POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Negara-negara ASEAN harus bersatu untuk memastikan prioritas keamanan dan stabilitas regional

Langkawi (22 Mei): Hubungan bilateral dan konsensus di antara negara-negara ASEAN harus diperkuat untuk memastikan bahwa keamanan dan stabilitas di kawasan mendapat prioritas.

Menteri Pertahanan Senior Datuk Seri Hishamuddin Tun Hussein mengatakan membentuk front persatuan dapat mencegah negara adidaya meremehkan negara-negara ASEAN, termasuk Malaysia.

“Jika 10 negara ASEAN dapat bersatu untuk memastikan bahwa prioritas kami adalah keamanan dan stabilitas regional kami, maka tidak ada negara adidaya yang dapat meremehkan kami,” katanya.

Dia mengumumkan hal ini pada konferensi pers setelah dia menyaksikan latihan penjinakan Seri 21 2022 yang berlaku di perairan utara Selat Malaka dekat sini pada hari Minggu (22 Mei).

Mengomentari hal ini, Hishamuddin mengatakan, bagaimanapun, upaya negara-negara ASEAN dengan kekuatan besar harus terus dilakukan di samping pendekatan penguatan hubungan di antara negara-negara ASEAN.

Dia mengatakan hubungan bilateral dapat diterjemahkan ke dalam tindakan proaktif seperti latihan militer.

Dikatakannya, tahun ini saja, Royal Malaysian Navy (RMN) melakukan latihan bilateral dan multilateral, terutama di perairan Laut China Selatan dan perairan Selat Malaka.

Di antara latihan bilateral dan multilateral yang dilakukan dan diikuti oleh Royal Navy dari Januari hingga Mei tahun ini adalah Passage Exercise (PASSEX) dengan Angkatan Laut Jerman di Selat Malaka; PASSEX dengan Angkatan Laut Prancis di Laut Cina Selatan; PASSEX dengan Royal Navy perairan Australia di Laut Cina Selatan.

Selain itu, Cobra Gold 22 dengan Australia, China, Indonesia, Jepang, Korea Selatan dan Singapura di Pattaya, Thailand; Milan 22 dengan Australia, China, Jepang, Korea Selatan dan Singapura di Visakhapatnam, India dan SHIELD dengan Australia, Selandia Baru, Singapura dan Inggris di HQIADS, Pangkalan Udara Butterworth dan Laut Cina Selatan.

READ  Bagaimana rasanya memasuki Thailand sekarang

Hishamuddin mengatakan, latihan yang melibatkan partisipasi bersama negara asing itu merupakan pengakuan atas kemampuan militer Malaysia, serta posisi strategis Malaysia di antara kekuatan besar.

Sementara itu, dalam pernyataan yang dibagikan kepada media, Hishamuddin mengatakan bahwa RMN juga akan mengirimkan KD Lekir untuk mengikuti latihan Rim of the Pacific atau RIMPAC di Kepulauan Hawaii, AS mulai 29 Juni hingga 4 Agustus.

Dia mengatakan latihan itu adalah latihan angkatan laut terbesar yang diselenggarakan oleh Angkatan Laut AS, dan KK Leakere akan mulai berlayar dari Lumut RMN pada 30 Mei.

Latihan penjinakan yang valid melibatkan 1.250 personel dari RMN, RMAF dan Maritim Malaysia yang terdiri dari 10 kapal, lima kapal tempur cepat (FCB), tiga pesawat RMN, tiga pesawat RMAF dan dua pesawat RMAF. Maritim Malaysia.

Dalam latihan tersebut, rudal EXOCET MM40 ditembakkan dari KD Lekir di perairan utara Selat Malaka dan tembakan itu mengenai sasaran pada jarak sekitar 20 mil laut atau 36 kilometer.

Keberhasilan peluncuran misil tepat sasaran tidak hanya menunjukkan kemampuan dan pengalaman personel RMN dalam menangani aset pertahanan negara, tetapi juga menyoroti kesediaan RMN dalam memastikan perairan negara tetap aman dan berdaulat.