POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Warren Gatland favorit di antara hierarki kulit hitam untuk memimpin Tur Australia 2025 | Hitam Inggris dan Irlandia

Warren Gatland telah diberitahu oleh hierarki Lions Inggris dan Irlandia bahwa tugas pelatih kepala untuk Australia 2025 adalah jika dia mau, meskipun seri itu kalah dari Afrika Selatan. Gatland menolak untuk mengesampingkan putaran keempat sebagai pelatih kepala setelahnya Kalahkan Springboks Dia kemudian mendapat dukungan kuat dari Ketua Lions, Jason Leonard, dan Direktur Pelaksana, Ben Calfley.

Gatland telah menjadi bagian dari empat putaran sebelumnya – di Afrika Selatan 12 tahun yang lalu dia adalah seorang pelatih striker – dan meskipun hanya satu dari mereka yang membawa kemenangan string, dia tetap menjadi favorit papan. Pada hari Minggu pagi, dia kembali ke Selandia Baru, di mana dia bermaksud untuk menghabiskan 14 hari di karantina merenungkan masa depannya, dan sementara pelatih kepala berikutnya tidak mungkin ditunjuk hingga 2023, sepertinya pekerjaan akan diambil oleh Gatland.

“Saya tidak berpikir dia punya masalah dengan kami,” kata Leonard. “Kehormatan tertinggi yang bisa saya berikan kepada seseorang seperti Gatt adalah bahwa dia ada di sana bersama Sir Ian McGeechan. Jika Anda memotongnya menjadi dua, dia berdarah hitam. Dia hanya mengerti apa itu hitam.” Warren Gatland Itu harus ada dalam pikiran. Senang mendengar bahwa dia siap untuk itu.”

Calvely menambahkan: “Setelah bekerja dengannya selama dua tahun dan sangat baik selama tujuh hingga delapan bulan terakhir, dia baru saja membuktikan sekali lagi bahwa dia adalah pelatih yang hebat tetapi juga orang yang luar biasa. Dia telah menyatukan tim pesaing ini, mengikat mereka ke situasi tersulit yang kami hadapi di Any Lions Tour dan dia pantas mendapatkan banyak penghargaan karena dari sudut pandang kami dia ada di atas sana dengan salah satu pemain terbaik di dunia.”

Meskipun Lions hanya memenangkan satu dari enam seri terakhir mereka, Leonard mengatakan konsepnya “langsung dan langsung”, dengan Calvely mengatakan keuangan lembaga “dalam kondisi baik” meskipun tur tertutup dengan tiket sangat diminati. Ke Australia diharapkan para pendukung tidak dapat melakukan perjalanan ke Afrika Selatan.

Gatland dan asistennya berulang kali mengeluhkan betapa lemahnya lawan dalam pertandingan persahabatan, dengan Springboks tidak bermain untuk keuntungan mereka, menghambat peluang mereka untuk sukses. Tim provinsi Australia akan sama lemahnya tanpa Wallabies di barisan mereka, tetapi pertandingan melawan Fiji dan negara-negara Kepulauan Pasifik lainnya dapat diatur.

“Satu-satunya hal yang akan saya katakan adalah Anda akan kagum dengan betapa sehatnya singa – hidup dan menendang,” kata Leonard. Orang-orang tidak bisa datang dalam tur ini dan peduli tentang 2025 melalui atap. Semua orang sudah membicarakannya, jadi singa akan ada untuk sementara waktu dan senang menjadi bagian dari itu. Kami berharap untuk bergerak maju dan [up to] 50.000 penggemar juga datang.”

Bukan pertama kalinya, Gatland juga mendesak klub pemain untuk mengambil pendekatan yang lebih kolaboratif untuk memberi Lions lebih banyak waktu persiapan untuk putaran mendatang. Klub Liga Premier selalu menjadi masalah, dan setelah pemain mereka akhirnya dibebaskan ke kamp pra-musim di Jersey, mereka bersikeras mereka tidak akan melakukannya lagi sebelum final domestik dimainkan.

Rincian: Daftar dan dapatkan email rugby union mingguan Anda

“Begitu kami kembali, kami memiliki sedikit pekerjaan yang harus dilakukan dengan tur ini, tetapi akan lebih cepat daripada nanti untuk duduk dengan semua orang yang terlibat dan memahami keprihatinan mereka tentang aspek ini dan mengungkapkan keprihatinan kami,” kata Leonard. [for this tour]. Ini hanya kasus untuk memastikan semua orang adil dalam melakukan percakapan itu.”

READ  Emma Raducano dengan bantuan mantan orang Inggris No. 1 Jeremy Bates di Indian Wells | Emma Radukano