POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jalan yang rusak menghambat upaya bantuan bagi korban tanah longsor di Papua Nugini

TEMPO.CO, Jakarta – Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan pada hari Senin, 27 Mei, bahwa medan yang tidak stabil, lokasi terpencil dan jalan rusak menghambat upaya pengiriman bantuan ke Papua Nugini setelah bencana hari Jumat. Tanah longsor Yang menewaskan sekitar 670 orang.

Kru darurat yang dipimpin oleh Pasukan Pertahanan Papua Nugini sudah berada di lapangan, namun alat berat yang diperlukan untuk penyelamatan belum mencapai desa terpencil tersebut karena jalan utama masih terputus dan hanya dapat diakses dengan helikopter.

Otoritas pemerintah di Papua Nugini fokus pada pembersihan puing-puing dan meningkatkan akses ke desa tersebut. PBB siap mendistribusikan makanan dan air bersih serta mendirikan pusat evakuasi.

Pada saat laporan ini dibuat, enam jenazah telah ditemukan. PBB mengatakan korban lainnya mungkin telah meninggal, dan tim evakuasi akan melanjutkan upaya pencarian keesokan harinya.

Longsor terjadi Jumat dini hari, 24 Mei, di Kecamatan Inga. Lebih dari 150 rumah terkubur, dan sekitar 250 rumah terbengkalai. Secara total, sekitar 1.250 orang mengungsi.

Reuters

Pilihan Editor: Tanah Longsor di Papua Nugini: Pemerintah jamin masyarakat Indonesia tidak terkena dampaknya

klik disini ke Mendapat Update berita terkini dari Tempo di Google News

READ  Menteri Pertahanan AS di Vietnam untuk meningkatkan hubungan ketika kekhawatiran China tumbuh