POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

TWG Bahas Penguatan Komunitas, UMKM untuk Transformasi Pariwisata

… Percepatan aksi iklim dalam pariwisata sangat penting untuk ketahanan sektor ini.

Badung (Antara) – Pertemuan kedua Kelompok Kerja Pariwisata Group of Twenty (TWG) di Bali membahas isu terkait penguatan masyarakat dan usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) sebagai agen transformasi pariwisata dan ekonomi kreatif.

Pertemuan tersebut akan diselenggarakan pada 23-26 September 2022 oleh Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif sebagai bagian dari Kepresidenan G20 Indonesia.

Dengan isu-isu tersebut, pemulihan ekonomi akan berpusat pada masyarakat dan diharapkan berdampak pada peningkatan perekonomian masyarakat.

“Bersama dengan negara-negara anggota G20, kita harus merancang praktik terbaik untuk memperkuat sektor pariwisata kreatif dari masyarakat dan usaha mikro, kecil dan menengah untuk membantu mereka menjadi agen perubahan dalam mendorong pemulihan ekonomi dan membuka lapangan kerja yang lebih luas,” kata Dinas Pariwisata dan Kreatif Indonesia. Demikian disampaikan Menteri Perekonomian Sandiaja Ono di Bali, Jumat.

G20 adalah forum internasional dari 19 negara dan Uni Eropa yang bekerja sama untuk menangani isu-isu kunci. Indonesia memimpin forum tahun ini.

Kepresidenan G20 Indonesia memiliki dua jalur pertemuan, termasuk jalur Sherpa, yang membahas masalah non-keuangan. Pertemuan TWG diselenggarakan di bawah Sherpa Track.

Ono mengatakan pertemuan itu akan memberikan ruang untuk bertukar ide dan praktik terbaik yang diterapkan oleh negara-negara G20, negara tuan rumah, dan lembaga internasional.

Berita Terkait: Platform G20 untuk mempromosikan pariwisata dan produk domestik: Menteri Ono

Acara ini akan dihadiri secara fisik dan virtual oleh 71 peserta dari negara-negara anggota G20 yaitu India, Italia, Australia, Kanada, Uni Eropa, Jepang, Korea Selatan, Belanda, Inggris, Amerika Serikat, Arab Saudi. , Afrika Selatan, Argentina, Meksiko, dan Turki.

READ  Uni Eropa ingin memiliki kehadiran angkatan laut di Laut Cina Selatan - dunia

Selain delegasi dari negara tuan rumah Singapura, Spanyol, Uni Emirat Arab dan Fiji serta organisasi internasional, antara lain World Tourism Organization (UNWTO), International Labour Organization (ILO) dan World Travel and Tourism Council (WTTC) . ), Bank Pembangunan Asia (ADB), dan Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi (OECD) juga menghadiri pertemuan tersebut.

Setibanya di sana, para delegasi disambut oleh Presiden Kelompok Kerja Pariwisata G20, Frans Tigoh.

Tejo secara simbolis menyerahkan bibit mangrove kepada perwakilan World Tourism Organization; mantan ketua delegasi G-20 yaitu Italia; Dan sesi berikutnya dari Group of Twenty, yaitu India.

Traveloca akan menanam bibit mangrove sebagai bagian dari dukungan perusahaan terhadap isu keberlanjutan.

“Penanaman bibit mangrove ini diharapkan dapat meningkatkan kesadaran akan pelestarian lingkungan, khususnya di daerah tujuan wisata, dan mewujudkan pariwisata yang berkelanjutan,” kata Tejoh.

Ia menambahkan, penyerahan bibit mangrove juga berarti pariwisata ke depan harus lebih inklusif dan berkelanjutan.

Menurutnya, sektor pariwisata sangat rentan terhadap perubahan iklim dan pada saat yang sama berkontribusi terhadap emisi gas rumah kaca yang menyebabkan pemanasan global.

“Percepatan aksi iklim dalam pariwisata sangat penting untuk ketahanan sektor ini,” katanya.

Berita Terkait: Wisata sejarah dibahas pada pertemuan TWG G20: Uno
Berita Terkait: Menyambut era baru pariwisata dengan Forum G20