POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Video menunjukkan produser TV buronan Brasil mencoba melepas mobil aktor setelah dia “membunuhnya”.

Video menunjukkan produser TV buronan Brasil mencoba melepas mobil aktor setelah dia “membunuhnya”.

  • Bruno de Souza mencoba tiga kali untuk menjual SUV milik temannya, aktor Jefferson Machado, setelah dia diduga membunuhnya pada bulan Januari.
  • De Souza, yang juga mencoba menjual rumah sang aktor, dituduh melakukan pembunuhan dan menyembunyikan jenazah, tetapi buron pada Senin.
  • Polisi Rio de Janeiro mengatakan de Souza merencanakan pembunuhan Machado jauh-jauh hari setelah aktor tersebut mengetahui bahwa dia berbohong tentang mendapatkan peran dalam serial TV.

Produser TV buronan berusaha menjual mobil temannya setelah diduga mencekiknya dan menguburnya di bawah properti Rio de Janeiro, ungkap video pengawasan yang baru dirilis.

Majalah berita Brazil Fantastico mengungkapkan pada Minggu bahwa rekaman itu menunjukkan Bruno de Souza mengemudi dari dealer mobil yang dia kunjungi setelah pembunuhan aktor Jefferson Machado, 44, pada akhir Januari.

De Souza, yang menghadapi tuduhan pembunuhan dan penyembunyian mayat, mengunjungi dua agensi lain, di mana dia ditolak karena kehilangan gelarnya.

Pihak berwenang yakin de Souza mungkin telah melarikan diri dari Brasil saat polisi mencarinya karena dia masih memiliki paspor yang dikeluarkan oleh Portugal.

Bruno de Souza (dilingkari) ditangkap oleh kamera video pengawas saat mengunjungi dealer mobil di Rio de Janeiro di mana dia mencoba menjual SUV milik temannya, aktor Jefferson Machado, yang diduga dibunuh pada 23 Januari. Otoritas Brasil menuduhnya membunuh Machado
Bruno de Souza (foto) telah didakwa atas pembunuhan temannya, aktor Jefferson Machado, yang menurut polisi berbohong kepada korban tentang mendapatkan peran akting dalam sinetron dengan TV Globo, jaringan yang memecatnya pada tahun 2018.

Penyelidik Rio de Janeiro juga menemukan bahwa de Sousa berusaha menjual rumah Machado dengan harga 50 persen dari nilainya. Terletak di lingkungan Campo Grande, rumah itu sama dengan yang mayatnya ditemukan otoritas pada 22 Mei di dalam peti kayu yang terkubur enam kaki di bawah lantai beton kakus.

Tubuh Machado ditemukan terbakar di bagasi. Tangan dan kakinya diikat dan kabel telepon ditemukan melilit lehernya.

Laporan polisi yang diperoleh Fantastico menunjukkan bahwa Machado adalah “korban sempurna” tersangka karena seluruh keluarganya tinggal di negara bagian Santa Catarina dan kediamannya terletak di daerah terpencil di Rio de Janeiro.

READ  Saksikan: Salman Khan mendapat ciuman dari ibunya Salma dan Ahil dan Ayat menawarinya kentang goreng

Pada suatu kesempatan de Souza berpura-pura menjadi Machado dan memesan taksi yang membawa delapan anjing korban ke rumah Jander da Silva, seorang pelacur laki-laki yang ditahan pada hari Jumat karena perannya dalam kejahatan tersebut.

Da Silva menerima banyak keluhan tentang keberadaan hewan peliharaan tersebut dan melepaskan semuanya ke jalan. Enam sembuh dan dua meninggal dunia.

Gander da Silva (foto) memberi tahu polisi Rio de Janeiro bahwa Jefferson Machado dicekik oleh pacar korban yang melarikan diri, Bruno de Souza, yang melilitkan kabel telepon di leher korban setelah membiusnya dengan minuman.
Aktor Brasil itu ditemukan tewas di dalam kotak kayu yang ditemukan terkubur enam kaki di bawah kakus di Rio de Janeiro pada 22 Mei.

Polisi Sipil Rio de Janeiro mengatakan pembunuhan Machado telah direncanakan, mencatat bahwa de Souza telah merencanakan pembunuhan itu sebulan sebelumnya.

Jeff adalah korban yang sempurna bagi siapa pun untuk mendapatkan keuntungan ekonomi atas biayanya, sebagai seorang pemuda tanpa anggota keluarga di kota Rio de Janeiro, dia tinggal sendirian di sebuah properti yang terletak jauh tanpa kandang. Tunjukkan laporan polisi.

Machado bertemu de Souza melalui aplikasi kencan pada tahun 2020 dan menghubungi tahun lalu untuk membantu mendapatkan peran akting dalam serial TV mendatang di TV Globo — jaringan tersebut memecat de Souza pada tahun 2018.

Sebagai bagian dari kesediaannya membantu Machado, de Souza meminta sekitar $5.000, yang dibagikan dalam empat kali cicilan.

Pihak berwenang mengatakan Machado akhirnya mengetahui bahwa itu semua adalah tipu muslihat, yang menyebabkan de Souza merencanakan pembunuhan yang mengerikan itu.

Aktor Brasil Jefferson Machado adalah seorang penyayang binatang yang rajin dan memiliki delapan anjing.

Penyelidik menemukan bahwa de Souza dan da Silva mengunjungi rumah Machado pada 23 Januari – hari terjadinya pembunuhan.

Da Silva mengatakan kepada polisi bahwa de Souza memasukkan zat ke dalam minuman korban dan menggunakan kabel telepon untuk mencekiknya. Para tersangka meletakkan kotak itu di bagasi mobil dan membawanya ke properti yang disewa de Souza pada November 2022 untuk melakukan pembunuhan.

De Souza menghadap polisi pada 27 Januari untuk melaporkan hilangnya Machado. Ketika ditanya mengapa dia memiliki kunci mobil dan rumahnya, de Souza mengatakan bahwa korban meninggalkannya karena dia pergi ke São Paulo untuk wawancara kerja.

READ  Kate and Wills The Movie: The Prince and Princess of Wales merekam cuplikan penobatan di belakang layar

Machado secara resmi dinyatakan sebagai orang hilang pada 9 Februari.

“Dia sudah curiga ada yang tidak beres karena alasan yang diberikan Bruno padanya,” kata pengacara keluarga Jairo Malgahis. Keraguan ini diungkapkan dalam audio keluarga. Tapi semuanya mengarah pada keyakinan bahwa dia meninggal tanpa kepastian, mengira dia punya kesempatan, ya, ikut serta dalam serial TV.