POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Setiap hari adalah hari kiamat’: Batasan baru membuat pemain China cedera

Banyak orang di industri game di China setuju bahwa game memiliki beberapa kelemahan. Game paling populer di negara ini dirancang untuk ponsel cerdas dan gratis untuk dimainkan, yang berarti perusahaan yang membuatnya hidup dan mati berdasarkan seberapa baik mereka menarik pengguna dan membuat mereka membayar untuk tambahan. Pembuat game telah menjadi ahli dalam menghubungkan pemain.

Tetapi upaya top-down untuk menyapih anak-anak dari permainan – apa yang disebut media pemerintah sebagai “racun” dan “polusi spiritual” – terkadang lebih buruk daripada masalah itu sendiri. Kamp-kamp yang menyukai disiplin militer menjamur. Serta akun media China tentang pelanggaran, seperti pemukulan, terapi kejang listrik dan kurungan isolasi.

Bahkan larangan negara terhadap konsol seperti PlayStation telah memperburuk keadaan, kata Shi. Larangan ini membantu meningkatkan popularitas game seluler gratis. Studio yang menjual game untuk konsol termotivasi untuk membuat game berkualitas tinggi, seperti film blockbuster. Tidak demikian, katanya, dengan permainan gratis, yang mendorong memaksimalkan apa yang bisa mereka dapatkan dari pemain.

Bagi Tuan Shi, batasan baru pemerintah mirip dengan yang dikenakan oleh ibunya saat dia tumbuh dewasa. Pada hari kerja, PlayStation 2-nya tetap terkunci di loker. Setiap disk yang dia beli telah diperiksa. Banyak dari mereka yang dianggap tidak pantas.

Ketika dia masuk perguruan tinggi, dia memasuki periode yang dia sebut “pengembalian”, mencoba menebus tahun-tahun yang dia batasi dengan ketat. Bahkan sekarang, terkadang dia menuruti kebiasaan bermain gamenya atau menghabiskan lebih dari yang seharusnya. Apa yang harus dipahami, katanya, adalah bahwa untuk generasi yang sebagian besar tumbuh tanpa saudara kandung, banyak dengan orang tua yang bekerja lembur, video game menawarkan pintu gerbang ke dunia sosial yang melampaui stagnasi tekanan sekolah.

READ  Produksi Norwegia meningkat dengan ekspansi film dan televisi domestik

“Sepulang sekolah, saya akan menyelesaikan makan malam sendiri, dan itu terdengar menyedihkan. Tapi yang membuatnya kurang menyedihkan adalah saya memiliki teman-teman saya di permainan,” katanya. Dia mencatat bahwa ketika orang tuanya melarang dia bermain game, dia akan online dan menonton game orang lain.

“Mencegah orang melakukan sesuatu tidak berarti orang akan melakukan apa yang Anda ingin mereka lakukan,” katanya.