POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kebakaran hutan bahan bakar iklim menyerang pulau-pulau tropis Pasifik Taiwan News

WAIMEA, Hawaii (AP) – Atap logam berada di atas sisa-sisa atap rumah yang terbakar di lereng subur kontemporer Hawaii Mauna Kea – gunung berapi yang tidak aktif dan puncak tertinggi negara bagian – mobil dan sepeda motor yang terbakar meniup pasir dan medan yang terbakar menjadi abu.

Generasi keluarga Kumu Mika Kamoholi telah tinggal di tanah yang disediakan untuk penduduk asli Hawaii, dan sepupunya memiliki rumah ini yang dihancurkan oleh kebakaran hutan terbesar di negara bagian itu.

“Saya belum pernah melihat api sebesar itu,” kata Camholi. “Ada kebakaran di Waimea, banyak di antaranya mungkin terjadi beberapa ratus hektar yang lalu, tapi tidak sampai sejauh ini.”

Api membakar lebih dari 70 mil persegi (181 kilometer persegi) dalam dua minggu. Tapi ini bukan pertama kalinya area ini terbakar, dan itu bukan yang terakhir. Seperti banyak pulau di Pasifik, musim kemarau Hawaii meningkat seiring dengan perubahan iklim.

“Semua orang tahu Waimia adalah tanah penggembalaan dan pegunungan yang rimbun. Jadi ketika saya masih muda, semuanya selalu hijau. Dalam 10 hingga 15 tahun terakhir, benar-benar sangat kering,” kata Camoholi.

Kebakaran hutan yang hebat mencontohkan bahaya panas dan kekeringan terkait perubahan iklim bagi banyak komunitas di AS Barat dan titik panas lainnya di seluruh dunia. Tetapi para ahli mengatakan kebakaran yang relatif kecil sedang meningkat di Kepulauan Pasifik, umumnya di pulau-pulau tropis yang basah, menciptakan siklus kerusakan lingkungan yang mempengaruhi sumber daya vital dan terbatas bagi jutaan orang.

Dari Mikronesia hingga Hawaii, kebakaran hutan telah menjadi masalah yang berkembang selama beberapa dekade. Karena kurangnya dana untuk mencegah dan menekan kebakaran ini, masyarakat pulau berjuang untuk menemukan solusi dari masalah tersebut.

READ  Darurat sampah plastik di Indonesia

“Di pulau-pulau tropis, kebakaran memiliki dampak yang unik,” kata Clay Druernich, peneliti sistem lingkungan dan kebakaran hutan di University of Hawaii. “Pertama-tama, api sangat jarang terjadi sebelum manusia tiba di pulau Pasifik mana pun.

Namun bukan hanya lahan yang terbakar saja yang terkena dampaknya. Kebakaran pulau-pulau tersebut akan merusak lingkungan mulai dari puncak pegunungan hingga ke dasar permukaan laut.

“Ketika kebakaran terjadi, yang Anda lakukan hanyalah menghilangkan vegetasi,” kata Druernich. “Kami sering mengalami curah hujan tinggi. Semua tanah yang terbuka terbawa ke bawah dan kami memiliki dampak langsung berupa erosi dan sedimentasi pada ekosistem laut kami. Jadi itu benar-benar membersihkan terumbu karang kami.

Batuan pulau Pasifik mendukung produksi pangan lokal, menciptakan penghalang terhadap gelombang badai besar dan merupakan bagian penting dari pariwisata yang menggerakkan banyak pulau.

Musim hujan di pulau-pulau tropis menghasilkan bahan bakar untuk kebakaran hutan musim panas mendatang karena rerumputan yang cocok untuk api tumbuh lebih tinggi dan lebih lebat.

“Rumput guinea tumbuh optimal pada enam inci sehari dan rumput setinggi enam kaki akan meledakkan api sepanjang 20 kaki,” kata Michael Walker, rimbawan kebakaran negara bagian Hawaii. “Jadi yang kita miliki di sini adalah api yang bergerak sangat cepat, sangat panas, sangat berbahaya.”

Walker mengatakan rumput non-asli yang tumbuh di Hawaii cocok untuk api, tetapi bukan spesies asli dan semak belukar.

“Meskipun (api ini) tidak dapat dibandingkan dengan ukuran dan durasi kebakaran di Amerika Barat, kami membakar sebagian besar lahan kami setiap tahun karena kebakaran rumput ini, dan mereka mengubah ekosistem alami kami, dari hutan menjadi rumput,” dia berkata.

Kebakaran hutan baru-baru ini di Pulau Besar Hawaii telah membakar sekitar 1% dari total tanah negara bagian, dan pulau-pulau seperti negara kepulauan Pasifik Palau, Saipan dan Guam masih menyala – hingga 10% selama tahun-tahun kebakaran yang parah.

