POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Payal Kapadia menang di Cannes: Shashi Tharoor mendesak PM Modi untuk mencabut kasus terhadapnya 'jika India bangga padanya'

Payal Kapadia menang di Cannes: Shashi Tharoor mendesak PM Modi untuk mencabut kasus terhadapnya 'jika India bangga padanya'

Shashi Tharoor, pemimpin Kongres dan anggota parlemen dari Thiruvananthapuram, pada hari Selasa menanggapi pujian Perdana Menteri Narendra Modi atas kemenangan sutradara Payal Kapadia di Festival Film Cannes ke-77. Dia mendesak Pusat yang dikuasai BJP untuk mencabut kasus terhadap Payal Kapadia dan rekan-rekan mahasiswa FTII sebagai protes terhadap penunjukan presiden yang tidak memenuhi syarat oleh pemerintah secara sewenang-wenang.

Dalam postingan di platform media sosial tidak memenuhi syarat?”

Baca Juga: Cannes 2024: Payal Kapadia menjadi orang India pertama yang memenangkan Grand Prix untuk filmnya “All We Imagine as Light”

Perdana Menteri Modi turun ke X untuk menyampaikan apresiasinya atas pencapaian Payal Kapadia, yang menandai entri India pertama dalam kompetisi utama festival tersebut dalam 30 tahun. Dia memenangkan hadiah utama untuk film pertamanya, “All We Imagine as Light.” Postingan Perdana Menteri Modi tertanggal 26 Mei berbunyi: “India bangga dengan Payal Kapadia atas pencapaian bersejarahnya dalam memenangkan Grand Prix di Festival Film Cannes ke-77 untuk karyanya ‘All We Imagine As Light’.”

“Sebagai alumnus FTII, bakatnya yang luar biasa terus bersinar di kancah global, memberikan gambaran sekilas tentang kekayaan kreativitas India,” tambahnya. Penghargaan bergengsi ini tidak hanya menghormati keahliannya yang luar biasa tetapi juga menginspirasi generasi baru pembuat film India.

Baca Juga: All We Imagine as Light karya Payal Kapadia adalah film India pertama yang menang di Cannes dalam 30 tahun; Internet mengatakan “momen yang membanggakan”.

Payal Kapadia, sutradara film India pertama yang memenangkan hadiah utama dan mantan mahasiswa penyutradaraan film di Institut Film dan Televisi India (FTII) dari tahun 2015 hingga 2018, menghadapi tantangan hukum bersama rekan-rekannya yang lain setelah mereka melakukan protes pada tahun 2015 untuk menentang penunjukan aktor politikus trans Gajendra Chauhan sebagai Presiden FTII.

READ  “Orang-orang panik tentang apakah saya bisa melakukan tarian Ian Curtis: Bagaimana Kami Membuat Kontrol | budaya

Agitasi di kampus FTII Law College Road di Pune ini menandai salah satu aksi unjuk rasa terlama sepanjang 139 hari sepanjang sejarah FTII. Sidang berikutnya terhadap tiga puluh lima siswa, termasuk Payal Kapadia, yang memboikot kelas dan semua kegiatan akademik lainnya, akan diadakan di Pengadilan Sesi Pune pada tanggal 26 Juni. Para mahasiswa juga dituduh melakukan kerusuhan dan secara salah memenjarakan direktur institut tersebut, Prashant Pathrap, pada tahun 2016. Kantornya.

Baca Juga: Payal Kapadia memenangkan Penghargaan Grand Prix Bersejarah di Festival Film Cannes 2024 – Semua tentang sutradara India pemenang penghargaan

'All We Imagine As Light' adalah film drama yang ditulis dan disutradarai oleh Payal Kapadia, yang menampilkan Kani Kasruti, Divya Prabha, Chhaya Kadam dan Hridhu Harun sebagai pemeran utama. Perusahaan internasional, termasuk Perancis, Luksemburg, Belanda dan Italia, berpartisipasi dalam produksi film tersebut, kecuali India.

Anda sedang bersemangat! Tujuan Berita No. 1 di India (Sumber: Press Gazette). Untuk mempelajari lebih lanjut tentang cakupan bisnis dan wawasan pasar kami klik disini!