POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Luton Town v Coventry City: ‘permainan terkaya’ sepakbola menawarkan pemenang pertandingan final jackpot Liga Premier senilai $360 juta



CNN

Itu disebut ‘permainan sepak bola terkaya’ tetapi untuk Luton Town dan Coventry City itu adalah pertandingan play-off Kejuaraan hari Sabtu. terakhir Itu berarti lebih dari sekedar uang.

Pertandingan di Stadion Wembley di London menjamin tempat musim depan Liga Primertetapi juga menunjukkan peningkatan yang signifikan bagi kedua tim yang bermain satu sama lain di level keempat Bahasa inggris Piramida Football League lima tahun lalu.

Menurut Grup Bisnis Olahraga Deloitte, pemenang Final Kejuaraan hari Sabtu akan mendapatkan $211 juta (£170 juta) selama tiga musim berikutnya melalui “peningkatan yang diantisipasi untuk pendapatan komersial dan hari pertandingan serta asuransi pendapatan Pusat Liga Premier”.

Itu akan meningkat menjadi $360 juta (£290 juta) jika klub menghindari degradasi di musim pertama mereka.

Setelah musim yang panjang dan melelahkan – terdiri dari 46 pertandingan liga dan dua pertandingan semifinal, promosi satu tim dan potensi perubahan haluan akan diputuskan pada hari Sabtu dan, bagi yang kalah, kekecewaan dan kekecewaan.

Striker Coventry Victor Geocris (kiri) dan striker Luton Carlton Morris (kanan).

Perjalanan dari eselon bawah sepak bola Inggris ke tepi Liga Premier telah menjadi perjalanan yang panjang dan berliku bagi kedua tim, yang telah mengalami kesulitan keuangan dan degradasi serta kemunduran yang konstan.

Luton adalah salah satu anggota pendiri Liga Premier pada tahun 1992, berada di papan atas sepak bola Inggris musim sebelumnya dan memilih untuk mengaturnya. Musim telah terdegradasi sebelum diperkenalkan.

“Itu menjengkelkan karena kami memilih Liga Premier untuk dibentuk tetapi kemudian kami terdegradasi, jadi kami tidak pernah benar-benar menginjakkan kaki di dalamnya, dan kami tidak merasakan kekayaan finansial apa pun yang dibuat dengan cara itu, kata Kevin Harper, penggemar Luton selama lebih dari 35 tahun, dan anggota Asosiasi Pendukung Kota Luton, menurut Kepala Analis Olahraga CNN Darren Lewis minggu ini.

Selama hampir 20 tahun berikutnya, klub menderita lima degradasi, tiga administrasi dan dihukum dengan pengurangan total senilai 40 poin karena meluncur lebih jauh ke anak tangga piramida sepak bola di Inggris.

Turunannya sangat curam sehingga 10 tahun sebelumnya, Luton berada di kasta kelima sepakbola Inggris dan tersingkir dari Football League. Harper menggambarkan klub itu sebagai “benar-benar bertekuk lutut”.

Tetapi melalui perekrutan yang cerdas, manajer yang efektif, dan grup kepemilikan baru, klub berkembang melalui liga dengan lambat tapi pasti.

Orang Wales Nathan Jones berhasil menjadi kapten tim selama dua periode, tetapi rekan senegaranya Rob Edwards yang membawa klub dalam waktu 90 menit untuk mencapai tanah yang dijanjikan di Liga Premier.

READ  Sydney McLaughlin-Levrone lebih cepat dari sebelumnya di nomor 200 meter putri

Prospek bintang-bintang Liga Premier melangkah ke sepatu mereka dan bermain di lapangan sekolah lama Luton, Jalan Kenilworth, bisa menjadi kejutan budaya bagi mereka.

Tanah, dibangun pada tahun 1905, menampung lebih dari 10.000 dan memiliki banyak fitur kuno – termasuk teras kayu dan pintu masuk yang memberikan pemandangan taman dari tempat tinggal bertingkat yang berjejer di lapangan. Ini masih hal baru dalam olahraga yang selalu diperbarui.

Michael Driver/ME News/NurPhoto/Getty Images

Edwards tampil pada leg pertama semifinal Championship melawan Sunderland.

