POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Roket SpaceX membawa kru multinasional menuju stasiun luar angkasa

Roket SpaceX membawa kru multinasional menuju stasiun luar angkasa

LOS ANGELES (Reuters) – Dua astronot Amerika, seorang kosmonot Rusia dan seorang astronot dari Uni Emirat Arab dengan selamat dalam perjalanan mereka ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) pada Kamis, ketika pesawat ruang angkasa SpaceX mereka mendekati jadwal pertemuan mereka dengan laboratorium yang mengorbit. kata NASA.

Kapsul Crew Dragon SpaceX yang terbang secara otonom dijadwalkan tiba di stasiun luar angkasa dan berlabuh dengan pad tepat setelah pukul 01:15 EDT (0515 GMT) Jumat, sekitar 25 jam setelah peluncurannya dari Kennedy Space Center NASA di Cape Canaveral, Florida.

Kontrol pesawat ruang angkasa akan diserahkan dari SpaceX Mission Control Center dekat Los Angeles ke NASA Johnson Space Center di Houston setelah Crew Dragon siap berlabuh dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Tim beranggotakan empat orang diperkirakan akan menghabiskan enam bulan di Stasiun Luar Angkasa Internasional untuk melakukan lebih dari 200 percobaan dan demonstrasi teknologi, mulai dari penelitian tentang pertumbuhan sel manusia di luar angkasa hingga mengendalikan bahan yang mudah terbakar dalam gayaberat mikro.

Pembaruan terbaru

Lihat 2 cerita lainnya

Badan antariksa AS mengatakan beberapa penelitian akan membantu membuka jalan bagi misi manusia jangka panjang di masa depan ke Bulan dan sekitarnya di bawah program Artemis NASA, yang akan digantikan oleh Apollo.

Misi tersebut, yang disebut Crew 6, adalah penerbangan jangka panjang keenam tim ISS SpaceX untuk terbang ke NASA sejak proyek roket pribadi miliarder Elon Musk mulai mengirim astronot Amerika ke orbit pada Mei 2020. Musk adalah CEO pembuat mobil listrik Tesla (TSLA) ..O) dan platform jejaring sosial Twitter.

Kapal selam dan insinyur

Awak terbaru dipimpin oleh Stephen Bowen, 59, mantan perwira kapal selam Angkatan Laut AS yang mencatat lebih dari 40 hari di orbit sebagai veteran dari tiga penerbangan pesawat ulang-alik dan tujuh perjalanan ruang angkasa. Astronot NASA Warren “Woody” Hoburg, 37, seorang insinyur listrik, ahli ilmu komputer, dan pilot komersial yang ditunjuk, melakukan penerbangan luar angkasa pertamanya.

Misi Crew 6 juga menampilkan astronot Emirat Sultan Al Neyadi, 41, orang kedua dari negaranya yang terbang ke luar angkasa dan orang pertama yang diluncurkan dari tanah AS sebagai bagian dari tim stasiun luar angkasa jangka panjang.

Melengkapi Skuad 6 beranggotakan empat orang adalah kosmonot Rusia Andrei Fedyaev, 42, yang seperti Alleidy adalah seorang insinyur dan astronot pendatang baru yang ditugaskan sebagai spesialis misi tim.

Fedyaev adalah astronot kedua yang menerbangkan pesawat ruang angkasa AS di bawah kesepakatan berbagi tumpangan baru yang ditandatangani pada bulan Juli oleh NASA dan badan antariksa Rusia Roscosmos, meskipun ketegangan meningkat antara Washington dan Moskow atas invasi Rusia ke Ukraina.

Kru 6 akan disambut di stasiun luar angkasa oleh tujuh penumpang ISS saat ini — tiga anggota awak NASA, termasuk Komandan Nicole Onabu Mann, wanita Pribumi Amerika pertama yang terbang ke luar angkasa, bersama dengan tiga astronot Rusia dan Jepang.

Ketujuh orang ini diharapkan menyelesaikan misi mereka dan meninggalkan stasiun luar angkasa bulan ini. Empat dari mereka di SpaceX Dragon akan kembali ke orbit pada bulan Oktober, dan tiga lagi akan pulang dengan pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia yang diterbangkan kosong ke Stasiun Luar Angkasa Internasional minggu lalu untuk menggantikan cairan pendingin yang bocor saat merapat ke stasiun pada bulan Desember.

READ  Objek berdebu misterius yang ditemukan oleh para astronom menggunakan Pemburu Planet TESS NASA

Peluncuran Crew 6 terjadi 72 jam setelah upaya lepas landas awal dibatalkan pada menit-menit terakhir hitungan mundur Senin pagi karena aliran cairan mesin yang tidak teratur. NASA mengatakan sistem bekerja dengan sempurna setelah mengganti filter yang tersumbat dan membersihkan saluran.

Peluncuran akhirnya terjadi tanpa benturan. Tetapi sensor yang rusak juga terdeteksi pada salah satu dari 36 sakelar yang terpasang pada selusin kait bergulat yang digunakan untuk menahan hidung kapsul awak ISS, tetapi ada cukup redundansi dalam sistem ini sehingga tidak ada masalah dengan menyambungkan atau menutup kerucut hidung. . diharapkan, kata pejabat NASA dan SpaceX.

Peluncuran dan pertemuan tersebut menandai peringatan 40 tahun penerbangan uji coba tanpa awak “Demo-1” pertama SpaceX dari pesawat ruang angkasa Dragon ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dan kembali pada tahun 2019.

(Laporan oleh Steve Gorman di Los Angeles). Diedit oleh David Gregorio

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.