POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Australia dengan cepat memanfaatkan era baru perdagangan dengan ASEAN

Ditulis oleh: Radhika Lahiri, Associate Professor di Fakultas Ekonomi dan Keuangan di Queensland University of Technology, Brisbane.

Hubungan Australia dengan blok ASEAN semakin berkembang. Inilah mengapa hal ini penting.

Meskipun ada perselisihan budaya pop dan kontroversi mengenai rencana tur Taylor Swift ke Singapura, kerja sama regional yang telah diperkuat sejak pembentukan ASEAN pada tahun 1967 dipandang sukses.

Saat Australia merayakan ulang tahun ke-50 hubungannya dengan sepuluh negara blok perdagangan Asia Tenggara, ada baiknya kita mengabaikan hype tersebut dan fokus pada potensi sinergi yang muncul dari kemitraan strategis ini.

Meskipun SWIFT memberikan dorongan ekonomi jangka pendek kepada kota-kota yang menjalankannya, ASEAN menjanjikan lebih banyak hal, baik secara ekonomi maupun geopolitik.

Perdagangan bilateral antara Australia dan ASEAN – bernilai sekitar A$178 miliar pada tahun 2022 – telah berkembang secara stabil selama bertahun-tahun, dan telah difasilitasi oleh berbagai perjanjian perdagangan seperti Perjanjian Perdagangan Bebas ASEAN-Australia-Selandia Baru (AANZFTA) dan AANZFTA. Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP).

Proyeksi berdasarkan volume perdagangan inti pada tahun 2022 menunjukkan tambahan nilai perdagangan sebesar A$287 miliar pada tahun 2040.

Perjanjian ini bertujuan untuk mengurangi hambatan perdagangan dan meningkatkan kerja sama ekonomi antara kedua pihak.

Bertumbuhnya pasar konsumen di ASEAN juga mendorong pertumbuhan peluang investasi Australia. Investasi bersama dengan ASEAN pada tahun 2022 mencapai 289,7 miliar dolar Australia.

Mengapa ASEAN penting bagi Australia
Asia Tenggara merupakan wilayah yang relatif muda, dengan pertumbuhan kelas menengah yang dapat menyediakan permintaan terhadap barang dan jasa seperti pendidikan, kesehatan, infrastruktur dan jasa keuangan, serta populasi usia kerja produktif yang besar sebagai angkatan kerja yang dibutuhkan untuk mengembangkan usaha. .

READ  Kementerian menyegel 4.050 kg ikan tenggiri yang diimpor dari China

Demikian pula, negara-negara ASEAN juga berinvestasi di Australia, khususnya di sektor-sektor seperti real estat, manufaktur, dan sumber daya alam.

ASEAN (Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara) adalah organisasi antar pemerintah regional yang mencakup 10 negara di Asia Tenggara: Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura, Thailand, Brunei, Vietnam, Laos, Myanmar, dan Kamboja.

Dengan moto “Satu Visi, Satu Identitas, Satu Masyarakat,” tujuan utamanya mencakup peningkatan perdamaian dan stabilitas regional, pertumbuhan ekonomi, kemajuan sosial, dan pengembangan budaya di antara para anggotanya.

Blok ini telah berkembang dari sebuah organisasi yang berfokus pada politik dan keamanan menjadi organisasi dengan agenda ekonomi yang kuat.

Didirikan pada tahun 2015, Masyarakat Ekonomi ASEAN (AEC) bertujuan untuk menciptakan pasar tunggal dan basis produksi tunggal, memfasilitasi aliran bebas barang, jasa, investasi dan tenaga kerja terampil di kawasan dan bertujuan untuk mencapai pembangunan yang adil dan daya saing.

Ukuran blok ASEAN telah berkembang dari waktu ke waktu dan diperkirakan pada tahun 2023 mencapai paritas daya beli terhadap PDB sebesar US$10,9 triliun.

