POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pasangan Inggris menyelesaikan 101 tantangan olahraga Olimpiade | penyakit saraf motorik

Charlotte Nichols dan Stewart Bates tidak melaju dengan cepat ketika mereka memulai maraton di Dorset pada hari Minggu – tetapi mereka memiliki alasan yang sangat bagus.

Perlombaan 26 mil, yang dimulai dan berakhir di Pantai Weymouth, adalah acara Olimpiade ke-101 yang diikuti duo ini selama 17 hari terakhir.

Mereka mengalami lecet, memar, dan kelelahan saat mereka berlari, berenang, dan berkuda Inggrisdan mengumpulkan lebih dari £100.000 untuk amal dalam prosesnya.

Bates, 51, seorang pembersih jendela dari Weymouth, mengakui bahwa dia merasa “patah hati” dengan tantangan itu, menambahkan, “Saya hidup dengan parasetamol dan ibuprofen.” Nichols, 21, seorang mahasiswa kedokteran di University of Bristol, mengatakan dia baik-baik saja sampai mereka beristirahat. “Lalu semuanya mengeras.”

Ada beberapa momen sulit di sepanjang jalan. Nichols hampir harus mengemas ombaknya di selancar angin ketika fobia ikannya berasal dari penampakan ikan trout, sementara Bates jatuh dari kuda saat acara lintas alam.

Mereka tidak terlihat sangat elegan selama senam artistik dan sedikit goyah di skateboard dan sepeda BMX dari atlet sungguhan.

Stuart Bates dan Charlotte Nichols di atas ring, di mana Bates dipukuli oleh seorang petinju semi-profesional. Foto: PA

Tapi itu semua untuk alasan yang sangat bagus. Tantangannya adalah untuk mengenang saudara Bates, Spencer, lebih dikenal sebagai Spenny, yang meninggal karena penyakit saraf motorik 10 tahun yang lalu, dan mereka mengumpulkan uang untuk MNDA – Asosiasi Penyakit Neuron Motorik.

“Idenya adalah untuk merayakan ulang tahun dengan cara yang positif dan mengumpulkan uang. Kami adalah penggemar berat Olimpiade jadi kami datang dengan ide untuk mencoba melakukan semua aksi selama Olimpiade Tokyo,” kata Nichols.

Nichols bermain rugby dan Bates senang bermain sepak bola tetapi mereka jauh dari atlet elit. Mereka menghabiskan pelatihan sedekat mungkin dan mulai menantang mereka – yang mereka luncurkan Spinnylympics Pada tanggal 23 Juli, dalam lomba sepeda 234 km. “Itu adalah awal yang sangat sulit,” kata Nichols. “Kami masih pergi pada pukul 22:30 dan semuanya sakit, tidak hanya kaki tetapi tangan dan jari kami sangat sakit. Saya berteriak sedikit.”

Momen mengejutkan bagi Nichols adalah pemandangan Bates jatuh dari kuda. “Itu adalah campuran antara menghibur dan sedikit menakutkan,” kata Nichols.

Berkuda bukan olahraga terkuat mereka - Bates jatuh dari kudanya dalam acara lintas negara
Berkuda bukanlah olahraga terkuat mereka – Bates jatuh dari kudanya dalam acara lintas alam. Foto: PA

Dia harus diselamatkan ketika ikan trout muncul saat berselancar. “Sakit. Tapi kami benar-benar menikmati semuanya – syutingnya bagus, trampolin dan panjatnya bagus.”

Ada beberapa momen indah di antaranya. “Kami mendayung sebagai bagian dari delapan,” kata Bates. Tak satu pun dari kami telah mendayung sebelumnya, jadi kami tidak hebat tetapi ada waktu singkat ketika kami sinkron dengan yang lain – hanya 30 detik – dan kami merasa mudah. Matahari baru saja terbenam di Sungai Thames dan itu indah, dan sesuatu yang sangat istimewa.”

Bates juga menikmati tinju. “Saya akhirnya bertarung dengan pemain semi-pro yang tidak pernah kalah dalam lebih dari 30 pertarungan dan empat batu lebih berat dari saya. Saya dipukul. Kakak saya pasti menyukainya.”

Nichols dan Bates sedang berlayar.
Nichols dan Bates sedang berlayar. Foto: PA

Pada hari Jumat pasangan itu ditemukan sedang menjelajah di Danau Gelombang dekat Bristol Sebelum menuju ke Desa Pelatihan Olahraga Team Bath untuk pentathlon modern, tiba hanya beberapa menit setelah pelatihan untuk Kate French, yang sedang berlatih di fasilitas tersebut, Dia memenangkan medali emas Olimpiade di Tokyo. Mereka berlayar dan bermain voli pantai dan sepak bola pada hari Sabtu. Kemudian datanglah maraton.

Ingatan Spenny membuat pasangan itu terus berjalan. “Sangat sulit untuk melihat seseorang yang Anda cintai memiliki penyakit saraf motorik,” kata Bates. “Aku masih memikirkannya setiap hari.”

Dukungan datang dari lusinan gym yang menyediakan pelatihan dan peralatan untuk pasangan itu, dan orang-orang berbondong-bondong datang untuk menyemangati mereka selama tantangan tersebut. University of Bristol telah memberi mereka fasilitas olahraga gratis dan bantuan ahli dari pelatih kinerja.

Mereka tidak dalam bentuk fisik di atas akhir. “Kami memiliki lecet pada lecet dan memar pada memar,” kata Bates. “Tapi kami ingin menyelesaikannya dengan keras. Seseorang akan merasa sedikit hancur jika kami menyelesaikan, katakanlah, tenis meja. Kami selalu mengatakan bahwa jika kami bisa mencapai pagi terakhir, tidak peduli bagaimana perasaan kami, kami akan melakukannya. selesaikan itu.”

Untuk menyumbang: justgiving.com/fundraising/spennylympics

READ  Pengamat mempertimbangkan penyelidikan Cressida Dick dalam kasus Daniel Morgan | Cressida Dick