POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia, key for energy transition in the region

Indonesia, kunci transisi energi di kawasan – Opini

Harsh Vijay Singh dan Pedro Gomez

Jenewa ●
Senin 26 April 2021

2021-04-26
1:33

559f5bc8c5224ad06a25184c0a40638c
2
Pendapat
Perubahan Iklim, Energi, Asia Tenggara, Transisi, Indonesia, Pertumbuhan Ekonomi, Asia-Pasifik, Pajak Karbon, COVID-19
Gratis

Transisi energi global telah melampaui banyak pencapaian selama dekade terakhir, melebihi sebagian besar ekspektasi. Berkat inovasi teknologi, kewirausahaan, dan pengambilan risiko oleh pembuat kebijakan dan perusahaan, kapasitas terpasang telah tumbuh tujuh kali lipat untuk panel surya dan tiga kali lipat untuk angin darat sejak 2010.

Porsi energi terbarukan dalam bauran listrik, yang sebelumnya dianggap mimpi, lebih tinggi daripada bahan bakar fosil di beberapa negara. Dalam dekade terakhir, jumlah orang yang tidak memiliki akses ke bentuk energi modern juga mengalami penurunan yang signifikan.

Tapi jalannya masih panjang. Hingga 2019, 81 persen pasokan energi primer global masih bergantung pada bahan bakar fosil. Dan meskipun pangsa batubara dalam bauran listrik terus menurun, jumlah listrik yang dihasilkan dari batubara telah meningkat secara absolut – terutama di daerah-daerah dengan permintaan energi yang meningkat.

Analisis node pengukuran data normatif dari Indeks Transisi Energi Forum Ekonomi Dunia 2021 Ini menunjukkan bahwa hanya 10 persen dari 115 negara yang dianalisis mempertahankan jalur yang stabil menuju transisi energi. Meskipun sebagian besar negara telah membuat kemajuan dalam beberapa hal, kemajuan yang berkelanjutan menjadi tantangan.

Saat kita beralih ke kontrak pengiriman dan tindakan, ketika janji dan komitmen diharapkan dipenuhi menjadi tindakan, menjaga konsistensi kemajuan sangat penting untuk transisi energi yang tepat waktu dan efektif. Seiring dengan kecepatan dan arah, fokusnya juga harus pada elastisitas pergeseran energi, yang membuat kemajuan tidak dapat diubah, dan memungkinkan proses untuk pulih jika terjadi gangguan.

Saat transisi energi global berlangsung, risiko terhadap lanskap transisi berkembang pesat. Kemajuan yang meningkat pesat tidak hanya bergantung pada kemajuan teknologi yang berkelanjutan, tetapi juga pada penanganan implikasi sosial-ekonomi dan geopolitik dari transisi energi.

READ  Indonesia, Afrika Selatan, dan Meksiko Dukung Usulan Reformasi Pajak Global G7 - Bisnis

Dalam hal ini, upaya pemulihan pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung menawarkan lima petunjuk penting yang juga mengungkapkan beberapa titik buta yang dapat merusak kemajuan yang telah Anda capai dengan susah payah.

Pertama, energi masih sangat terkait dengan pertumbuhan ekonomi.

Mengatasi pertukaran ini merupakan inti dari transisi energi. Upaya pemulihan untuk mengurangi kerusakan ekonomi akibat COVID-19 diharapkan menjadi katalis hijau yang penting. Namun terlepas dari pengurangan emisi secara historis dari penguncian, emisi di banyak negara dengan cepat kembali ke tingkat sebelum pandemi.

Selain itu, dengan triliunan dolar dijanjikan dan secara efektif disalurkan ke sektor-sektor yang terkait dengan transisi energi, sebagian besar dari triliunan tersebut telah dialokasikan ke sektor-sektor padat karbon di sebagian besar negara, berpotensi mengunci emisi selama bertahun-tahun. Berinvestasi dalam infrastruktur hijau yang siap menghadapi masa depan dapat menjadi cara yang ampuh untuk mendorong pertumbuhan ekonomi lebih lanjut dan penciptaan lapangan kerja.

Kedua, tidak semua pemulihan ekonomi akan mendukung transisi energi yang setara.

Ketika ekonomi global kembali normal, proyeksi menunjukkan bahwa negara-negara berkembang dan berkembang berada di jalur yang benar untuk pemulihan yang lebih lambat, karena tidak banyak yang diharapkan untuk kembali ke tingkat PDB sebelum pandemi hingga tahun 2023, menurut Dana Moneter Internasional. Potensi pemulihan ekonomi yang tidak merata, dan tantangan fiskal yang ditimbulkan, akan membatasi kemampuannya untuk mendukung investasi dalam transisi energi. Dalam jangka pendek, meningkatkan produksi dan distribusi vaksin, serta memastikan distribusi yang adil, penting untuk memastikan bahwa negara berkembang dan berkembang dapat pulih dengan cepat.

Ketiga, kita harus memastikan perlindungan bagi mereka yang paling rentan.