Klub akan pindah ke stadion baru dalam beberapa tahun, tetapi sementara itu, kata kepala eksekutif Luton, Gary Sweet Olahraga CNN Peningkatan ini berarti klub harus menghabiskan sekitar $12,4 juta (£10 juta) untuk meningkatkan Kenilworth Road guna memastikannya memenuhi standar Liga Premier.

Sweet – juga penggemar klub seumur hidup – mengatakan promosi ke Liga Premier akan lebih dari sekadar membawa stabilitas keuangan ke klub.

“Ini akan menyusul Luton. Ini akan mengubah wajah Luton, itu akan mengubah konsep Luton hampir dalam semalam,” kata Sweet tentang kota yang terletak 29 mil sebelah utara London itu.

Tapi itu tidak selalu tentang uang. Kami telah membuktikannya dengan klub. Ini belum tentu tentang uang, ini tentang apa yang Anda lakukan dengannya. Sebenarnya apa yang Anda lakukan dengan persepsi karena kami lebih tertarik pada persepsi Luton.

“Luton adalah kota paling dermawan di Inggris. Kota ini memiliki hati yang besar yang berdetak, memiliki jiwa yang nyata untuk tempat ini. Ini adalah contoh yang bagus tentang bagaimana keragaman dapat hidup bersama di sini. Ada banyak hal positif tetapi apa yang dibicarakan orang tentang hal-hal negatif sepanjang waktu karena mereka tidak melihat apa-apa selain kulit secara mendalam.”

Tandai Atkins/Getty Images

Fans Luton merayakannya di lapangan setelah mengalahkan Sunderland di leg kedua semifinal Championship.

Salah satu pemain yang secara pribadi mengalami kebangkitan Luton melalui sistem liga adalah gelandang Billy Ruddock Mpanzu.

Ditandatangani oleh klub ketika mereka berada di tingkat kelima, Mpanzu memainkan peran kunci dalam kebangkitan Luton melalui divisi dan bisa menjadi pemain pertama yang bermain untuk klub yang sama di masing-masing dari lima tingkat teratas di Inggris.

Tujuan Mpanzu di final akan menjadi “bagian pertama dari cerita ini,” kata Harper.

“Jika dia mencetak gol kemenangan, ceritanya sudah tertulis – ini adalah cerita fantasi, ini adalah naskah film.”

Coventry juga memiliki perjalanan panjang untuk mencapai final play-off.

READ  Lance Stroll mendapat dua poin penalti untuk pertandingan melawan Pierre Gasly

Tim ini menjadi pemain reguler di papan atas sepak bola Inggris antara akhir 1960-an dan awal 2000-an, dan dengan pemain terkenal di sisinya – dari Steve Ogrizović dan Brian Burrows hingga Dion Dublin dan Trevor Beck – klub perlahan-lahan jatuh dari sistem liga.

Seperti Luton, kesulitan keuangan merupakan penyebab utama penurunan Coventry.

Klub diselamatkan dari administrasi pada tahun 2007 oleh pengambilalihan baru-baru ini oleh sebuah konsorsium bernama SISU Capital.

Namun, hal-hal tidak membaik banyak untuk klub di bawah pemilik baru, dengan pengeluaran terbatas, penggemar kesulitan dan bahkan tim tidak bisa memainkan pertandingan di kandang mereka, Ricoh Arena, selama lebih dari setahun.

Tim akhirnya berbagi tempat dengan Kota Northampton – tim yang jauhnya 34 mil – karena perselisihan tentang sewa yang belum dibayar.

Klub tersebut sebenarnya sudah dibubarkan pada tahun 2015 namun diizinkan untuk terus beroperasi. Hasil semakin menderita, bagaimanapun, karena tim diturunkan ke Liga Dua – Divisi Keempat – di mana mereka bertemu Luton.

Kemudian Mark Robbins kembali.

Penjual Richard/Gambar PA/Gambar Getty

Robins merayakan setelah pertandingan melawan Middlesbrough.

Mantan striker Manchester United itu ditunjuk kembali sebagai manajer Coventry pada 2017, tiga tahun setelah masa jabatan pertamanya di klub Midlands.

Robins menyaksikan peningkatan luar biasa melalui sistem liga, memenangkan promosi dari Liga Dua di musim pertamanya dan mendapatkan promosi ke kasta kedua Inggris hanya setahun kemudian.

Apa yang membuat masa jabatannya sebagai manajer semakin sukses adalah kemampuannya untuk menghasilkan hasil positif dalam menghadapi kesulitan.

