POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia semakin meningkatkan motivasi vaksin dalam memerangi COVID-19

Setelah perang panjang sejak Juni 2021, Indonesia akhirnya bangkit dari gelombang tsunami kedua epidemi COVID-19.

Hal ini dimungkinkan dengan bantuan semua mitra nasional dan banyak negara yang telah menyumbangkan vaksin, obat-obatan, oksigen, dan peralatan medis lainnya secara nasional untuk membantu upaya manipulasi pemerintah Indonesia.

Lonjakan Pemerintah-19 yang parah, yang dipicu oleh variasi delta, melanda negara itu, dengan kasus harian mencapai 56.757 pada 15 Juli 2021. Jumlah kematian harian maksimum pada 27 Juli 2021 adalah 2.069.

Menyusul penerapan kontrol ketat dan program percepatan vaksinasi dalam perpindahan penduduk mulai 3 Juli 2021, negara itu mengurangi jumlah kasus harian dari 7,2019 menjadi 7 September 2021, sehingga jumlah total COVID-19 menjadi 4.140.634. Sedangkan jumlah kematian harian sebanyak 683 orang sehingga total menjadi 137.156 orang.

Kementerian Kesehatan mencontohkan tren positif perbaikan upaya penanggulangan wabah COVID-19 di Tanah Air, yang dibuktikan dengan menurunnya jumlah kasus.

Jumlah kasus terkonfirmasi turun menjadi 25 persen, angka kematian turun menjadi 37 persen, dan angka positif turun menjadi 10,36 persen, sedangkan angka kesembuhan terus meningkat.

Berita Terkait: Jakarta masih perlu memvaksinasi 2,7 juta orang: Gubernur

“Kunci keberhasilan penanganan Govit-19 sangat dipengaruhi oleh beberapa faktor, di antaranya program vaksinasi yang memegang peranan penting dan sangat penting,” kata Wakil Presiden Marouf Amin pada 7 September 2021.

Amin mengimbau kepada masyarakat yang telah divaksinasi dengan vaksin Pemerintah-19 untuk mengikuti aturan kesehatan yang ketat. Dia mengatakan kepada pemerintah daerah untuk mengintensifkan 3T (pengujian, pelacakan, dan perawatan).

Amin mengatakan pemerintah bertujuan untuk memvaksinasi 208 juta orang, atau 77 persen dari total populasi, terhadap Pemerintah-19 pada akhir tahun ini, meskipun ada batasan geografis.

READ  Perjanjian investasi bilateral antara Singapura dan Indonesia mulai berlaku, Economic News & Top Stories

Ia mengungkapkan, saat ini pemerintah sedang menyiapkan skenario komprehensif penanganan Govit-19 sebagai epidemi, antara lain tetap menggunakan protokol kesehatan dan percepatan gerakan vaksin Kovit-19.

Selain itu, pemberian tambahan dosis vaksin atau booster Covit-19 merupakan salah satu strategi pemerintah untuk menekan penyebaran virus dan memindahkannya ke tahap lokal.

Berita Terkait: Presiden bertujuan untuk mencapai target vaksinasi pada akhir tahun

Pemerintah telah meningkatkan jumlah vaksin Pemerintah-19 dalam beberapa bulan terakhir, sejalan dengan peningkatan pasokan vaksin dan kedatangan lebih banyak merek vaksin seperti Moderna dan Pfizer, yang lebih efektif di dalam negeri, katanya.

Negara ini meluncurkan program vaksinasi nasional pada 13 Januari 2021, menggunakan Coronavac, yang sebagian besar dibeli dari Sinovak, Cina, untuk berkolaborasi dengan perusahaan farmasi milik negara Bio Pharma untuk memproses vaksin dalam jumlah besar.

Kemudian, negara mengakuisisi merek vaksin COVID-19 lainnya seperti AstraZeneca, Moderna, Pfizer dan Sinoform.

Program vaksinasi dipercepat pada Agustus 2021, ketika Indonesia mampu memberikan 50 juta dosis lagi dalam enam minggu, menurut Wakil Menteri Kesehatan Dante Saxono Harpuono.

Hingga 31 Agustus 2021, Indonesia telah memberikan 100 juta dosis, katanya.

Harbuvono mengatakan berkat upaya bersama, persentase atau angka positif kasus positif COVID-19 di Indonesia kurang dari lima persen dari rekomendasi World Health Organization.

“Angka positifnya terus mengalami tren penurunan, dan sekarang sudah 6,97 persen, mendekati rekomendasi WHO,” ungkapnya pada 6 September 2021.

Selain itu, Indonesia juga telah mencapai target vaksin COV-19 yang ditetapkan WHO, kata Menteri Luar Negeri Redno Marsudi.

Secara global, WHO telah menetapkan target vaksin 10 persen dari populasi masing-masing negara pada akhir September 2021, kemudian 40 persen pada akhir 2021, dan 70 persen pada pertengahan 2022.

READ  Boeing akan periksa jet 737 tua setelah kecelakaan di Indonesia: FAA - Bisnis

Berita Terkait: Pemerintah menyiapkan skenario terperinci untuk menangani epidemi Pemerintah-19: VP

“Saat ini, setidaknya 140 negara, termasuk Indonesia, telah memvaksinasi 10 persen warganya,” kata Menkeu.

Antara Desember 2020 dan September 2021, Indonesia menerima total 225,4 juta vaksin Covid-19 dari berbagai produsen dalam 50 pengiriman, katanya.

Sementara itu, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Erlanga Hardardo menyoroti bahwa Indonesia saat ini menempati urutan keenam secara global dalam hal tingkat vaksin.

Hingga 5 September 2021, sekitar 105,7 juta vaksin Kovit-19 telah diberikan di negara itu, termasuk 66,78 juta dosis vaksin pertama dan 38,22 juta dosis vaksin kedua, kata menteri.

Selain itu, 713.068 dosis vaksin ketiga diberikan sebagai booster kepada petugas kesehatan menggunakan suntikan Moderna yang disediakan oleh pemerintah AS. Sedangkan untuk kelompok usia 12 hingga 17 tahun, sejauh ini telah diberikan 2,77 juta dosis pertama dan 1,9 juta dosis kedua, katanya.

Hardardo berjanji pemerintah akan terus memberikan vaksin kepada masyarakat luas, terutama mereka yang berusia 12 tahun ke atas, ibu hamil dan lanjut usia.

Percepatan program vaksinasi dan penerapan kontrol tindakan publik yang ketat diharapkan dapat mendorong masyarakat untuk melakukan aktivitas yang hampir normal, sehingga mendorong pemulihan ekonomi.

Berita Terkait: Hambatan geografis terhadap program vaksinasi Pemerintah-19: VP