Hanya tiga negara lain yang memiliki peringkat lebih tinggi dari ASEAN dalam ukuran ini, dengan PDB paritas daya beli (PPP) Tiongkok, Amerika Serikat, dan India sebesar US$33 triliun, US$26,8 triliun, dan US$13,1 triliun. Aliran FDI ke Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) menyumbang 17,1 persen aliran global pada tahun 2022.

Lanskap geopolitik telah berkembang secara signifikan sejak tahun 1974, ketika Australia menjadi mitra dialog pertama ASEAN. Oleh karena itu, hubungan Australia dengan ASEAN menjadi semakin penting selama 50 tahun terakhir.

Aliansi strategis
Australia memandang ASEAN sebagai mitra strategis dalam menghadapi lanskap geopolitik yang kompleks di kawasan Indo-Pasifik.

READ  Lima tahun setelah menguasai Laut Cina Selatan, kehadiran Cina di sekitar Filipina hanya meningkat

Kepemimpinan ASEAN dalam forum-forum regional seperti KTT Asia Timur dan Forum Regional ASEAN memberi Australia platform untuk terlibat dan berkolaborasi dengan para pemangku kepentingan utama di kawasan ini, termasuk Tiongkok.

Konferensi ini juga berfungsi sebagai forum bagi Australia untuk bekerja sama dengan negara-negara Asia Tenggara, memberikan peluang untuk mengimbangi pengaruh Tiongkok yang semakin besar di wilayah tersebut.

Dengan memperkuat hubungan dengan negara-negara anggota ASEAN dan mendukung inisiatif yang dipimpin ASEAN, Australia bertujuan untuk memperkuat tatanan berbasis aturan, menjunjung standar internasional, dan melindungi kepentingannya dalam menghadapi pengaruh Tiongkok yang semakin luas.

Kekuatan lunak dan diplomasi
Australia mengakui pentingnya soft power dan diplomasi dalam membentuk dinamika regional.

Keterlibatan aktif dengan ASEAN memungkinkan Australia untuk menunjukkan komitmennya terhadap multilateralisme, kerja sama regional, dan nilai-nilai bersama seperti demokrasi, hak asasi manusia, dan supremasi hukum.

Partisipasi ini meningkatkan reputasi dan pengaruh Australia di kawasan, yang melengkapi tujuan strategisnya.

Tantangan dan peluang
Meskipun hubungan ekonomi antara ASEAN dan Australia menawarkan banyak peluang, terdapat juga tantangan.

Hal ini mencakup perbedaan kerangka peraturan, kesenjangan infrastruktur, dan ketegangan geopolitik.

Pandangan dan kepentingan anggota ASEAN mengenai Tiongkok berbeda dengan Australia, sehingga menciptakan perbedaan strategis yang mungkin membatasi potensi tindakan terkoordinasi untuk mengimbangi pengaruh geopolitik Tiongkok yang semakin besar di kawasan.

Memperkuat hubungan antara Australia dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) menjadi semakin sulit karena adanya persaingan dari negara lain untuk mendapatkan peluang ekonomi di ASEAN.

Tiongkok, Korea Selatan, dan Jepang tetap lebih penting bagi ASEAN sebagai mitra dagang dan investor.

Namun, upaya untuk memperdalam integrasi ekonomi melalui inisiatif seperti Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) memberikan peluang bagi kerja sama dan pertumbuhan ekonomi yang lebih besar.

READ  Sasaran hub digital sejalan dengan China Tech - World

Ketika kedua kawasan terus memperdalam integrasi ekonomi dan memperkuat kemitraan, kedua kawasan siap memperoleh manfaat dari peningkatan kerja sama di tahun-tahun mendatang.

Awalnya diterbitkan di bawah lisensi Creative Commons oleh 360info™.

*) Penafian

Artikel-artikel yang dimuat di bagian “Pendapat & Cerita Anda” di situs en.tempo.co adalah opini pribadi yang ditulis oleh pihak ketiga, dan tidak dapat dikaitkan atau dikaitkan dengan posisi resmi en.tempo.co.