POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Serena Williams Mengatakan Dia ‘Tidak Akan Merasa Nyaman’ Setelah Memainkan Final Sebelum Pensiun Yang Diharapkan |  berita tenis

Serena Williams Mengatakan Dia ‘Tidak Akan Merasa Nyaman’ Setelah Memainkan Final Sebelum Pensiun Yang Diharapkan | berita tenis

Serena Williams mengatakan dia “tidak akan santai” setelah memainkan pertandingan tenis kompetitif terakhirnya, dan sekarang dapat menemukan waktu untuk “hal-hal yang ingin saya lakukan selama bertahun-tahun”.

Fenomena tenis global mengatakan “pensiunnya” dari olahraga adalah “perkembangan untuk Serena” dan sudah waktunya untuk mengeksplorasi minatnya yang lain.

Pemenang beberapa gelar tersingkir dari babak ketiga AS Terbuka awal bulan ini setelah kalah dalam tiga set dari Agla Tomljanovic.

Berbicara tentang karir tenisnya di The Tonight Show dengan Jimmy Fallon, dia berkata, “Saya pikir pensiun adalah hal yang sangat dipelajari dan orang-orang bekerja keras untuk itu.

gambar:
Serena Williams berbagi hatinya dengan para penggemar setelah kalah dari Ajla Tomljanovic

“Saya merasa seperti berada di usia di mana saya pasti memiliki banyak hal untuk diberikan dan ada banyak hal yang ingin saya lakukan, jadi saya tidak akan santai, ada lebih banyak hal untuk saya.

“Saya merasa ini lebih merupakan evolusi untuk Serena.”

Dia menambahkan, “Ada banyak hal yang ingin saya lakukan selama bertahun-tahun dan sangat bersemangat tentang tenis begitu lama sehingga saya tidak pernah melakukannya.

“Sekarang adalah waktunya untuk mulai menikmati hal-hal ini.”

Fallon menggoda tentang kemungkinan dia kembali ke olahraganya, mirip dengan legenda NFL Tom Brady, menjawab, “Tom Brady memulai tren yang hebat. Itulah yang ingin saya katakan.”

Serena Williams berinteraksi selama pertandingan tunggal putri di AS Terbuka 2022, Jumat, 2 September 2022 di Flushing, New York.  (Simon Bruty/USTA melalui AP)
gambar:
Serena Williams mengatakan dia sekarang punya waktu untuk fokus pada hal-hal lain dalam hidupnya

Serena Williams: Karier seorang ikon tenis

Usia tidak pernah menjadi kendala bagi Williams yang tak tertahankan, yang merebut 12 dari 23 gelar mayornya setelah 2010 dan terakhir memenangkan gelar mayor di Australia Terbuka 2017, saat hamil delapan minggu.

READ  Tiga pemain India dinyatakan positif COVID bahkan saat tim Inggris mundur dari BWF India Open

Williams juga berada di urutan kedua dalam 10 Grand Final tetapi terhenti di 23 Grand Slam sejak 2017. Dia mencoba dan mencoba menyamai rekor Margaret Court – tetapi sejauh ini tidak berhasil.

Cedera dan penyakit berperan dalam kisah luar biasa Williams, meskipun dia terus menentang logika dengan melawan berulang kali.

Harap gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang dapat diakses

Rafael Nadal memberikan pendapatnya tentang Serena Williams

Sejak tahun 1998, ia telah menduduki peringkat teratas dunia 10 kali, hanya turun tiga kali selama waktu itu.

Williams juga menyelesaikan karir “Golden Slam” dengan memenangkan keempat jurusan selain medali emas di tunggal Olimpiade. Andre Agassi, Stevie Graf dan Rafael Nadal adalah satu-satunya pemain lain yang telah mencapai prestasi ini.

Williams yang tak tertahankan juga mendapatkan gelar “Serena Slam” (ia memenangkan keempat Grand Slam berturut-turut) – tidak hanya sekali, tetapi dua kali. pada tahun 2003 dan 2015.

Harap gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang dapat diakses

Kapten Piala Inggris Raya Davis Leon Smith membahas dampak Serena Williams pada tenis.

Bentrokan dia dengan kakak perempuannya Venus legendaris sementara dominasinya atas Maria Sharapova bisa dibilang kompetisi paling terkenal di tenis wanita.

Jauh dari lapangan tenis, Williams mengalami komplikasi parah setelah melahirkan putrinya Alexis Olympia Ohanian Jr. pada September 2017 dan terbaring di tempat tidur selama enam minggu. “Saya hampir mati setelah memiliki putri saya, Olympia,” ungkap Williams dalam sebuah wawancara dengan Vogue.

Hanya dua bulan kemudian, Williams dan pasangannya Alexis Ohanian menikah. Dia menjelaskan kepada Allure, “Alexis tidak meredupkan Nouri. Dia tidak mencoba menggelapkan Nouri.” “Ini menempatkan saya dalam cahaya, bahkan jika saya tidak menginginkannya. Ini mendorong saya ke lebih banyak poin yang tidak pernah saya pikirkan.”

READ  Laporan Pertandingan Final - Tes pertama Bangladesh melawan Sri Lanka 2021

Serena terus membuktikan ketangguhannya yang luar biasa, semangat juang dan mentalitas pemenang di level tertinggi.