POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Uni Eropa sedang mencoba untuk melonggarkan cengkeraman perusahaan teknologi besar

Big Tech akhirnya memiliki perintah yang harus dipatuhi. Diantaranya: Produk mungkin tidak dibundel, dan akan memungkinkan interoperabilitas antara sistem yang berbeda. Hukuman untuk pelanggaran termasuk denda hingga 20 persen dari omset global perusahaan, atau bahkan pembubaran bisnis bagi pelanggar. Munculnya Undang-Undang Pasar Digital Uni Eropa, teks yang diselesaikan minggu lalu, berarti bahwa pengguna layanan pesan WhatsApp Facebook dapat mengirim pesan teks ke teman yang menggunakan layanan yang berbeda. Ini berarti bahwa Apple harus mengizinkan pengguna ponsel cerdasnya untuk memilih aplikasi dari luar App Store-nya. Ini adalah perombakan terbesar pasar digital dalam 20 tahun, dan terima kasih.

Menetapkan aturan-aturan dasar ini – yang disebut pra-regulasi – merupakan penyimpangan dari sistem sejauh ini, menerapkan apa yang dianggap sebagai perilaku bermasalah secara surut dengan mengutip pelanggaran undang-undang antimonopoli yang meluas. Meskipun Uni Eropa telah mengadopsi pandangan yang lebih komprehensif tentang undang-undang persaingan daripada Amerika Serikat, undang-undang antimonopoli tradisional yang mendefinisikan kerugian bagi konsumen dari perspektif harga tidak sejalan dengan ekonomi digital, di mana data pribadi diperdagangkan untuk layanan yang seolah-olah gratis, dan di mana produsen utama pasar adalah penjaga juga.

DMA adalah cabang dari kebijakan ganda untuk membantu memperbaiki keseimbangan yang menguntungkan konsumen dan pesaing; Undang-Undang Layanan Digital yang akan datang akan fokus pada privasi dan seberapa besar perusahaan teknologi harus menggunakan data pribadi. Bagian legislatif mewakili momen penting, paling tidak karena telah menempatkan penjaga gerbang teknologi di kubu yang sama dengan sektor “utilitas” lainnya seperti keuangan, energi dan telekomunikasi yang harus mengikuti peraturan sebelumnya mengingat ukuran dan kepentingannya bagi kehidupan konsumen sehari-hari. Ini juga menunjukkan bahwa kemampuan Big Tech untuk melobi pembuat undang-undang semakin berkurang, terlepas dari upaya terbaiknya; Google harus meminta maaf atas caranya menargetkan salah satu arsitek utamanya, Thierry Breton, sebagai bagian dari upayanya untuk menanggapi tindakan tersebut. Keluhan para pelobi bahwa inovasi dan keamanan dapat dikompromikan diabaikan; Argumen tersebut juga sebelumnya diterbitkan oleh bank dan sebelum dirusak oleh peraturan yang mengubah permainan.

READ  Berita teknologi yang mungkin Anda lewatkan: 16-23 Juni

Bukan kebetulan bahwa pasar tidak memiliki produsen besar dan dengan demikian potensi kontrol politik menjadi lebih kecil, tetapi dengan banyak konsumen yang memimpin dalam membentuk peraturan. Juga bukan perkembangan negatif. Posisi Amerika Serikat kurang jelas. Sementara regulator seperti Lina Khan dari Komisi Perdagangan Federal telah vokal tentang keinginan mereka untuk membatasi kekuatan perusahaan teknologi besar, Menteri Perdagangan AS Gina Raimondo menentang penargetan “tidak proporsional” Brussel terhadap perusahaan AS.

Ini tidak berarti bahwa undang-undang Brussel yang menargetkan monopoli digital abad ke-21 akan tiba-tiba menciptakan lebih banyak inovasi atau juara Eropa baru di masa depan. Lebih banyak reformasi struktural diperlukan bagi UE untuk mulai bersaing dengan AS dalam hal menumbuhkan budaya kewirausahaan, di mana kegagalan diterima sebagai prasyarat di jalan menuju kesuksesan. Akses ke modal penting, dan reformasi aturan pasar modal Uni Eropa untuk memudahkan perusahaan mengambil keuntungan dari investor tetap lambat.

Sebaliknya, DMA lulus dengan kemudahan dan kecepatan yang luar biasa di Brussel: blok tersebut harus dipuji karena ketekunannya dalam melihat reformasi yang komprehensif. Sebagai upaya untuk membuka pasar digital bagi pesaing yang lebih kecil yang sampai sekarang mengambil risiko membelinya dan kemudian dikubur oleh perusahaan teknologi besar, tindakan ini sangat dibutuhkan.