POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Piala Dunia T20: India vs Pakistan, terbesar di G

Sejak Shaheen Shah Afridi melempar Kuala Lumpur RahulTerjebak Rohit Sharma Di depan dan menyelesaikan pekerjaan ketika dia memiliki kapten Virat Kohli Seorang kiper salah perhitungan Oktober lalu dalam pertandingan grup untuk Piala Dunia T20, banyak yang telah berubah dalam kriket India.

Shaheen Shah Afridi di Piala Dunia T20 2021 (AP)

Pemerintahan Kohli sebagai komandan segera berakhir, dan Rohit Sharma diberikan kendali, Rahul Dravida Dia menggantikan Ravi Shastri di kursi pelatih yang panas.

Sejumlah besar uji coba diikuti, dalam hal individu, dan pukulan, tetapi India tetap pada uji coba dan uji coba dan beberapa perubahan dilakukan karena cedera.

Apa yang telah berubah adalah pendekatan pukulan tim India – dari menjaga gerbang di tangan dan menunggu untuk mempercepat menuju babak kedua babak untuk turun dari lantai.

Selama setahun terakhir, yang juga berubah adalah pergeseran keseimbangan kekuasaan, yang sangat sedikit menguntungkan Pakistan.

India dan Pakistan pada hari Minggu. (Reuters)

10 kemenangan gawang Pakistan pada edisi tahun lalu adalah yang pertama mereka di final Piala Dunia melawan India. Kedua tim bermain dua kali di Piala Asia dan berakhir 1-1. Keduanya adalah rival dekat – India memenangkan pertandingan pertama dengan dua bola tersisa, Pakistan melewati garis dengan servis kiri. Tetapi dengan mencapai final, di mana mereka kalah dari Sri Lanka yang bersemangat, Pakistan tampil lebih baik.

Kompetisi ketiga antara kedua tim dalam waktu kurang dari dua bulan adalah suguhan bagi para penggemar. Pada hari Minggu, India dan Pakistan akan berhadapan di Melbourne Cricket Ground dengan kapasitas 90.000 tempat duduk dalam pertandingan Piala Dunia T20 edisi yang terjual habis.

READ  Tokyo 2020, Jason Kenny dari Inggris memenangkan emas ketujuh Keren

Fans akan senang menyaksikan pertandingan India vs Pakistan di Piala Dunia Kriket Internasional T20 2022. (Foto Ekspres: Partha Paul)

Kapten Sharma, yang ditugaskan untuk mengakhiri kekeringan piala India di acara-acara ICC, berbicara tentang kegagalan India untuk mencapai semi-final setahun yang lalu, mengirim tim pemikir kembali ke papan gambar.

“Kami membahas apa yang salah dengan kami di Piala Dunia terakhir dan kami memperhitungkan segalanya apa pun yang terjadi di Piala Dunia terakhir, semua sebelum Piala Dunia terakhir. Kami ingin mengatasi semua situasi, semua masalah, semua masalah. Tapi kami berhasil mendapatkan beberapa dari mereka yang benar Tentu .. kata Sharma pada malam pertandingan.

Tim India telah menyiapkan peta jalan untuk mengakhiri piala yang mengering. Pertemuan tim tidak hanya menjadi lebih lama, tetapi juga menjadi lebih sering; Presentasi dan analisis data sudah menjadi hal yang biasa. Bowling dan batsmen berbicara satu sama lain untuk bertukar pikiran.

India akan menghadapi Pakistan di MCG pada hari Minggu. (AFP)

Para pemain juga diminta untuk keluar dari zona nyaman mereka. Suryakumar Yadav diminta membuka ke Hindia Barat sebanyak empat kali. Itu telah ditingkatkan agar tetap siap jika dia harus membuka. Yadav bukan satu-satunya yang menghadapi tantangan. Celana Rishiba Dan Deepak Hoda Mereka juga diminta untuk membukanya. Sebelum pertandingan, Sharma mengatakan kuncinya adalah mendukung para pemain. “Memberikan kebebasan dan keamanan kepada anak-anak itu sangat penting. Untuk memberi tahu mereka bahwa mereka bisa melakukan pekerjaan untuk kita, tanpa mengkhawatirkan tempat mereka di tim. Jika pola pikir Anda benar, Anda bisa keluar dan tampil tanpa rasa takut. Menang bukanlah hal yang baik. penting bagi kami menjelang Piala Dunia ini kata Sharma.

Menyusul tersingkirnya India dari Piala Dunia T20 tahun lalu, manajemen tim membuat keputusan sadar untuk melakukan perjalanan lebih awal ke Australia sementara tim dari Seri Dua Afrika Selatan bermain di Turnamen Satu Hari Internasional di kandang sendiri.

Sharma mengatakan manajemen tim ingin memberi para pemain waktu sebanyak mungkin di Australia sebelum Piala Dunia. Tim tiba di Australia dua minggu lalu dan memainkan pertandingan pemanasan. “Ini adalah keputusan sadar oleh BCCI dan manajemen tim setelah turnamen terakhir. Kami tahu di mana Piala Dunia akan berada, jadi kami ingin datang ke sini (lebih awal) dan membiasakan diri dengan kondisinya. Tidak banyak pemain di tim yang bermain. sebelumnya di Australia. Itu adalah keputusan besar. Dengan zona waktu.. “Saya pikir cara kami mengatur di Perth, kami cukup beruntung untuk mendapatkan waktu itu,” kata editorial India.

READ  Guido Rodriguez memberi Argentina kemenangan atas Uruguay, Ben Brereton memberi Chili kemenangan pada debutnya | berita sepak bola

Kapten India itu juga mengatakan dia terbuka untuk perubahan XI saat kejuaraan berlangsung. “Saya pasti ingin tetap berpikiran terbuka tentang bermain XI. Kami tidak ingin terjebak dalam satu cara tertentu untuk membuat permainan kesebelas Anda. Kami ingin terbuka tentang itu. Jika kami harus mengubah pemain atau pemain setiap permainan, kita harus, “kata Sharma. siap untuk itu.”

Perubahan dapat dilakukan tergantung pada bagaimana pemain menumpuk melawan pemain tertentu dari lawan. “Begitulah cara kami mempersiapkan semua orang kami juga. Pesan telah dikirim jauh sebelum kami tiba di sini bahwa jika kami perlu mengubah pemain atau pemain untuk pertandingan, kondisi seperti apa kami bermain, para pemain akan siap untuk itu. . Jadi, mengganti pemain bukanlah sesuatu di menit terakhir. Itu pembicaraan yang terjadi di tim sejak lama, dan para pemain siap untuk itu.”

Kapten India itu juga mengatakan dia tidak akan selalu pergi ke pertandingan murni. “Sejujurnya, ini agak (kongruen dan naluriah), sebenarnya. Anda juga harus naluriah. Terkadang Anda memiliki perasaan bahwa ini adalah pria yang akan melakukan pekerjaan untuk Anda.”

Terakhir kali kedua tim bertemu di Piala Dunia T20, Afridi menyerahkan diri ke Pakistan. Kembalinya Afridi dari cedera telah dikesampingkan tetapi tim Pakistan memiliki bowler cepat yang sangat baik yang dapat memanfaatkan sepenuhnya kondisi di Australia. Tetapi seperti yang dikatakan Sharma, India berada dalam “posisi yang baik sekarang” dibandingkan tahun lalu.