Epidemi telah menyoroti dampak yang menghancurkan dari ketimpangan pendapatan, baik dalam hal peningkatan risiko infeksi, dan biaya ekonomi dari hilangnya pendapatan dan kesempatan kerja. Dampak transisi energi akan sama tidak proporsinya dengan sektor masyarakat yang rentan – misalnya, dari gangguan pasar tenaga kerja di seluruh rantai nilai sumber energi tradisional dan dari tantangan keterjangkauan yang timbul dari reformasi subsidi atau pajak karbon.

READ  Mendag: Ekonomi digital akan tumbuh delapan kali lipat pada 2030 | Ilmuwan

Mengatasi pertimbangan distribusi dengan memprioritaskan jalur “transisi yang adil”, sambil mengambil pendekatan komprehensif untuk menilai kebijakan energi dan keputusan investasi, sangat penting untuk inklusifitas transisi energi.

Keempat, masih ada tantangan dalam kerja sama internasional.

Pandemi COVID-19 telah mengungkap keterbatasan kerja sama internasional untuk mengurangi dan mengatasi darurat kesehatan global dengan cepat. Perubahan iklim, pendorong utama transisi energi, telah menyebabkan kekurangan pangan dan air di banyak bagian dunia dan diperkirakan akan memicu gelombang migrasi yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam waktu dekat, selain dampak komersial dan kompetitif dari pajak karbon.

Hal ini kemungkinan akan menguji lebih lanjut kekuatan dan efektivitas kerja sama internasional, yang memerlukan pengembangan mekanisme kolaborasi yang kuat di semua kelompok pemangku kepentingan untuk mengatasi tantangan bersama secara global ini.

Kelima, kita harus bergabung dengan semua warga negara.

Kepatuhan publik yang tidak merata terhadap langkah-langkah mitigasi dan keraguan tentang vaksin menyoroti tantangan dalam memobilisasi dukungan publik untuk menangani keadaan darurat yang meningkat dengan cepat. Penelitian menunjukkan bahwa orang meremehkan efek bahaya yang memiliki pertumbuhan eksplosif dan prospek jangka panjang atau mungkin terungkap di tempat yang jauh. Pada saat yang sama, komunikasi yang tidak konsisten dan akun administratif yang salah dapat menyebabkan hilangnya kepercayaan dan menyebabkan informasi yang menyesatkan.

Karena energi ada di mana-mana di seluruh tatanan ekonomi dan masyarakat modern, transisi energi memiliki implikasi sistemik dan membutuhkan partisipasi aktif individu. Seiring rentang waktu yang membentang puluhan tahun ke masa depan, tindakan individu yang dianggap tidak memadai dari masalah kolektif, atau peristiwa iklim ekstrem yang terjadi di bagian terpencil dunia mungkin tidak mentransfer ruang lingkup dan kebutuhan untuk transfer energi individu yang cepat. Ini menyoroti kebutuhan mendesak untuk mempromosikan literasi tentang transfer energi untuk memastikan partisipasi aktif dari semua segmen masyarakat.

READ  Indonesia mengulangi larangan pemulangan massal sebelum Hari Raya dan SE Asia News & Top Stories

Sebagai konsumen energi terbesar di Asia Tenggara, dan sumber permintaan yang terus meningkat, Indonesia adalah kunci transisi energi yang efisien di kawasan ini. Negara ini menempati peringkat 71 dari 115 negara pada Indeks Transisi Energi 2021, dan telah meningkatkan skor ETI sebesar 6 persen sejak 2012, dengan peningkatan terbesar dalam kesiapan transisi (10 persen).

Sistem energi sangat penting bagi pertumbuhan ekonomi Indonesia, baik sebagai sumber pendapatan ekspor, sumber tenaga kerja yang penting, maupun sebagai sumber daya saing. Kompleksitas transisi energi merupakan trade-off bagi negara-negara berkembang, sebagaimana dibuktikan dengan peningkatan pangsa batubara dalam pembangkit listrik di kawasan Asia-Pasifik.

Indonesia telah mencapai kemajuan signifikan dalam akses dan keamanan energi dalam dekade terakhir dalam hal akses dan keandalan.

Negara dapat menargetkan percepatan kemajuan dalam transisi energi dengan mengambil langkah-langkah berani untuk kelestarian lingkungan dari sistem energi, terutama dengan mengurangi intensitas karbon dari pasokan energi yang telah meningkat secara dramatis selama dekade terakhir.

Lingkungan pendukung yang kuat untuk transisi energi, yang ditandai dengan peningkatan komitmen politik terhadap transisi energi, mekanisme untuk menarik modal dan investasi, dan jalur transisi yang adil untuk memastikan distribusi biaya dan manfaat yang adil dari transisi energi sangat penting untuk kemajuan pesat di Indonesia.

***

Harsh Vijay Singh adalah Pemimpin Proyek, Membentuk Masa Depan Energi, Material dan Platform Infrastruktur, dan Pedro Gomez adalah Kepala Industri Minyak dan Gas di Forum Ekonomi Dunia.