POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

PDB sebesar 7,8% tidak mencerminkan momentum perekonomian India saat ini

PDB sebesar 7,8% tidak mencerminkan momentum perekonomian India saat ini

India merilis data PDB untuk kuartal pertama (Q1) TA24 pada tanggal 31 Agustus. Pertumbuhan PDB riil mencapai 7,8 persen tahun-ke-tahun, secara umum sejalan dengan konsensus, meskipun sedikit di bawah perkiraan Reserve Bank of India sebesar 8,0 persen. Angka pertumbuhan lebih dari 7 persen seharusnya terlihat sebagai angka pertumbuhan yang sangat baik. Di antara negara-negara besar dunia, pertumbuhan terbaik berikutnya dapat dilihat di Indonesia, yaitu sekitar 5%. Tiongkok sebesar 4,5 persen.

Namun, data ini tidak mencerminkan momentum fundamental yang sebenarnya. Misalnya, jika kita melihat perincian pertumbuhan PDB di sisi permintaan pada kuartal pertama, tidak termasuk belanja pendapatan pemerintah, semuanya tampak dramatis. Belanja konsumsi rumah tangga tumbuh sebesar 6 persen, pembentukan modal tetap bruto sebesar 8 persen, dan ekspor (secara riil) sebesar 12 persen. Tren yang diukur dari hasil pendapatan atau hasil frekuensi tinggi lainnya tidak menunjukkan adanya kekuatan serupa. Volume ekspor barang dagangan India menurun dibandingkan tahun lalu. Pendapatan ekspor jasa berada pada jalur yang moderat. Pertumbuhan volume untuk perusahaan yang berorientasi konsumsi jauh lebih lemah dibandingkan tren yang biasanya terlihat pada pertumbuhan PFCE sebesar 6 persen.

Ada beberapa perbedaan dalam data PDB pasca pandemi Covid-19. Pertumbuhan PDB pada bulan April-September (paruh pertama tahun fiskal) jauh lebih baik dibandingkan pada bulan Oktober-Maret (paruh kedua tahun fiskal). Anomali ini tidak terkoreksi bahkan tiga tahun setelah merebaknya epidemi. Dengan adanya anomali ini, pertumbuhan PDB kuartal kedua akan tetap berada pada kisaran 6-6,5%, namun pertumbuhan kemungkinan akan melambat menjadi ~5% pada semester kedua tahun fiskal 2024, sehingga menghasilkan pertumbuhan setahun penuh sebesar ~6% per tahun.

Mengingat perbedaan statistik dalam data PDB pasca-virus corona, sebaiknya kita membandingkan PDB pada kuartal tertentu dengan kuartal terkait pada tahun fiskal 2020 dan memahami kekuatan fundamental perekonomian yang sebenarnya. Dengan melakukan hal ini, kami menemukan bahwa PDB India tumbuh pada CAGR 4 tahun sebesar 3-3,5 persen dan kemungkinan akan meningkat menjadi 4-4,5 persen pada akhir tahun fiskal 2024. Pertumbuhan mengalami pemulihan bertahap.

READ  PM Australia mengatakan 'sesuatu yang positif' untuk bertemu dengan Xi | Berita Bisnis dan Ekonomi

Permintaan konsumsi adalah yang paling lemah. Belanja riil rumah tangga tumbuh pada tingkat pertumbuhan tahunan gabungan hanya sebesar 3,6 persen, jauh di bawah tren 7 persen dalam empat tahun sebelum wabah virus corona. Tingkat inflasi yang tinggi telah melemahkan daya beli riil rumah tangga India. Dapat dimengerti bahwa belanja pendapatan pemerintah tergolong rendah, mengingat semakin besarnya fokus pada pembangunan infrastruktur. Belanja investasi semakin meningkat. Ekspor mengalami pertumbuhan yang signifikan pada FY22 (CAGR 2 tahun sebesar 8,4 persen) dan FY23 (CAGR 3 tahun sebesar 10 persen). Oleh karena itu, meski belakangan ini moderat, pertumbuhan ekspor masih lebih baik dibandingkan tren sebelum Covid-19.

Indikator aktivitas frekuensi tinggi

Cara lain untuk mengukur momentum perekonomian adalah dengan melihat berbagai indikator aktivitas yang berfrekuensi tinggi. Indikator-indikator ini mengkonfirmasi aspek-aspek berikut dari pertumbuhan India saat ini. Ekspor telah melemah sejak awal tahun 2023, dan prospeknya masih hati-hati. Permintaan dari Eropa lebih lemah dibandingkan dari Amerika Serikat, dan ekspor Tiongkok kembali kompetitif. Belanja modal pemerintah melonjak secara signifikan karena belanja modal pemerintah pusat menjelang pemilu. Seiring dengan alokasi anggaran yang lebih tinggi, belanja modal pemerintah juga menghidupkan kembali kelemahan yang telah terjadi selama tiga tahun pasca-virus corona.

Hal ini menyebabkan aliran pesanan yang kuat untuk perusahaan konstruksi. Peluncuran real estat sedang meningkat karena persediaan real estat saat ini rendah, jalur permintaan tampak bagus, dan industri ini mengalami peningkatan yang signifikan selama dekade terakhir. Hasilnya, perusahaan semen dan berbagai perusahaan bahan bangunan lainnya mengalami tren permintaan yang positif. Permintaan konsumsi – baik di pedesaan maupun perkotaan – tidak terlalu menggembirakan, kecuali di beberapa sektor seperti perjalanan udara, hiburan, barang mewah dan perhiasan. Idealnya, seiring dengan meningkatnya tingkat belanja konstruksi dan modal di India, dampak sekundernya juga akan mengarah pada penciptaan lapangan kerja dan peningkatan permintaan konsumsi di tahun-tahun mendatang. Secara keseluruhan, sisi permintaan dalam negeri masih dapat dikatakan sehat. Namun, prospek global masih rapuh dan membuat kita berhati-hati terhadap prospek pertumbuhan jangka pendek.

READ  IMF turunkan perkiraan pertumbuhan PDB Indonesia untuk 2022, 2023 - Ekonomi

Aspek penting lainnya yang mungkin belum mendapat perhatian adalah berlanjutnya moderasi dalam pertumbuhan PDB nominal. PDB nominal Q1 FY24 tumbuh hanya 8 persen dan kemungkinan akan tetap berada dalam satu digit hingga sisa kuartal FY24. Hal ini bukan kabar baik bagi pendapatan perusahaan dan prospek pendapatan jangka pendek, pengumpulan pajak, kredit bank, dan lain-lain. indikator yang terkait dengan output nominal dalam perekonomian.

Intinya adalah bahwa India tidak dapat dipisahkan dari jalur pertumbuhan global. Potensi perlambatan pertumbuhan global dan pengetatan kondisi keuangan akan berdampak pada dinamika pertumbuhan negara, berkontribusi terhadap melemahnya ekspor dan potensi tertundanya aktivitas investasi. Namun, ketika hambatan global memudar, India dapat mencatatkan pemulihan yang kuat: fundamental makronya berada pada posisi yang baik untuk meningkatkan output dan keuntungan perekonomian selama beberapa tahun. Secara keseluruhan, tingkat pertumbuhan ekonomi kemungkinan masih berada di bawah potensinya.

Namrata Mittal adalah Kepala Ekonom di SBI Investment Fund. Pendapat bersifat pribadi dan tidak mewakili posisi publikasi ini.