POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Otak Burung : Jay menunjukkan ingatan seperti episodik

Otak Burung : Jay menunjukkan ingatan seperti episodik

ringkasan: Burung jay Eurasia menunjukkan memori episodik, sejenis memori yang sebelumnya dianggap unik pada manusia, demikian temuan sebuah studi baru. Burung-burung tersebut mampu mengingat detail kejadian di masa lalu, seperti sifat visual dari cangkir yang digunakan dalam percobaan menyembunyikan makanan.

Temuan ini menunjukkan bahwa memori episodik mungkin tidak terbatas pada manusia dan dapat membantu burung jay menemukan makanan yang disimpan.

Fakta-fakta kunci:

  • Eurasian Jays menunjukkan memori episodik dengan mengingat detail episodik peristiwa masa lalu.
  • Kemampuan ini mirip dengan “perjalanan waktu mental” pada manusia, memungkinkan kita untuk secara sadar membayangkan kembali pengalaman masa lalu.
  • Memori episodik dapat membantu burung jay menemukan makanan yang disimpan.

sumber: Plus

Burung jay Eurasia dapat mengingat detail episodik dari peristiwa masa lalu, yang merupakan ciri khas memori episodik pada manusia, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada 15 Mei 2024, di jurnal akses terbuka Satu ditambah Oleh James Davies dari Universitas Cambridge, Inggris, dan rekannya.

Saat mengingat peristiwa, manusia mempunyai kemampuan untuk “menjelajah waktu secara mental”, secara sadar membayangkan kembali pengalaman masa lalu dan mungkin mengingat detail yang tampaknya tidak penting pada saat itu. Beberapa peneliti berpendapat bahwa “ingatan episodik” ini hanya dimiliki manusia.

Meskipun terjadi perubahan posisi cangkir dan tambahan waktu tunda, 70% burung masih dapat mengidentifikasi cangkir berumpan dengan benar berdasarkan karakteristik visualnya. Kredit: Berita Neurosains

Dalam penelitian ini, Davies dan rekannya melakukan eksperimen memori untuk menguji memori episodik pada tujuh burung jay Eurasia, burung yang unggul dalam mengingat lokasi makanan yang disimpan.

Dalam percobaan tersebut, burung mengamati makanan yang diletakkan di bawah satu cangkir dalam deretan empat cangkir yang identik, dan kemudian diberi hadiah karena memilih cangkir berumpan dengan benar.

Melalui beberapa percobaan, burung-burung tersebut dilatih untuk mengidentifikasi cangkir yang benar dengan mengingat lokasinya pada garis. Kemudian, dalam pengujian tersebut, burung jay diberi penilaian ingatan yang tidak terduga: mereka melihat makanan ditempatkan di bawah salah satu cangkir, yang semuanya kini memiliki sifat visual yang unik, namun mereka kemudian dipisahkan dari cangkir selama 10 menit saat cangkir tersebut berada. dipindahkan dan ditempatkan di tempat lain. Atur ulang.

READ  Kematian akibat kanker telah menurun sebesar 33% dalam 30 tahun

Meskipun terjadi perubahan posisi cangkir dan tambahan waktu tunda, 70% burung masih dapat mengidentifikasi cangkir berumpan dengan benar berdasarkan karakteristik visualnya.

Hasil ini menunjukkan bahwa meskipun perbedaan visual antara cangkir tidak penting selama pelatihan, burung mampu melihat perbedaan tersebut saat pengujian dan mengingatnya nanti, mirip dengan memori episodik pada manusia.

Studi ini menunjukkan bahwa memori episodik dapat membantu burung jay menemukan simpanan makanan, dan para peneliti menyarankan bahwa penelitian di masa depan dapat menyelidiki apakah burung mampu melakukan kemampuan memori serupa dalam skenario lain yang tidak terkait dengan makanan.

Para penulis menambahkan: “Karena burung camar mampu mengingat detail yang tidak memiliki nilai atau signifikansi tertentu pada saat memori itu dibuat, hal ini menunjukkan bahwa mereka mampu merekam, mengambil, dan mengakses informasi episodik dalam peristiwa yang diingat kemampuan Yang mencirikan jenis ingatan manusia yang melaluinya kita secara mental “menghidupkan kembali” peristiwa masa lalu (atau Semua episode) dikenal sebagai memori “episodik”.

Tentang berita penelitian memori ini

pengarang: Hanna Abdullah
sumber: Plus
komunikasi: Hanna Abdullah – Ditambah
gambar: Gambar dikreditkan ke Berita Neuroscience

Pencarian asli: Akses terbuka.
Eurasian Jays (Garrulusgandarius) menunjukkan memori episodik melalui pengkodean informasi episodik“Oleh James R. Davies dkk. Satu ditambah


ringkasan

Eurasian Jays (Garrulusgandarius) menunjukkan memori episodik melalui pengkodean informasi episodik

Memori episodik menggambarkan rekonseptualisasi ingatan kita secara sadar, dan sering kali dianggap sebagai kemampuan unik manusia.

Karena komponen fenomenologis ini tersirat dalam definisinya, permasalahan besar muncul ketika menyelidiki keberadaan memori episodik pada hewan non-manusia.

Namun yang lebih penting, ketika kita sebagai manusia mengingat suatu pengalaman tertentu, kita mungkin mengingat detail dari pengalaman tersebut yang tidak relevan dengan kebutuhan, pemikiran, atau keinginan kita pada saat itu.

READ  Gambar potret Bima Sakti yang baru menangkap lebih dari 3 miliar bintang

Namun, informasi “episodik” ini secara otomatis dikodekan sebagai bagian dari memori dan kemudian dipanggil kembali dalam representasi keseluruhan dari peristiwa tersebut.

Paradigma pengkodean episodik dan pertanyaan tak terduga ini mewakili ciri memori episodik manusia dan dapat digunakan untuk menyelidiki penarikan memori pada hewan non-manusia.

Namun, tanpa bukti fenomena terkait selama mengingat, jenis memori ini disebut “episodik.”-Suka Penyimpanan'.

Dengan menggunakan pendekatan ini, kami menguji tujuh burung jay Eurasia (Jarullus Ghadarius) pada kemampuan mereka menggunakan informasi visual insidental (terkait dengan “cache” yang dibuat oleh peneliti) untuk menyelesaikan tes memori yang tidak terduga.

Performa burung tersebut berada di atas tingkat kebetulan, menunjukkan bahwa burung jay Eurasia dapat menyandikan, menyimpan, mengambil, dan mengakses informasi visual episodik dalam peristiwa yang diingat, suatu kemampuan yang menunjukkan memori episodik pada manusia.