READ  Sektor pulp Indonesia telah mengurangi deforestasi hingga 85% sejak 2011, tetapi bergantung pada perkebunan bit yang intensif karbon

Rata-rata, Guam memiliki sekitar 700 kebakaran hutan setahun, sekitar 175 di Palau dan sekitar 20 di Saiban. Informasi Dari 2018.

Guam, seperti banyak tempat lain, telah lama menggunakan api sebagai alat. Petani terkadang menggunakannya untuk membersihkan ladang dan membakar area saat pemburu berburu.

Christine Camacho Ferran, kepala Departemen Kehutanan AS, mengatakan kebakaran di pulau itu sebagian besar disebabkan oleh kebakaran. “Jadi kebakaran hutan Guam adalah semua masalah buatan manusia, apakah disengaja atau melarikan diri dari kebakaran halaman belakang atau (penyebab) lainnya,” katanya.

Rata-rata, 6.000 hingga 7.000 hektar (2.430 hingga 2.830 hektar) pulau itu terbakar setiap tahun, terhitung sekitar 5% dari luas daratannya.

Meskipun tidak ada rumah yang hilang akibat kebakaran hutan baru-baru ini di Guam, Fejren berharap tren ini akan berakhir – jika tidak banyak yang dilakukan untuk memerangi pulau itu.

Telah membuat beberapa perubahan dalam hukum kebakaran, manajemen, pendidikan dan penegakan. Pemadaman kebakaran telah menjadi kejahatan, tetapi penegakan hukum adalah penghalang dalam komunitas yang erat, kata Fejren.

Kembali ke Hawaii, minggu lalu Pembakaran Tiga rumah terbakar, tetapi api mengancam lebih banyak lagi.

Mikala Brand, yang tinggal di lahan seluas 50 hektar selama dua dekade, melihat api datang beberapa ratus meter dari rumahnya.

Saat api semakin dekat, dia melihat petugas pemadam kebakaran, tetangga, dan pasukan keamanan nasional berlarian ke pedesaan untuk melawannya. Dia harus mengosongkan rumah kesayangannya dua kali dalam waktu 24 jam.

“Tentu saja itu menakutkan,” katanya. “Tapi saya yakin bahwa yang kuat, pemberani dan berbakat, dan alam dan aqua, nama kita untuk semangat universal, akan dijaga.”

Menunjukkan komitmen banyak penduduk asli Hawaii terhadap pertanian dan komunitas pertaniannya, Brand berkata, “Saya hanya peduli dengan apa yang saya kendalikan.”

READ  'Kami akan lebih menderita': Pengungsi PNG mengatakan keluarnya Australia menempatkan diri mereka dalam masalah imigrasi dan suaka Australia

Di bawah bukit di desa Vaikola, di sebuah komunitas berpenduduk sekitar 7.000 orang, Linda Hunt terpaksa pergi. Dia bekerja di kandang dan mencoba menyelamatkan hewan dari api yang berkobar.

“Kami hanya memiliki satu setengah jalan untuk keluar – Anda memiliki jalan utama, kemudian Anda memiliki akses darurat,” kata Hunt tentang jalan tanah yang sempit. “Semua orang mencoba keluar. Ada banyak kebingungan.”

Api akhirnya dipadamkan di dekat daerah padat penduduk, tetapi jika api telah mencapai rumah, itu bisa menimbulkan malapetaka di lanskap yang gersang.

“Ketika angin bertiup sekeras yang kita bisa sampai di sini, itu bisa sulit tidak peduli seberapa besar sekat bakar Anda,” kata Hunt.

Memerangi pulau menjadi semakin sulit karena kondisi kering dan panas yang terkait dengan perubahan iklim, kata para ahli, membantu pulau-pulau Pasifik mencegah kebakaran ini menyebabkan kerusakan lingkungan dan kerusakan properti.

Druernich, pakar kebakaran hutan di University of Hawaii, mengatakan, “Kita berurusan dengan komponen yang cukup menarik dari dampak perubahan iklim ini.

Selain pendidikan dan pembakaran, dia mengatakan penggunaan lahan – praktik penggembalaan dan penggundulan hutan untuk mengurangi rerumputan yang bergejolak – dapat membantu, katanya.

“Adalah dalam kendali kami untuk meminimalkan kerusakan yang kami lihat dari kebakaran,” kata Druernich. “Baik dalam hilangnya hutan dan dampak terumbu karang.”

___

Dilaporkan oleh penulis Associated Press Victoria Milco dari Jakarta.