragaman hayati terestrial – sangat penting,” kata Robert Naci, direktur jenderal CIFOR. “Hal ini dimungkinkan dengan adanya lingkungan hukum yang sesuai, serta keterlibatan masyarakat adat yang memperoleh mata pencaharian mereka dari hutan.

Dia menekankan pentingnya keanekaragaman hayati di hutan yang tidak dilindungi dan menjelaskan bahwa “hutan yang dikelola dengan baik dapat mendukung keanekaragaman hayati sekaligus menghasilkan pendapatan”.

Kajian yang diluncurkan di sela-sela COFO 26 bertajuk “Mainstreaming Forest Biodiversity” pada kesempatan Global Landscape Forum (GLF) Biodiversity Digital Conference: One World – One Health yang diselenggarakan pada 28 Oktober 2020, dimulai berkat upaya CGIAR Program Penelitian Untuk Penelitian Pertanian Internasional tentang Hutan, Pohon dan Agroforestri (FTA) dan Organisasi Pangan dan Pertanian. Ini mengeksplorasi proses pengintegrasian – atau “pengarusutamaan” – pertimbangan keanekaragaman hayati ke dalam kebijakan, strategi dan praktik para aktor kunci di sektor publik dan swasta untuk mempromosikan konservasi dan pemanfaatan sumber daya alam secara berkelanjutan.

READ  Indonesia menerima lagi 313.100 dosis vaksin AstraZeneca

Menghasilkan dan berbagi pengetahuan tentang keanekaragaman hayati hutan sangat penting dalam mengatasi ancaman terhadap keanekaragaman hayati, kata Direktur Platform dan Program CIFOR-ICRAF, mantan Direktur FTA Vincent Getz.

“Pengarusutamaan keanekaragaman hayati ke dalam pengelolaan hutan membutuhkan lebih banyak pengetahuan tentang dasar pengelolaan, termasuk bagaimana mengukur dampak. Semua pengguna hutan perlu menyadari pentingnya keanekaragaman hayati, dampak dari apa yang mereka lakukan terhadap keanekaragaman hayati secara sederhana, peduli dan tahu apa yang mereka lakukan. dapat dilakukan untuk melestarikan keanekaragaman hayati. Keanekaragaman hayati hutan, ”kata Mr Gitz.

Studi tersebut menegaskan bahwa deforestasi adalah satu-satunya pendorong terpenting hilangnya keanekaragaman hayati hutan, dengan hampir 10 juta hektar hutan dibuka untuk penggunaan lahan lain setiap tahun, terutama untuk konversi menjadi pertanian.

Studi ini juga meneliti ancaman lain terhadap hutan dan keanekaragaman hayati, seperti gangguan yang tidak selalu mengarah pada deforestasi, tetapi tetap memiliki dampak buruk pada kesehatan dan vitalitas hutan – dan dengan demikian kemampuan mereka untuk menyediakan berbagai barang dan jasa ekosistem.

“Misalnya, pada 2015, serangga, penyakit, dan cuaca ekstrem merusak hampir 40 juta hektar hutan. 98 juta hektar lainnya terkena dampak kebakaran pada tahun 2015, terutama di daerah tropis.”

Sistem hukum dan peraturan yang kompleks dan tidak terkoordinasi dengan baik, terutama yang memiliki peran kelembagaan yang tidak jelas dan saling bertentangan, dapat berkontribusi pada penyebaran kegiatan ilegal, di antara masalah lainnya. Tingkat korupsi yang tinggi dan penegakan hukum yang lemah juga menyebabkan peningkatan penggunaan hutan secara ilegal dan gangguan keanekaragaman hayati.

Memprioritaskan kebijakan, rencana, program, proyek, dan investasi kehutanan yang berdampak positif pada keanekaragaman hayati di tingkat ekosistem, spesies, dan genetik, serta bagaimana mengintegrasikan masalah keanekaragaman hayati ke dalam pengelolaan dan praktik hutan sehari-hari, telah salah satu fokus kajian utama.

READ  Seorang mantan pegawai pemerintah akan dituntut berdasarkan Undang-Undang Rahasia Resmi tentang kebocoran nomor kasus COVID-19 tahun lalu

Studi kasus dilakukan di delapan negara: Republik Demokratik Kongo, Ethiopia, Finlandia, Jepang, Malaysia, Meksiko, Peru, dan Inggris. Hal ini memungkinkan identifikasi faktor keberhasilan dan penilaian kemajuan dalam mengarusutamakan keanekaragaman hayati ke dalam sektor kehutanan dalam berbagai konteks nasional.

Tingkat kerusakan hutan menuntut keseimbangan antara tujuan konservasi dan pemenuhan kebutuhan manusia, kata Thomas Hoover, kepala petugas kehutanan FAO.

Kami berharap banyaknya informasi dan rekomendasi yang disajikan dalam penelitian ini dapat menginspirasi kerja mereka yang terlibat dalam pengelolaan dan konservasi hutan. Peluncuran publikasi ini merupakan awal, bukan akhir dari pengelolaan keanekaragaman hayati hutan,” kata Dr. Hoover saat peluncuran.

(Dikunjungi 1 kali, 1 kunjungan hari ini)

Kebijakan Hak Cipta:
Kami ingin Anda membagikan konten Forest News, dilisensikan di bawah Creative Commons Attribution-NonCommercial-ShareAlike 4.0 Internasional (CC BY-NC-SA 4.0). Ini berarti Anda bebas mendistribusikan ulang materi kami untuk tujuan non-komersial. Kami hanya meminta Anda untuk memberikan kredit yang sesuai kepada Forest News dan tautan ke konten asli Forest News, menunjukkan jika ada perubahan, dan mendistribusikan kontribusi Anda di bawah lisensi Creative Commons yang sama. Anda harus memberi tahu Forest News jika Anda menerbitkan ulang, mencetak ulang, atau menggunakan kembali materi kami dengan menghubungi [email protected].