Klub kembali menghadapi lebih banyak masalah dengan stadion pada tahun 2019 ketika dipaksa untuk memainkan pertandingan kandangnya di St Andrew’s Kota Birmingham setelah pemilik SISU dan Wasps – klub rugby pemilik stadion – tidak dapat mencapai kesepakatan.

Akibatnya, Coventry harus bermain jauh dari pendukung tuan rumah selama dua tahun sebelum pada 2021 mereka bisa kembali.

Dengan Robins di pucuk pimpinan, Coventry meningkat dari musim ke musim, dengan finis di tempat terakhir hari Sabtu menjadi momen puncak potensial dalam tugas enam tahun mereka sekarang – tim hanya kalah sekali sejak 3 Februari untuk naik ke urutan kelima dalam tabel sebelum menang. . Middlesboro di semifinal.

Coventry mencapai prestasi ini dengan sekelompok pemain yang relatif tidak dikenal dengan pengalaman yang sebelumnya sederhana.

Striker Swedia Victor Geocres mencetak 21 gol liga untuk menempatkan dirinya di bagian atas daftar belanja untuk tim Liga Premier jika Coventry gagal dipromosikan.Gustavo Hammer dan Jimmy Allen telah memberikan dorongan dari lini tengah, Jake Bidwill, Callum Doyle dan Ben Wilson. Selalu hadir dalam pertahanan dan gawang.

READ  Serie A: Morata memungkinkan Juventus untuk terus memimpikan Scudetto

Kapten Liam Kelly bersama klub selama promosi mereka dari League Two. Dia memainkan keseluruhan kemenangan 3-1 atas Kota Exeter di Final Liga Dua yang memulai kebangkitan ini.

Menjelang bermain lagi di Wembley dengan promosi dipertaruhkan, Kelly mengenang penampilan itu lima tahun sebelumnya dan tekanan yang menyertainya.

Andrew Cairns/CameraSport/Getty Images

Kelly menembak ke gawang selama pertandingan leg pertama semifinal Championship melawan Middlesbrough.

“Saya ingat semuanya berjalan begitu cepat. Hari berlalu begitu cepat dan awal tiba sebelum Anda menyadarinya,” kata Kelly di situs resmi klubnya. “Kami tahu apa yang perlu kami lakukan pada hari itu dan kami perlu memastikan kami berada di ujung yang tepat untuk saat-saat kritis, karena mereka akan menentukan permainan. Saat-saat itu akan memenangkan kami atau kehilangan kami di final.”

“Ada lebih banyak minat seputar ini, tetapi secara pribadi, itu sama bagi saya. Satu perbedaan adalah kami diharapkan untuk dipromosikan dari Liga Dua, bahkan Liga Satu. Kali ini, sangat sedikit orang yang mengharapkan kami untuk mencapai ini.” situasi.

“Kami tidak akan rugi apa pun dan segalanya untuk diraih. Ini akan menjadi hari yang luar biasa bagi para pemain dan penggemar.”

Robins menggambarkan prospek menghadapi klub lain yang memiliki perjalanan yang tidak terduga sebagai “kisah romantis”.

“Mereka berada di Liga Nasional dengan pengurangan poin yang harus dihadapi. Butuh waktu lima tahun bagi mereka untuk kembali ke Liga Premier dan apa yang terjadi sejak saat itu.”

“Mereka selalu satu tahun di depan kami, tapi sekarang kami bertemu di sini di panggung terbesar. Kami berdua berada di lapangan yang sama pada waktu yang sama. Itu adalah cerita yang luar biasa, itu sudah pasti.

Will Matthews/PA Images/Getty Images

Penggemar penuh waktu Coventry merayakan setelah leg kedua semifinal Championship melawan Middlesbrough.

“Kami membangun banyak hal dari musim ke musim, terlepas dari masalah yang terdokumentasi dengan baik yang kami miliki. Klub menahan saya ketika mereka bisa mengeluarkan saya melalui masa-masa sulit, tetapi kami keluar dari sisi lain dengan menjaga fokus kami, baik staf klub maupun penggemar.”

Dengan mempertaruhkan tempat di salah satu liga terbaik di dunia, kedua klub bersejarah dengan sejarah lebih dari 135 tahun ini tidak diragukan lagi akan membawanya hingga akhir dalam pertandingan sepak bola paling menguntungkan di dunia.