POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi tersebut menemukan bahwa kelahiran prematur turun selama beberapa penguncian virus corona

Studi tersebut menemukan bahwa kelahiran prematur turun selama beberapa penguncian virus corona

“Penyebab kelahiran prematur masih sulit dipahami, meski telah dilakukan upaya besar,” kata Dr. Denise Jamieson, dokter kandungan di Emory University College of Medicine di Atlanta yang tidak terlibat dalam studi baru ini. Meskipun studi global hanya menemukan penurunan 4 persen, “Saya pikir pengurangan kelahiran prematur patut diperhatikan dan penting,” katanya.

“Langkah selanjutnya adalah benar-benar melihat penyebabnya,” tambah Dr. Jamieson.

Dr Azad dan Dr Roy Phillip, salah satu penulis makalah baru dan juga ahli neonatologi Irlandia di rumah sakit bersalin Universitas Limerick yang pada tahun 2020 menemukan penurunan yang menakjubkan pada kelahiran yang sangat prematur di rumah sakit mereka, keduanya mengatakan bahwa ada kemungkinan lockdown telah terjadi. efek yang sangat berbeda pada kelompok orang yang berbeda. Seorang wanita hamil seperti Ny. Baker bisa tinggal di rumah di lingkungan yang tidak terlalu stres, dengan dukungan yang baik, mungkin akan bermanfaat. Seorang pekerja garis depan tanpa asuransi kesehatan mungkin memiliki pengalaman yang berbeda.

Dengan cara ini, hasilnya menyoroti betapa sedikitnya yang diketahui tentang penyebab kelahiran prematur. “Bahkan jika ada 52 juta kelahiran dalam penelitian ini, itu tidak akan langsung menjawab semua pertanyaan,” kata Dr. Phillip. “Tapi ini setidaknya mendorong orang untuk melihat lebih dekat apa yang ideal selama kehamilan.”

Studi ini juga menyoroti tingkat kelahiran prematur yang tidak proporsional di berbagai negara. Selama lima tahun data, Amerika Serikat memiliki tingkat kelahiran prematur tertinggi dari negara berpenghasilan tinggi mana pun – hanya sekitar 10 persen. Sebaliknya, tingkat Finlandia kurang dari 6%.

Dr Jamieson mengatakan perbedaan itu tidak mengejutkan. “Sayangnya, Amerika Serikat tertinggal dalam banyak hasil kesehatan ibu dan anak yang penting jika dibandingkan dengan negara berpenghasilan tinggi lainnya.”

READ  Vaksin COVID Mungkin Berhubungan Dengan Penyebab Tinnitus Saat Teori Baru Muncul | berita Dunia

Penelitian di masa depan dapat menggunakan kumpulan data global ini untuk menyelidiki perbedaan tersebut dalam kesehatan ibu. Dr Azad mengatakan dia awalnya berharap untuk melihat penyebab kelahiran prematur selama penguncian, bukan hanya frekuensinya: Apakah perubahan polusi udara terkait dengan perubahan kelahiran prematur? Bagaimana dengan kebersihan, pendapatan, atau akses ke perawatan kesehatan? Dr. Azad mengatakan dia kekurangan dana untuk melakukan penyelidikan lebih lanjut, dan sekarang proyek lain yang ditangguhkan di awal pandemi telah menyusulnya dan rekan-rekannya.

Dr. Azad menduga bahwa salah satu tweetnya hari ini dapat meluncurkan upaya penelitian internasional secara besar-besaran. Orang-orang di musim semi 2020, katanya, memiliki “keinginan membara untuk melakukan sesuatu, baik untuk membantu pandemi atau menghasilkan sesuatu darinya.” Beberapa peneliti bahkan mengerjakan proyek tersebut tanpa bayaran. “Saya seorang ilmuwan. Saya tidak suka menggunakan kata ‘ajaib’,” katanya. “Tapi itu agak ajaib.”

Sekarang, kata Dr. Azad, misteri persalinan prematur harus menunggu penyelidik lain, menambahkan, “Kita semua tidak punya waktu ekstra lagi.”