POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bayern Munich memenangkan gelar Bundesliga ke-11 berturut-turut setelah bermain imbang dengan Borussia Dortmund pada hari terakhir yang mendebarkan

Michael Probst/AP

Para pemain Dortmund merespons setelah bermain imbang dengan Mainz.



CNN

Borussia Dortmund menolak kesempatan emas untuk menjadi Bundesliga juara dan jepret Bayern Munchen aturan dekade Judul pemegang, dan kalah dalam hasil imbang 2-2 di kandang melawan Mainz a.k.a Bayern mengalahkan Köln 2-1 di salah satu final musim paling menarik dalam ingatan baru-baru ini.

Menuju hari terakhir, gelar berada dalam genggaman Dortmund – mereka unggul dua poin dari Bayern di puncak klasemen, memiliki keunggulan di kandang menjelang pertandingan terakhir mereka, dan telah merencanakan sebuah pertunjukan.

Bayern Munchen menuntut kemenangan dan harus berharap Dortmund kalah atau imbang, meski Dortmund bisa saja kalah dalam pertandingan tersebut dan jika Bayern kalah atau imbang maka gelar akan diperuntukkan bagi Signal Iduna Park.

Dan dengan hanya satu menit waktu reguler tersisa, Dortmund berada di ambang mahkota juara. Meski tertinggal 2-1 dalam pertandingan mereka melawan Mainz, Bayern kebobolan pada menit ke-81 melawan Köln, membuat Dortmund unggul satu poin di klasemen.

Thilo Schmuelgen/Reuters

Jamal Musiala merayakan mencetak gol kemenangan.

Saat berita tentang gol Colin sampai ke Signal Iduna Park, penonton langsung terkagum-kagum, dengan para penggemar bersorak dan saling berpelukan. Lagi pula, dengan hanya sembilan menit tersisa dalam waktu regulasi, setiap pukulan genderang bergema di seluruh lapangan membuat Dortmund terpaut satu detik dari gelar pertama mereka sejak 2012.

Tapi kegembiraan sementara penonton cepat berlalu, dan dihancurkan delapan menit kemudian ketika Jamal Musiala menembakkan bola ke gawang, dan Bayern kembali memimpin pada menit ke-89.

Lima menit injury time tersisa dan masih ada waktu untuk konversi lainnya. Gol Niklas Sule membuat skor menjadi 2-2 di menit terakhir dan Dortmund terus menekan.

READ  Tim rugbi putra Kanada bertemu Brasil di perebutan tempat ketiga setelah kalah dari Spanyol - Rugbi Kanada

Peluit akhir dibunyikan segera setelah itu, dan para pemain Dortmund jatuh ke tanah, berduka atas julukan yang, entah bagaimana, terlepas dari jari mereka dengan cara yang sangat menyakitkan.

Keheningan yang mencengangkan menguasai lapangan di sekitar mereka, saat para penggemar mencoba memahami apa yang mereka lihat. Mereka memuji manajer Edin Terzic, penggemar Dortmund sejak kecil, yang berdiri di depan mereka sambil menangis.

Di seluruh Jerman, di Cologne, penggemar Bayern yang bepergian merayakan dengan tim mereka saat mereka mengangkat Meisterschale.

Ina Fassbender / AFP / Getty Images

Gelandang Amerika Dortmund Gio Reina memberikan tanggapan selama pertandingan.

Hari terakhir melihat awal terburuk bagi Dortmund karena mereka kebobolan dua gol dalam 25 menit pertama.

Pertama, Andreas Hansch-Olsen memberi Mainz keunggulan pada menit ke-15 sebelum Sebastien Haller, yang kembali ke Dortmund pada Januari setelah menjalani perawatan kanker testis, gagal mengeksekusi penalti yang akan menyamakan skor.

Karim Onisiyo menggandakan keunggulan Mainz lima menit kemudian, situasi yang mengerikan bagi Dortmund yang diperburuk oleh peristiwa di Cologne, di mana Bayern Munich unggul 1-0 setelah delapan menit.

Untuk semua drama akhir, itu adalah defisit yang Dortmund akhirnya tidak bisa berbalik dan akan dibiarkan menyesali banyak peluang yang hilang sepanjang pertandingan terakhir mereka musim ini.

Dengan standar tinggi Bayern Munich, ini adalah musim yang mengecewakan dan setelah memenangkan gelar, klub mengumumkan bahwa CEO Oliver Kahn dan anggota dewan Hasan Salihamidzic telah diberhentikan.

Pernyataan Bayern menambahkan Jan Christian Drezen telah ditunjuk sebagai CEO baru, sedangkan pengganti Salihamidzic belum ditentukan.