POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tidak ada tempat seperti rumah Lauren Kim | LPGA

Kota Daly, California | Lauren Kim berjalan keluar dari tenda penebang kayu di belakang green ke-9 di Danau Merced pada hari Jumat dalam pemandangan yang tidak biasa. Kamera Golf Channel hanya berjarak beberapa langkah. Kay Cockrell berdiri di dekatnya, sebuah mikrofon di tangannya. Dua wartawan juga bergegas, menendang rumput dan berusaha untuk tidak terlihat terlalu cemas, bersama dengan beberapa gadis muda yang memuja, Sharpies dan bendera mereka siap.

Kader ini bukan pemain lain dalam kelompoknya, atau kelompok di depan atau di belakangnya. Mereka semua menginginkan Kim – wilayah asing bagi pemain berusia 26 tahun yang tinggal sekitar 40 menit di selatan lapangan golf tetapi hanya membuat satu kesempatan di Tur LPGA sejak 2019.

Dua ronde 69 detik berturut-turut memberi Kim keunggulan Jumat pagi di Kejuaraan LPGA MEDIHEAL, pertama kali dia memuncaki papan peringkat LPGA Tour di ronde kedua. Dia melakukan yang terbaik untuk tetap tenang, tersenyum ke kamera dan menyesuaikan suaranya seperti pro tua.

“Saya telah pindah dan berharap untuk hasil dan agak sabar menunggu,” kata Kim tentang apa yang menyebabkan awal yang begitu kuat.

Dia juga menunjukkan bahwa jauh lebih mudah untuk memainkan pertandingan kandang. “Sungguh luar biasa minggu ini untuk tinggal di rumah, tidur di tempat tidur saya, hanya memiliki dukungan lokal dan mengetahui bahwa orang-orang yang mendukung saya dekat dengan saya,” katanya. “Saya pikir itu benar-benar mendorong saya untuk menyerah minggu ini dan semoga berlanjut hingga akhir pekan.”

Itu didorong oleh banyak hal. Lulusan Stanford, yang melanjutkan ke SMA Los Altos beberapa mil jauhnya, hampir berhenti dari permainan pada tahun 2017. Hasilnya buruk. Dia telah berjuang di Tur Symetra, hidup seperti orang gipsi, membawa tongkatnya sendiri, dan bertanya-tanya apakah hidupnya dimaksudkan untuk sesuatu yang lain.

READ  Keyonte George, Grant Williams mengatasi 6 gol di kawat pengabaian

Dia menelepon pelatih kampusnya, Anne Walker, dan berbicara dengan Julie Inkster, seorang pahlawan lokal yang dibesarkan di Santa Cruz.

“Itu membutuhkan banyak refleksi diri,” kata Kim tentang hari-hari yang tampaknya jutaan mil jauhnya sekarang. “Saya pikir saya menyadari mengapa saya memainkan permainan di tempat pertama dan saya baru saja mulai menghargai kesempatan. Saya pikir sangat mudah untuk terjebak dalam kesibukan tur – apakah itu Symetra Tour atau di sini (di Tur LPGA) – ini akan berakhir dengan hasil dan semua kinerja yang menyertainya.”

“Saya pikir belajar menikmati seluruh proses dan benar-benar bersyukur adalah kuncinya,” katanya. “Anda tahu, teman-teman mendatangi saya setiap saat dan berkata, ‘Sungguh menakjubkan Anda bepergian dan bermain golf. “Orang-orang mengatakan itu kepada Anda sepanjang waktu. Saya bermain olahraga untuk mencari nafkah. Hanya untuk mendapatkan kesempatan bermain secara profesional, maksud saya, tidak peduli berapa lama saya berada di sana, mentalitas semacam itu (untuk tetap) mendorong saya.”

Tidak banyak kesenangan dalam golf profesional, terutama jika Anda melewatkan potongan dan melihat lebih banyak angka merah dalam anggaran Anda daripada yang ada di kartu skor Anda. Tapi Kim menemukan kembali kecintaannya pada permainan dengan menjauh darinya untuk sementara waktu.

“Saya pikir COVID, sebenarnya tidak bermain tahun lalu, sangat membantu saya berpikir,” katanya. “Saya memiliki kondisi medis yang mencegah saya untuk bermain sepenuhnya, jadi saya harus menemukan kebahagiaan di bagian lain hidup saya. Saya harus benar-benar fokus pada sesuatu selain golf. Dan saya pikir itu membantu saya menjadi orang yang lebih fleksibel dan di luar jalur.”

Kegiatan di luar jalur itu termasuk banyak hiking, bersepeda, dan terhubung dengan alam. “Saya suka bersepeda, backpacking, banyak hobi yang berbeda, hal-hal yang saya rasa tidak bisa saya lakukan di jalan sepanjang waktu,” katanya. “Saya suka berada di luar ruangan. Jadi, nikmati saja, dan manfaatkan situasi yang sangat buruk dengan sebaik-baiknya.”

READ  Tom Harrison dari Bank Sentral Eropa menegaskan ratusan akan terus maju meskipun ada Covid | jangkrik

“Ketika saya tahu saya tidak akan berkompetisi, untuk mengambil ini, saya pikir itu benar-benar membantu saya berlatih visualisasi negatif entah bagaimana, mengingat seperti apa hidup saya tanpa golf. Itu membuat saya sangat bersyukur bisa kembali ke sini. . Saya pikir menyalurkan sebagian dari itu ke dalam Game benar-benar membantu.”

Dia tidak segan-segan membicarakan perjalanannya. Keluarganya berdiri di dekatnya, berseri-seri dengan bangga, tidak pada level 6 di bawah rata-rata keseluruhan atau fakta bahwa dia mungkin memegang 36 hole pertama, tetapi dengan kejujuran dan tekad Kim.

“Saya pikir saya akan menikmatinya saja,” katanya. “Kamu tahu, akhir pekan seperti ini tidak sering datang, dan ketika itu terjadi, kamu hanya harus menerimanya dan menikmatinya. Dan hanya berada di rumah, hanya, ya, membuat segalanya lebih baik.”